Terapkan syariat Islam di Tunisia sekarang juga!

0 23

LONDON (Arrahmah.com) – Hari Jum’at ini (21 Januari 2011), kaum Muslimin di London kembali menggelar demonstrasi untuk menyerukan penerapan syariat Islam di Tunisia. Mengambil tempat di Luar Kedutaan Tunisia di London, 29 Princes Gate, London SW7 1QG, Muslimin London menyerukan umat Islam di Tunisa untuk hanya menerapkan syariat Islam, bukan yang lain!

Kewajiban Penerapan Syariat Islam

 


Kami menyerukan kepada umat Islam di Tunisia untuk melakukan tanggung jawab Islam mereka dan mengambil otoritas yang benar milik mereka dan untuk kembali menyerahkan kedaulatan hanya kepada (kedaulatn) Allah (SWT). Pelaksanaan syariat (hukum Islam) bukanlah suatu pilihan melainkan sesuatu yang kita tidak punya pilihan lain, karena melakukan hal sebaliknya adalah sebuah tindakan murtad, sebagaimana firman Allah SWT., dalam Al Qur’an:

Barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa yang telah Allah SWT., turunkan (syariat Islam), maka mereka adalah kafir “[QS 5:44]

 

Orang-orang Tunisia, Muslim dan non-Muslim membutuhkan sistem yang menjamin kebutuhan dasar pangan, sandang dan papan untuk semua warga negara dan yang melindungi keyakinan, kehidupan, kehormatan, kekayaan dan pikiran rakyat.

Hanya Islam secara historis terbukti dapat menawarkan hal tersebut dan ini adalah satu-satunya solusi. Runtuhnya ekonomi kapitalis, merobek kain sosial masyarakat barat dengan eksploitasi merajalela jenis kelamin dan penindasan nyata dari mereka yang menerapkan hukum buatan manusia di Barat dan Timur harus menjadi pelajaran bagi kita semua bahwa sekularisme, kebebasan , demokrasi, liberalisme dan istilah-istilah seperti sosialisme adalah eufemisme hanya untuk anarki dan hegemoni yang meninggalkan kita pada belas kasihan pemimpin yang mengatur agar keinginan mereka sendiri terpenuhi. Ini bukanlah yang diinginkan masyarakat Tunisia dan ini bukanlah solusi.

Kami telah diciptakan oleh Allah SWT., untuk menyembah Allah SWT., secara eksklusif (tidak menyekutukan) dan ini berarti penerapan Islam tidak hanya pada tingkat personal tetapi juga di dalam masyarakat sebagai sistem, ekonomi, hukum dan sosial serta kebijakan luar negeri berdasarkan hukum Ilahi.

Selama lebih dari 86 tahun, sejak kehancuran Khilafah di tahun 1924 melalui tangan-tangan kotor Inggris dan Perancis, dunia telah kehilangan cahaya dan menjadi lebih menderita di bawah tirani monarki dan diktator yang mana mereka melakukan penawaran tuan-tuan mereka yang memiliki kebencian yang nyata terhadap Islam.

Meskipun telah diberi sistem yang sempurna dari Allah SWT., faktanya masih banyak masyarakat Muslim yang terus berpihak pada musuh-musuh Islam dan kaum Muslimin masih saja mengabaikan tugasnya untuk hidup dan memerintah dengan syari’at Islam.

Tunisia kita saksikan pada hari ini memimpin jalan bagi kebangkitan dengan mengikuti hati mereka dan tunduk kepada perintah Allah SWT., daripada PBB, Perancis dan Amerika. Dengan demikian mereka bisa mendapatkan ridha Allah SWT., dan berkah dari langit dan bumi, dan menolak murka Allah SWT., dan menghindar dari penghinaan secara terus menerus dalam kehidupan ini dan berikutnya.

Inspirasi Perlawanan Terhadap Rezim Kufur Dari Tunisia

Muslim di seluruh dunia terbelalak melihat kejadian di Tunisia saat ini dan mereka tersadar bahwa ini semua datangnya dari Allah SWT., bahwa ia percikan cahaya kebenaran dalam benak putra dan putri Tunisia sehingga mereka dapat benar-benar keluar dari ketidakadilan yang telah diusahakan untuk begitu lama dan dapat membuang belenggu hukum buatan dan mengadopsi sistem pemerintahan Khilafah yang akan menuntut kesetiaan setiap Muslim secara global.

Pada saat ini, tidak satu pun negara lain yang bisa mendikte Tunisia dan dapat mengklaim kedaulatan untuk manusia, kecuali memberikan kedaulatan hanya untuk Allah SWT. Kaum Muslimin di Tunisia dapat menjadi contoh dan memberi contoh kepada umat Islam di seluruh dunia akan sebuah perjuangan. Mereka dapat menunjukkan bahwa kaum Muslimin di wilayah ini (Tunisia) dan di tempat lain yang hidup di bawah diktator yang dzolim yang tidak memenuhi kebutuhan umat Islam di agenda mereka, maka ini bukanlah hanya sebuah takdir yang kita dipaksa untuk menyerahkan tetapi sebaliknya kita dapat bangkit secara kolektif dan menumbangkan rezim kufur dan kembali menyerahkan wewenang dan kedaulatan kepada umat Muslim.

Beberapa contoh kejahatan yang telah dilakukan Presiden Tunisia, Zine El Abidine Ben Ali kepada Islam dan kaum Muslimin:

  • Ia digunakan untuk menjadi mahasiswa Amerika yang digunakan sebagai mata-mata mereka di Afrika Utara untuk melindungi kepentingan mereka dan yang menunjuknya sebagai Presiden.
  • Dia mencoba membuat umat Islam melupakan identitas mereka dengan melarang jilbab dan penutupan masjid kecuali pada waktu sholat, dengan polisi yang memeriksa dan menghadiri masjid.
  • Di tahun 1990-an di bawah rezim Tunisia Ben Ali mulai menangkap Muslim yang menumbuhkan jenggot dan melarang mereka dari masjid, tempat kerja dan lembaga-lembaga pengajaran.
  • Dia dan keluarganya mencuri kekayaan rakyat Tunisia dan mulai menggunakannya untuk keinginan mereka sendiri, ini memberikan kontribusi untuk orang normal tidak mampu mengatasi biaya hidup setiap hari, sementara pada saat yang sama meningkatkan harga makanan pokok. Bulan lalu pemuda bernama Muhammad Bouazizi membakar dirinya sendiri karena ia dilarang menjual buah-buahan di pasar, namun ia meminta uang tambahan di bawah meja, ini memicu pemberontakan saat ini.
  • Dia menyamakan Islam ke zaman kegelapan dan melarang Muslim memiliki lebih dari satu istri.
  • Dia mengendalikan siapapun yang menjadi oposisi dan menerapkan tirani. Polisi memberi lampu hijau untuk membunuh siapapun yang berbeda dengan dia.
  • Sedikitnya 20 orang telah ditembak mati oleh polisi saat berdemonstrasi menentang rezim dan lebih dari 70 warga sipil yang tewas termasuk banyak perempuan.
  • Dia lari dari Tunisia ke Arab Saudi, setelah ditolak oleh Perancis dan Italia, bersama istrinya mengambil atau membawa harta rampasan berupa emas batangan yang banyak.
  • Pengawal pribadi Ben Ali masih menyulut teror pada orang-orang untuk menciptakan ketakutan dalam hati mereka dan untuk menyesali tindakan mereka untuk bangkit menentang rezim kufur.

(M Fachry/alm/arrahmah.com)


Baca artikel lainnya...

Leave A Reply

Your email address will not be published.