Berita Dunia Islam Terdepan

The great story about Syaikh Usamah bin Ladin: Hari-hari bersama sang Imam (2/tamat)

7

(Arrahmah.com) – Syaikh Dr. Aiman azh-Zhawahiri hafizhahullah, pemimpin umum tanzhim Al-Qaeda, kembali menceritakan pengalaman berharga yang penuh hikmah selama mendampingi syaikh Usamah bin Ladin rahimahullah. Banyak sisi kemanusiaan syaikh Usamah yang diangkatnya.

Di antaranya, bagaimana syaikh Usamah mendidik anak-anak beliau sebelum dan selama kecamuk invasi salibis internasional bulan Oktober 2001 sampai saat beliau syahid di Pakistan? Bagaimana kelembutan hati dan kasih sayang syaikh Usamah kepada sesama muslim? Inilah lanjutan terjemahan video syaikh Dr. Aiman azh-Zhawahiri berjudul ‘Ayyamun ma’a al-Imam’ yang dirilis oleh Yayasan Media as-Sahab pada tanggal 20 Dzulhijah 1432 H/16 November 2011 M.

***

Kejadian yang juga saya ingat pada kesempatan ini, yang saya ketahui dan mungkin tidak ada orang lain yang mengetahuinya. Semua orang melihat ketika sang singa Islam, Syaikh Usamah bin Ladin, meraung dengan meneriakkan: Amerika sekali-kali tidak akan bermimpi aman, beliau mengancam Amerika dan mengancam Bush, mungkin orang tidak tahu bahwa beliau adalah orang yang sangat kasih sayang, santun, dan lembut. Beliau memiliki perasaan yang sangat lembut dan sangat pemalu yang belum pernah kami lihat orang seperti itu sebelumnya. Akhak mulianya diakui oleh kawan dan lawan. Tidak ada seorang pun yang pernah duduk bersama Syaikh Usamah bin Ladin kecuali pasti memuji akhlaknya, kebaikannya, rasa malu yang besar, dan sangat lapang dada.

Syaikh Ayman Az Zhawahiri hafizhahullah bersama Syaikh Usamah bin Ladin rahimahullah

Misalnya, saya ingat Syaikh Usamah bin Ladin — semoga Allah merahmati beliau — ada sebuah peristiwa bersamaku yang menunjukkan betapa sangat lembut perasaan beliau. Ketika itu sampai kepada kami berita syahidnya keluargaku — semoga Allah merahmati mereka semua dan juga ikhwan-ikhwan yang syahid bersama mereka —, orang yang membawa berita tersebut — ketika itu kami tengah berada di Tora Bora — Syaikh Usamah meminta kepada ikhwah yang membawa berita tersebut agar tidak berbicara denganku. Lalu kami melaksanakan shalat Subuh dan Syaikh Usamah mempersilahkan saya untuk mengimami para ikhwah shalat Subuh. Selesai shalat Subuh kami duduk untuk membaca dzikir habis shalat, saya lihat para ikhwah keluar satu persatu, sehingga tinggal saya sendirian yang ada di situ.

Kemudian ikhwah yang membawa berita itu masuk, mengucapkan salam kepadaku dan menyampaikan ta’ziyahnya kepadaku. Ia juga mengingatkanku supaya bersabar dan ikhlas. Ikhwah tersebut menyampaikan kepadaku bahwa istriku, anak laki-lakiku, dan anak perempuanku terbunuh. Ia menyampaikan kepadaku bahwa tiga saudaraku terbunuh, sebagian anak-anak laki-laki dan perempuan mereka juga terbunuh. Saya pun mengucapkan innalillahi wa inna ilaihi raji’un. Saya ikhlas dan memohon kepada Allah SWT agar membantuku.

Pada saat itulah Syaikh Usamah —semoga Allah merahmati beliau— masuk dan memelukku, dengan berlinangan air mata dan menangis tersedu-sedu. Beliau menyampaikan ta’ziyahnya lalu para ikhwah masuk satu persatu menyampaikan ta’ziyahnya kepada saya, menyabarkan saya dan meneguhkan saya.

Hari itu jadwalnya kami setelah shalat Subuh bergerak ke tempat lain. Saat itu jumlah kelompok kami kira-kira 30an orang lebih. Syaikh Usamah meminta sebagian besar ikhwah untuk bergerak, dan beliau mengatakan kepada saya: “Saya, antum dan beberapa ikhwah tinggal di sini.” Saya pun menjawab: “Tidak usah wahai Syaikh, kita bergerak saja, insya Allah pergerakan itu akan melupakan orang dari kesedihannya.” Beliau menyahut lagi: “Tidak .. tidak … tidak, tidak usah.” Syaikh Usamah pun tetap dalam pendiriannya dan kami pun tinggal di tempat tersebut satu hari —semoga Allah membalas beliau dengan kebaikan—. Beliau menunggu urat-urat saya rilek dan perasaan saya tenang, setelah itu kami baru bergerak. Setelah itu hilanglah goncangan pertama saya al-hamdulillah, kami memohon kepada Allah agar memberikan kepada kita semua ganti dari orang-orang kita yang telah syahid, dan juga kaum muslimin yang meninggal dunia.

Setelah itu, ketika saya bercerita tetang anakku yang bernama Muhammad di hadapan Syaikh Usamah, saya menceritakannya ketika goncangan jiwa dan perasaan itu telah hilang. Saya melihat-lihat kedua mata Syaikh Usamah mencucurkan air mata. Padahal, mataku tidak meneteskan air mata karena semua sudah berlalu. Setiap kali saya menceritakan anakku, Muhammad, saya melihat kedua mata Syaikh Usamah mengucurkan air mata —semoga Allah merahmati beliau—.

Kisah lain, di antara sikap beliau yang indah yang saya ingat beliau adalah orang yang pertama kali menyampaikan ta’ziyahnya kepadaku atas meninggalnya ibuku — semoga Allah merahmati ibuku dan juga seluruh kaum muslimin baik yang sudah meninggal ataupun yang masih hidup —. Beliau menyampaikan ta’ziyahnya yang indah kepadaku dan beliau mengirim sebuah surat yang indah kepadaku yang berisi ucapan ta’ziyah. Saya berterima kasih kepada beliau dan saya katakan: “Wahai Syaikh, engkau lebih dahulu tahu tentang wafatnya ibuku sebelum aku tahu, semoga Allah membalasmu dengan balasan yang paling baik.”

Selain itu, di antara hal yang diketahui oleh semua orang yang dekat dengan Syaikh Usamah adalah bahwa beliau itu berhati lembut dan mudah meneteskan airmata. Mata beliau selalu meneteskan air mata apabila beliau berkhotbah atau berbicara atau berdoa. Syaikh Usamah bin Ladin dikenal sebagai orang yang sangat mudah meneteskan air mata. Sampai-sampai suatu saat beliau pernah meminta pendapat kepadaku. Beliau mengatakan kepadaku: “Beberapa ikhwah mengatakan kepadaku bahwa engkau (syaikh Usamah, edt) terkadang sebelum berbicara pun meneteskan air mata, bisakah kiranya antum tahan sedikit?” Beliau kemudian bertanya kepadaku: “Apa pendapatmu?” Saya menjawab: “Wahai Syaikh ini adalah kasih sayang yang Allah ciptakan dalam hatimu, maka jangan bersedih karenanya. Ini adalah karunia Allah SWT yang dianugerahkan kepadamu.”

Hal yang lain lagi, sisi-sisi yang saya lihat dari Syaikh Usamah  bin Ladin — semoga Allah merahmati beliau —, pernah suatu saat ketika kami berada di kamp ‘Ainuk dekat Kabul — tepatnya selatan Kabul — waktu itu Syaikh Usamah ada di sana bersama saya, datang beberapa ikhwah dan duduk-duduk bersama kami. Pada kesempatan itu Syaikh Usamah berbicara mengenai Palestina, terjadi demonstrasi di Gaza … seingat saya pada waktu itu beliau mengatakan: “Wahai ikhwan-ikhwan di Palestina! Darah kalian adalah darah kami, anak kalian adalah anak kami. Darah dibalas darah, penghancuran dibalas penghancuran.” Sepertinya ini kata-kata yang beliau sampaikan ketika itu, saya tidak ingat persisnya. Sebuah kalimat dari sekian kalimat beliau yang menyatakan sumpahnya untuk membela Palestina.

Kisah tentang kecintaan Syaikh Usamah adalah sebuah kisah tersendiri yang harus saya ceritakan secara lebih rinci, insya Allah. Seorang ikhwah datang dan mengatakan kepada Syaikh Usamah: “Saya melihat di media massa para wanita keluar dalam sebuah demonstrasi. Para wanita itu berdemo dengan membawa spanduk yang bertuliskan kata-kata yang artinya ‘kami menunggu janjimu wahai Usamah’ atau kata kata semacam itu.”

Syaikh Usamah pun terdiam demi mendengar hal itu. Beliau sangat tersentuh. Setelah itu Syaikh Usamah pergi shalat Isya’ di masjid yang ada di kompleks kamp latihan. Suasana sangat hening. Setelah melaksanakan shalat, Syaikh Usamah bersandar begini ke dinding masjid. Beliau shalat sunnah dan saya mendengar beliau menangis tersedu-sedu. Saya bertanya-tanya dalam hati; kenapa beliau menangis seperti ini? Beliau menangis seperti ini lantaran mendengar berita yang menyebutkan bahwa wanita-wanita Palestina menunggu janji Usamah bin Ladin. Padahal menurut pandangan saya beliau telah memenuhi janjinya. Kita memohon kepada Allah agar merahmati beliau, kita semua dan seluruh kaum muslimin.

Sisi indah lainnya dalam kehidupan Syaikh Usamah bersama anak-anak beliau adalah,  bahwa setiap orang yang dekat dengan beliau pasti melihat adab yang tinggi dan mulia pada anak-anak beliau — semoga Allah menjaga mereka semua, menjaga kita, anak-anak kita, juga anak-anak kaum muslimin, serta membimbing mereka semua untuk taat kepada-Nya —.

Syaikh Usamah bin Ladin adalah seorang milyader yang kaya raya. Namun anak-anak beliau biasa melayani tamu-tamu beliau dan anak-anak beliau tidak membiarkan para tamu melakukan apapun sendirian. Mencucikan tangan, menyiapkan makanan, mengeringkan tangan, menyiapkan tempat. Semua itu mereka lakukan dengan penuh adab dan penghormatan terhadap tamu-tamu Syaikh Usamah bin Ladin.

Saya sering sekali mendengar orang mengatakan: “Masya Allah! Tarbiyah mulia macam apa yang dilakukan oleh Syaikh Usamah kepada anak-anaknya?!” Syaikh Usamah bin Ladin, meskipun dalam kondisi berpindah-pindah dan tidak menetap, beliau sangat perhatian terhadap tarbiyah dan taklim anak-anaknya. Beliau berusaha sungguh-sungguh agar anak-anaknya menghafal Al-Qur’an sebelum belajar pelajaran yang lain-lain. Dan perkiraan saya beberapa orang di antara mereka telah banyak juz yang mereka hafal, atau bahkan mungkin — saya tidak tahu persis — beberapa orang di antara mereka telah selesai menghafalkan Al Qur’an. Kita memohon kepada Allah agar membimbing anak-anak kaum muslimin untuk hal yang seperti itu.

Inilah kisah Syaikh Usamah bin Ladin pada sisi ilmu dan taklim. Sisi ini mungkin telah saya paparkan sebagiannya dalam buku Fursan Tahta Rayatun Nabi, cet. II. Namun sisi ini belum mendapatkan porsi penjelasan yang cukup. Yakni bahwa Syaikh Usamah sangat serius dalam menebarkan dakwah dan taklim.

Syaikh Usamah mendatangkan seorang pengajar khusus untuk anak-anaknya untuk mengajarkan Al Qur’an. Pengajar yang beliau datangkan itu bukanlah seorang pengajar biasa. Dia adalah seorang ulama’ mulia dari Syinqith (Kota Chinguetti di Mauritania, terletak di sebelah timur Mandat Adrar, Mauritania –pen.). Dia adalah seorang yang sangat mahir dalam ilmu-ilmu bahasa Arab, ilmu Qira-at dan Rasmul Qur’an. Banyak ikhwah yang belajar darinya. Saya sendiri belajar darinya dan dia adalah Syaikh saya juga. Sebagian dari biografinya yang elok telah saya sampaikan dalam buku Tabri’ah.

Beliau (pengajar yang didatangkan oleh Syaikh Usamah) itu bukanlah seorang Syaikh biasa. Beliau adalah seorang muhajir dan murabith di jalan Allah. Beliau adalah seorang petempur perwira sebagaimana Syaikh Usamah bin Ladin juga. Beliau memiliki seekor kuda di kampung Arab. Kampung Arab ini juga menyimpan cerita yang sangat panjang. Semoga Allah SWT memberikan kemudahan supaya saya dapat menceritakan kampung yang penuh berkah ini. Sebuah kampung yang hebat yan belum pernah saya lihat seumur hidupku selain kampung itu. Saya juga tidak pernah merasakan bahagia sebagaimana kebahagiaan saya ketika tinggal di kampung yang sangat sederhana ini.

Syaikh tersebut memiliki seekor kuda yang kemudian Syaikh Usamah membelinya lalu beliau gabungkan dalam koleksi kuda beliau. Kami dulu selalu pergi belajar kepada Syaikh ini dan beliau pun memperlakukan kami dengan hormat, menyiapkan teh asal Muritania yang khas dengan tangan beliau sendiri. Beliau menyiapkan makanan buat kami. Kami katakan kepada beliau: “Jangan wahai Syaikh, karena engkau adalah Syaikh kami.” Beliau tidak pernah mengijinkan sama sekali, beliau harus melayani kami dengan tangan beliau sendiri.

Syaikh DR. Mahfudh Waladul Walid Al-Muritani (ulama dan mujahid dari Mauritania yang menjadi guru privat mujahidin Arab dan anak-anak syaikh Usamah bin Ladin di Afghan).

Saya ingat dulu saya pernah meminta kepada beliau supaya saya dapat belajar kepada beliau mengenai Ulumul Qur’an dan bahasa Arab. Lalu beliau mengatakan kepadaku: “Kita mulai pertama dengan membenarkan bacaan Al-Qur’an. Karena Kitabullah itu lebih berhak untuk diperhatikan daripada perkataan manusia. Setelah itu baru kita belajar ilmu-ilmu bahasa Arab.” Hal ini sebagaimana yang telah saya ceritakan sebelumnya dalam buku At Tabri-ah.

Pertama kali beliau membacakan kepada saya sebuah muqadimah sedang (tidak panjang dan tidak pendek) tentang Tajwid. Setelah itu kami mempelajari Nudhum Al- Jazariyah. Dan beliau masya Allah merupakan lautan ilmu, namun kalau menjelaskan pelajaran kepada kami, beliau membeberkannya dengan sangat panjang lebar. Sampai-sampai saya pernah melihat beliau di masjid kampung, beliau menjelaskan ilmu tajwid kepada para ikhwah dengan sangat panjang lebar.

Misalnya beliau pernah menjelaskan tentang perbendaan antara ikhfa’ dan idgham, beliau membawa sesuatu dan mengatakan kepada para ikhwah: “Sesuatu ini saya masukkan dalam jubahku ini. Inilah yang dimaksud dengan ikhfa’. Sesuatu ini sudah tidak ada lagi bekasnya, inilah yang dimaksud idgham.” Begitulah beliau menjelaskannya dengan sangat mudah.

Waktu itu ketika saya ikut pelajaran beliau dengan materi Al-Jazariyah, terkadang ikut bersama saya Syaikh Abu Hafsh Al-Kumandani, dan terkadang ikut juga Syaikh Abu Ubaidah Al-Mauritani yang telah syahid — semoga Allah merahmati beliau. Beliau sendiri yang melayani kami. Terkadang ketika kami pulang dari tempat beliau, beliau ikut bersama kami pergi ke pasar, tiba-tiba beliau membelikan buah-buahan buat saya. Saya katakan kepada beliau: “Wahai Maulana, ini adalah kewajibanku.” Beliau menjawab: “Tidak … tidak … tidak. Ini bukan untukmu tapi ini untuk Muhammad, anakmu. Jangan kamu tolak!”

Satu saat lagi tiba-tiba beliau membelikan ikan. Saya katakan kepada beliau: “Wahai Maulana, ini adalah kewajibanku. Bagaimana ini?!”  Beliau menjawab: “Tidak … tidak … tidak. Ini untuk Muhammad, anakmu.”

Orang mulia ini, yang saya mendapatkan kehormatan untuk belajar dari beliau, adalah ustadznya anak-anak Syaikh Usamah dalam menghafal Al Qur’an. Beliau sangat keras dalam memperlakukan mereka. Saya ingat suatu kali pernah beliau berteriak kepada salah seorang anak Syaikh Usamah: “Wahai bocah, kamu tidak bisa diajak bicara, yang bisa diajak bicara adalah ayahmu. Kamu hanya bisa diomongi dengan tongkat.” Sementara anak-anak Syaikh Usamah dalam keadaan tunduk dan diam. Mereka tidak sanggup memandang beliau, karena mereka memiliki adab yang telah mereka pelajari dari Syaikh Usamah terhadap ustadz-ustadz mereka.

Muhammad ‘Athif als Abu Hafs Al-Kumandani als Abu Hafs Al-Mishri

Tentu saja Syaikh Al-Muritani ini sangat serius dalam masalah tarbiyah, sampai–sampai terkadang di masjid kampung beliau mengajarkan materi tarbiyah. Beliau menjelaskan kitab Tarbiyatul Abna’ Fil Islam, dan beliau sangat memperhatikan masalah tarbiyah ini.

Saya ingat, anak-anak Syaikh Usamah sangat rekat dengan beliau. Di medan-medan perang dan di daerah-daerah perbatasan perang, mereka menjaga beliau sebagaimana anak-anak singa menjaga induknya, mereka tidak pernah berpisah dengan bayangannya. Mereka menjaga beliau dengan mempertaruhkan nyawa mereka.

Keterikatan anak-anak Syaikh Usamah dan juga para pengawal Syaikh Usamah dengan Syaikh ini ada kisahnya tersendiri, insya Allah akan kami ceritakan, akan tetapi ingatan saya masih tumpang-tindih. Saya ingat dua peristiwa yang terjadi antara anak-anak Syaikh Usamah dengan Syaikh ini dan anak-anaknya. Dua peristiwa yang sangat-sangat menyentuh perasaan.

Peristiwa pertama: Dahulu ketika kami di Jalalabad, ketika orang-orang munafik telah menguasai Jalalabad. Ketika itu kami memutuskan untuk mendaki gunung Tora Bora. Pada saat itu anak-anak Syaikh Usamah telah datang  bersamanya. Kami sudah memperkirakan bahwa keadaannya akan berjalan seperti ini, dan Kabul akan jatuh. Dan demikianlah yang terjadi. Waktu itu beberapa anak Syaikh Usamah yang masih kecil, di antaranya adalah Khalid — semoga Allah merahmatinya, dia syahid bersama Syaikh Usamah dalam peristiwa penyergapan ayahnya —. Dialah yang paling besar dan ada lagi dua orang yang umurnya lebih muda daripada Khalid. Kami memutuskan untuk bergerak. Kami keluar dari kota dan kami putuskan untuk mendaki gunung Tora Bora ketika waktu Maghrib.

Pada waktu antara Ashar dan Maghrib datang salah seorang ikhwah, dan Syaikh Al-Muritani tersebut mempersilahkan anak-anak syaikh Usamah untuk menyalami ayah mereka. Ikhwah ini adalah orang yang diamanahi oleh Syaikh Usamah untuk membawa anak-anak tersebut ke tempat yang aman, untuk kemudian membawa mereka kepada keluarganya sehingga mereka bisa berkumpul dengan keluarga Syaikh Usamah.

Kemudian tibalah saat perpisahan. Syaikh Usamah membawa mereka menyendiri agak jauh, sedangkan saya memperhatikan peristiwa ini dari jauh dengan perasaan yang sangat haru. Seorang ayah berpamitan dengan tiga orang anaknya yang masih kecil, sementara mereka tidak tahu kapan akan bertemu lagi. Di duniakah atau di akhirat? Apakah ini awal wasiat buat mereka ataukah wasiat terakhir? Syaikh Usamah berpamitan dengan mereka, bersalaman dengan mereka dan mengatakan kepada mereka: “Kalian pergi dengan om kalian ini. Insya Allah dia akan membawa kalian kepada keluarga.” Anak-anak yang besar, air mata mereka mengalir, Syaikh Usamah sangat terharu, sedangkan anak yang kecil sangat kasihan tidak mengerti apa yang terjadi.

Tapi anak yang terkecil ini mengatakan kepada Syaikh Usamah: “Tapi abi, tas sekolahku di Kabul, saya mau tas sekolahku.” Kabul telah jatuh ke tangan bangsa Salib. Syaikh Usamah mengatakan kepada anaknya yang masih kecil tersebut: “Insya Allah semuanya baik sayangku. Insya Allah om nanti akan memberimu tas sekolah lagi.” Kemudian mereka berpisah. Peristiwa yang sangat mengharukan. Seorang bapak meninggalkan anak-anaknya. Tidak tahu di mana dan kapan ia akan bertemu lagi dengan mereka. Mereka pun meninggalkan bapak mereka dan tidak tahu kapan dan di mana akan ketemu lagi.

Peristiwa satu lagi, yang membuatku sangat hormat kepada Syaikh Usamah adalah ketika kami mulai bergerak dari satu tempat ke tempat lain. Waktu itu ada bersama kami salah satu anak Syaikh Usamah, yang menyertai kami selama serangan yang dilancarkan oleh bangsa Salibis. Kami mengendarai mobil dengan penuh tawakal kepada Allah, dan menderita. Sebuah mobil semi truk yang mengangkut kami dalam kegelapan. Di suatu titik tertentu mobil ini mogok. Anak Syakh Usamah ini pun turun bersama dengan penunjuk jalan menuju tempat lain sementara kami menuju tempat yang lain lagi.

Dalam kondisi seperti ini di tengah-tengah kegelapan, Syaikh Usamah turun untuk berpamitan dengan anaknya, dan tidak ada yang tahu selain Allah SWT apakah mereka akan bertemu lagi atau tidak. Apa kiranya yang dikatakan Syaikh Usamah pada saat seperti itu? Beliau mengatakan kepada anaknya: “Wahai anakku kita tetap dalam janji kita, kita tetap dalam jihad fi sabilillah.” Sebuah peristiwa yang sangat besar, yang saya ingat yang dialami Syaikh Usamah.

Saya cukupkan sampai di sini. Insya Allah kita bertemu lagi dengan kisah Syaikh Usamah, Sang Imam dan pembaharu, dalam pertemuan yang lain.

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته.

(unwanul falah/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...