Berita Dunia Islam Terdepan

Rihlah panjang Mujahid Amerika: Abu Azzam Al-Amriki

Syaikh Abu Adam Al-Amriki
13

JAKARTA (Arrahmah.com) – Seorang Mujahid selalu mewariskan perjalanan hidup penuh liku nan sarat hikmah. Sebagaimana kisah Syaikhuna Abu Azzam Al-Amriki, mulai dari beroleh hidayah hingga menggapai kesyahidan, semuanya begitu berkesan. Beliau adalah seorang anggota dewan Tanzhim Qa’idatul Jihad (Al-Qaeda) yang berasal dari negeri pembenci Islam nomor satu, Amerika Serikat.

Pada Ramadhan 1436 Hijriyah ini, Arrahmah kutipkan profil Pahlawan jihad asal Amerika tersebut yang diterjemahkan dan dipublikasikan oleh Muqawamah.net, pada Ahad (5/7/2015), dengan sedikit perubahan seperlunya. Semoga menjadi pelajaran bagi kita semua. Bismillah.

RIHLAH PANJANG MUJAHID AMERIKA ABU AZZAM AL-AMRIKI
Mengenal dekat Anggota Dewan Syuro Al-Qaeda Pusat

Syaikh Adam Yahiye Gadahn (Arab: آدم يحيى غدن, ) beliau lahir pada tanggal 1 September tahun 1978 – dan wafat pada tanggal 19 Januari 2015 dalam serangan drone Amerika Serikat. Beliau adalah seorang anggota dewan syuro yang berasal Amerika, ahli budaya, juru bicara tanzhim dan penasihat bidang media massa untuk Tanzhim Qa’idatul Jihad/Al-Qaeda. Sejak tahun 2004, beliau muncul dalam sejumlah video yang dihasilkan oleh Al-Qaeda dengan menggunakan nama “Azzam dari Amerika” (‘Azzam al-Amriki, عزام الأمريكي, terkadang menggunakan ejaan Ezzam Al-Amerikee).

Gadahn muda yang masuk Islam pada tahun 1995 di sebuah masjid California, digambarkan sebagai “homegrown,” yang berarti bahwa ia telah masuk Islam secara ideologis. Sehingga dengannya. ia memiliki kesiapan dan kesediaan yang sangat kuat untuk menyerang negara asalnya demi Islam, pejabat intelijen Amerika menyatakan bahwa ia menginspirasi video Osama bin Laden yang diterbitkan pada 2007 .

Pada tahun 2004, beliau telah ditambahkan sebagai DPO oleh FBI dan termasuk dalam daftar Buronan Kasus Terorisme, Pada tanggal 11 Oktober 2006 ia telah dihapus dari daftar itu, dan ditempatkan di Biro Keamanan Diplomatik untuk Daftar Program Berhadiah untuk Penegakan Hukum sebagai “Penjahat yang Paling Diburu” dan pada hari yang sama, Gadahn didakwa berdasarkan keterangan dari agen FBI EJ Hilbert II, di Pengadilan Distrik Amerika Serikat Divisi Selatan untuk Distrik Pusat California oleh Dewan Juri Federal atas “Tuduhan Pengkhianatan karena Membantu Musuh Amerika Serikat, yaitu, Al-Qaeda.”

Syaikh Azzam al Amriki yang memiliki nama asli Adam Yahiye Gadahn pada tahun 1978, di Oregon, Amerika Serikat dari kakek berdarah Yahudi bernama Carl Pearlman, beliau adalah seorang urolog terkemuka, Menurut Gadahn, kakeknya adalah “pendukung fanatik ‘Israel’, adapun nenek Gadahn dari pihak ayah, Agnes Branch, seorang Kristen, bekerja sebagi editor untuk The Christian Family Chronicles (publikasi silsilah bagi orang-orang dengan nama “Kristen “). Ayah Gadahn adalah Philip Pearlman, seorang musisi yang dibesarkan di Orange County, California. Philip Pearlman dan istrinya Jennifer secara resmi merubah nama terakhir mereka dari Pearlman ke nama Gadahn pada pertengahan 1970-an, setelah kritikus Injil Gideon Philip Gadahn terlibat dalam gerakan anti budaya di University of California di Irvine, dan sebelum kelahiran Adam sebagai seorang Kristen.

Adam Gadahn menggambarkan ayahnya sebagai “telah menjadi seorang agnostik atau ateis, tetapi kemudian menjadi percaya bahwa Allah itu hanya satu, ketika ia mengambil sebuah buku agama yang ditinggalkannya di pantai.” Ia juga menyebutkan bahwa ayahnya memiliki pandangan keagamaan yang fleksibel dan berdasarkan kebutuhan spiritual pribadi. Ketika Adam Gadahn memutuskan untuk menjadi seorang mualaf baru Islam, Gadahn menggambarkan ayahnya seorang yang lembut dan simpatik dengan keputusannya untuk masuk Islam.

Orang tua beliau mendidiknya dengan metode homeschooling hingga menjelang masuk SMA di sebuah peternakan terpencil di Barat Riverside County, California tempat ia bermain Baseball Little League dan berpartisipasi dalam kelompok pendukung homeschooling Kristen. Sebagai seorang remaja saat itu beliau sempat menjadi korban pergaulan buruk Amerika dan menjadi sangat terlibat dalam komunitas musik death metal, membuat kontak dengan fans dan musisi melalui majalah alternatif. Selama musim panas tahun 1993, ia membentuk sendiri band rock yang disebut Aphasia. Gadahn banyak berkontribusi ulasan musik dan karya seni untuk majalah Xenocide.

Pada tahun 1995 di usia 16 tahun, Gadahn pindah dengan kakek-neneknya di lingkungan Santa Ana, California Barat Floral Park dan tidak lama setelah itu, ia masuk Islam dan menyesalkan rusaknya hubungan keluarganya yang disebabkan oleh hobi musiknya, dalam catatannya ia menulis, “Hubungan saya dengan orang tua saya menjadi tegang karena musik, saya sangat menyesalinya bahkan ketika saya menulis ini.”

Berpindah ke Islam

Meskipun tinggal bersama kakek-neneknya di West Floral Park, Santa Ana, Gadahn menggambarkan dirinya tengah mengalami “kekosongan ruhani”, dan ia mencari cara ” untuk mengisi kekosongan itu.” Dia menjelajahi Kristen di Internet, radio, dan lokal, namun kemudian mengatakan bahwa ia menyadari bahwa Kristen sebagai “ocehan apokaliptik” dan para penginjil Kristen sebagai orang-orang “paranoid” yang dilanda kebingungan. Pada tahun 1995, pada usia 17, Gadahn mulai belajar Islam di Islamic Society Orange County. Anggota kelompok studi Gadahn ini adalah fundamentalis muda yang “menargetkan ketua masjid, Syaikh Haitham Bundakji”, yang mereka disebut sebagai “Danny si Yahudi” karena selalu “mengenakan pakaian Barat dan menjadi terlalu ramah dengan orang-orang Yahudi”

Gadahn masuk Islam akhir tahun itu, dan tidak lama kemudian memosting esai ke situs milik Universitas Southern California dan menggambarkan pertobatannya dalam tulisan berjudul “Menjadi Muslim”. Menurut orang tuanya, Adam “ditangkap dan dihukum karena menyerang mantan gurunya yang bernama Haitham Bundakji pada Mei 1997.” Ia ditahan dua hari di penjara.

Adam Gadahn muda saat dipenjara karena menyerang simpatisan Yahudi
Adam Gadahn muda saat dipenjara karena menyerang simpatisan Yahudi

Gadahn dilaporkan pindah ke Pakistan pada tahun 1998, ia menikah dengan seorang pengungsi Afghanistan dan mempertahankan kontak dengan keluarganya sampai Maret 2001, ketika semua kontak dengan keluarganya berhenti. Ia mengatakan kepada orang tuanya bahwa ia telah bekerja sebagai wartawan saat di Pakistan dan menghabiskan waktu di kota Karachi dan Peshawar, Amerika mencurigai keterlibatan beliau mendukung jihad di akhir 1990-an.

Afiliasi Al-Qaeda

Dalam waktu singkat, Gadahn menjadi penasihat senior untuk bin Laden dan diasumsikan memainkan peran sebagai, “penerjemah, produser video, dan staf kebudayaan.” Gadahn menyatakan permusuhannya kepada Amerika Serikat dengan menyatakan Amerika sebagai “Tanah Musuh Islam” dan memuji individu yang bertanggung jawab atas serangan 11 September.

Syeikh Adam dalam video dimana ia diafiliasikan dengan Al-Qaeda
Syeikh Adam dalam video dimana ia diafiliasikan dengan Al-Qaeda

Produksi pertama dari divisi media Al-Qaeda, As-Sahab diyakini telah diterbitkan pada tahun 2001 dengan keterlibatan Adam Yahiye Gadahn. Negara Inggris dan pejabat intelijen Inggris percaya bahwa media ini telah dijalankan oleh Gadahn, meskipun dilaporkan bahwa produksi media pesan ini mengalami penurunan penting dalam kualitas, mungkin karena keterlibatan Gadahn dalam tugas-tugas lain untuk Al-Qaeda.

Federal Bureau of Investigation (FBI) mengumumkan bahwa mereka ingin Gadahn untuk diintrogasi pada tahun 2004, dan pada tanggal 26 Mei 2004, pemerintah Amerika Serikat melalui Jaksa Agung John Ashcroft dan Direktur FBI Robert Mueller mengumumkan bahwa laporan menunjukkan bahwa Gadahn adalah salah satu dari tujuh anggota Al-Qaeda yang berencana melakukan tindakan teroris untuk musim panas atau musim gugur 2004. Nama Gadahn adalah satu-satunya nama baru yang dirilis oleh Mueller dalam peringatan ini. Dua terduga teroris lain bernama pada tanggal yang Ahmed Khalfan Ghailani dan Fazul Abdullah Mohammed. Kedua telah terdaftar sebagai FBI Most Wanted Teroris sejak tahun 2001, didakwa atas peran mereka dalam tahun 1998 pemboman kedutaan AS. Yang lain, Amer El-Maati, Aafia Siddiqui, Abderraouf Jdey, dan Adnan Gulshair el Shukrijumah semua telah di FBI ingin daftar untuk beberapa waktu. Jdey telah di FBI “Mencari Informasi” ingin daftar sejak 17 Januari 2002, yang Gadahn ditambahkan dengan tiga lainnya juga.

Dalam video 2005, Gadahn mengancam akan menyerang Los Angeles, saat itu Departemen Kehakiman Amerika Serikat “secara resmi mendakwa bahwa dia telah memberikan dukungan material kepada Al-Qaeda”. Sebagai pengantar rekaman video yang terbit tahun 2006, berjudul “An Introduction to Islam”, Syaikh Adz-Zhawahiri mendorong Barat untuk memperhatikan pesan Gadahn dan memuji Gadahn sebagai “orang yang memiliki kepedulian untuk memimpin umat-Nya keluar dari kegelapan menuju cahaya.”

Berkenaan dengan hal ini, pejabat Amerika mengatakan, “Al-Qaeda belum pernah memberikan suatu dukungan yang begitu hangat dan langsung kepada salah satu anggotanya, apalagi yang berasal dari Amerika.” Sebagai hasil dari isi video tersebut, wakil Jaksa Agung Amerika, Paul McNulty mengatakan, “Adam Gadahn didakwa dengan tuduhan melakukan pengkhianatan karena memilih untuk bergabung bersama musuh Amerika dan memberikan bantuan dan melayani musuh Amerika dengan bertindak sebagai unit propaganda untuk Al Qaeda.” Ia juga ditempatkan pada daftar orang yang paling diburu oleh FBI dan hadiah satu juta dolar yang ditawarkan untuk penangkapannya.

Mengenai hal ini, McNulty beralasan bahwa Gadahn telah melakukan kejahatan yang cukup parah. Ia berkata, “Teroris ingin menciptakan ketakutan dan intimidasi melalui kekerasan ekstrim, mereka ingin Amerika menjalani kehidupan dalam ketakutan Mereka ingin mengacaukan kita. Itulah mengapa propaganda sangat penting bagi mereka, dan mengapa ia dihukum karena memfasilitasi propaganda yang merupakan kejahatan mengerikan seperti itu.”

Penampilan di video Al-Qaeda 2004-2006

Pada akhir Oktober 2004, ABC News menyiarkan rekaman video 75 menit seorang pria yang mengidentifikasi dirinya sebagai “Azzam dari Amerika” mengancam Amerika Serikat dengan serangan teroris. Setelah kantor berita itu memutar kutipan video, seseorang dari salah satu mantan rekan Gadahn di komunitas masjid Amerika mengatakan kepada aparat penegak hukum bahwa ia percaya jika pria di video itu adalah Gadahn.

Syaikh Adam pada video
Syaikh Adam pada video yang diidentifikasi sebagai “Azzam Al-Amriki”

Pada tahun 2005, pada ulang tahun keempat serangan 11 September 2001, sebuah rekaman video berisi pesan sebelas menit yang konon bersumber dari al-Qaeda disiarkan pada program ABC News “Good Morning America.” Pembicara menggunakan bahasa Inggris dengan logat Amerika, seorang pria yang waja yang sebagiannya tersembunyi, diidentifikasi oleh pejabat intelijen AS sebagai Gadahn. Pembicara memuji, “Gema ledakan dan menggorok tenggorokan dari orang-orang kafir dan menyerang kebijakan luar negeri dan kegiatan militer AS khususnya di Irak dan Afghanistan. Dia memperkirakan bahwa di masa depan akan ada serangan di Los Angeles dan Melbourne: “… Kemarin, London dan Madrid Besok, Los Angeles dan Melbourne, insyaa Allah. Pada saat ini, jangan lagi berharap bahwa kami akan menunjukkan sikap bersabar, menahan diri atau kasih sayang.”

Pada waktu yang hampir bersamaan, ia muncul dalam film dokumenter tentang Al-Qaeda yang diproduksi oleh Amerika berjudul “Knowledge is for Acting Upon — The Manhattan Raid,” film yang menelusuri asal-usul dari organisasi Al-Qaeda di kalangan Mujahidin anti-Soviet di Afghanistan, penelusuran tentang berdirinya kamp pelatihan Al-Qaeda di seluruh dunia yang dipersiapkan untuk saat yang menentukan, yakni serangan di New York dan Washington tanggal 11 September 2001.

Pada film tersebut, Gadahn memberikan jawaban kepada pemirsa Barat tentang cita-cita, manhaj dan tujuan Al-Qaeda serta menuntun cara pandang orang-orang Barat mengenai situasi geopolitik yang menyebabkan keputusan Al-Qaeda untuk mengeksekusi serangan 11 September. Film ini berpuncak pada uraian Gadahn tentang apa yang ditargetkan pasca serangan itu dan video pesan-pesan pra-serangan oleh para syuhada pelaku aksi tersebut yang difilmkan oleh para mujahidin, dan di tutup dengan montase video yang menggambarkan serangan itu sendiri. Film produksi bernilai tinggi ini, benar-benar cocok untuk penonton berbahasa Inggris dan penonton berbahasa Arab, secara luas dianggap sebagai alat yang dimaksudkan untuk memotivasi dan menarik Muslim yang lahir di Barat lainnya.

Pada tanggal 7 Juli 2006, Gadahn muncul tanpa penutup wajah pada rekaman yang dipublikasikan Al-Qaeda di internet. Pada rekaman tersebut, ia mengecam kehadiran militer Amerika Serikat di Irak serta pemerkosaan dan pembunuhan yang dilakukan oleh tentara Amerika. Keluarga Gadahn, yang sebelumnya mengatakan bahwa mereka tidak bisa mengatakan apakah benar atau tidak jika pria yang tampil di video Al-Qaeda itu adalah Gadahn, tidak menanggapi rekaman baru ini.

Pada tanggal 2 September 2006, sebuah video yang berjudul “Sebuah Undangan untuk Masuk Islam”, menampilkan ceramah oleh syaikh Adam Gadahn dengan durasi sekitar 44 menit dari 48 menit, sisa waktu dalam rekaman video tersebut menampilkan ceramah singkat tokoh Al-Qaeda syaikh Ayman al-Zawahiri. Dalam video tersebut, syaikh Gadahn menyatakan “Jika para pasukan Zionis Salibis yang mempromosikan kebencian dan sikap kontra-Islam seperti konsultan Daniel Pipes, Robert Spencer, Michael Scheuer, Steven Emerson, dan ya, bahkan pemimpin pasukan ini, yakni George W. Bush, jika merek mau meninggalkan kekafiran mereka dan bertaubat serta masuk ke dalam cahaya Islam dan mengubah arah pedang mereka untuk melawan musuh-musuh Allah, niscaya taubat mereka akan diterima dari mereka dan mereka akan menjadi saudara kami dalam Islam.”

Pipes dan Spencer secara terbuka telah menolak untuk menerima undangan Gadahn untuk masuk Islam. Dalam video tersebut, Gadahn juga memuji politisi Inggris George Galloway dan wartawan Robert Fisk karena mengungkapkan “rasa hormat dan kekaguman mereka terhadap Islam” dan karena telah mengakui bagwa “Islam adalah kebenaran “dan karena telah ” menunjukkan simpati mereka bagi umat Islam atas penderitaan yang mereka alami.” Tetapi ia menambahkan, “Saya katakan kepada mereka, bukankah ini saatnya bagi Anda untuk berhenti duduk-duduk saja di pagar dan segera datang ke sisi kebenaran?” Gadahn mendesak tentara Amerika untuk “menyerah kepada kebenaran”, “melarikan diri dari tentara kekafiran” dan “bergabung dengan pihak yang menang.”

Tahun 2007-2013

Pada 29 Mei 2007 Gadahn sekali lagi menjadi berita utama ketika video Al-Qaeda lainnya yang berjudul ” Peringatan bagi AS oleh Adam Gadahn ” yang dirilis di internet. Dalam video ini Adam Gadahn mencantumkan lima tindakan yang harus diambil oleh Bush dan Amerika untuk mencegah serangan teroris di masa depan.

Dan di antara isi pidato tersebut adalah:

  1. “Tarik semua prajurit Anda, hingga tidak tersisa satu pun termasuk mata-mata, penasihat keamanan, pelatih, atase, … dari setiap tanah Muslim dari Afghanistan ke Zanzibar …”
  2. “Akhiri semua dukungan dan bantuan, militer, politik, ekonomi, atau sebaliknya, terhadap 56 negeri muslim termasuk dukungan bagi rezim murtad dari dunia Muslim, dan meninggalkan mereka untuk menerima nasib yang memang layak mereka…”
  3. Akhiri semua dukungan, moral, militer, ekonomi, politik, atau sebaliknya, untuk negara haram Israel, dan hendaknya Anda melarang warga Anda, orang-orang Yahudi Zionis, Kristen Zionis, dan sisanya dari bepergian ke Palestina yang diduduki atau menetap di sana. Bahkan satu sen dari bantuan akan dianggap pembenaran yang cukup untuk melanjutkan pertarungan.
  4. “… Memberlakukan larangan pada semua siaran ke daerah kami ..”
  5. Bebaskan semua tawanan muslim dari penjara Anda, fasilitas penahanan, dan kamp-kamp konsentrasi, terlepas dari apakah mereka telah mendapatkan apa yang Anda sebut pengadilan yang adil atau tidak.”

Gadahn kemudian memperingatkan bahwa “kegagalan Anda untuk mengindahkan tuntutan kami cukup menjadi alasan berarti bahwa Anda dan orang-orang Anda akan – Insya Allah – mengalami hal-hal yang akan membuat Anda melupakan semua tentang kengerian 11 September, Afghanistan dan Irak”.

Para pejabat intelijen Amerika menyatakan bahwa Gadahn telah menginspirasi video yang menampilkan Syaikh Usamah bin Laden yang diterbitkan pada bulan September 2007, dalam video itu bin Laden, antara lain, mengacu kepada krisis ekonomi yang melanda Amerika/subprime mortgage. M.J. Gohel, kepala eksekutif dari Yayasan Keamanan Asia-Pasifik, sebuah organisasi peneliti yang berbasis di London, menemukan fakta bahwa video bin Laden tersebut “sangat mengingatkan pesan yang dibawa oleh [Gadahn] dalam hal gaya dan konten.” Para pejabat mengatakan kepada wartawan bahwa video “berkualitas tinggi” yang dilengkapi teks bahasa Inggris dan “referensi Malcolm X” dalam video Al-Qaeda yang diterbitkan tahun 2008 pasca pemilihan presiden Amerika “mencerminkan pengaruh” dari Gadahn. Dalam video itu, Barack Obama disebut sebagai sebagai “Budak Hitam dari Gedung Putih”.

Syeikh Adam dalam video
Syeikh Adam dalam video yang mengatai Obama sebagai “Budak Hitam dari Gedung Putih”

Pada tanggal 4 Oktober 2008, sebuah video yang menampilkan Gadahn telah diposting di situs Laura Mansfield. Video berdurasi 32 menit itu memfokuskan pada Pakistan, tapi juga membahas kesengsaraan ekonomi di Amerika Serikat: “Musuh-musuh Islam sedang menghadapi kekalahan telak, mereka mulai menyadari keadaan diri mereka yang terjebak dalam krisis ekonomi yang luas. Penyebab utama dari krisis ekonomi yang menimpa mereka ini, di samping perang salib yang gagal dan tidak berkelanjutan di Afghanistan, Pakistan dan Irak, adalah karena mereka yang menolak untuk menerima hukum Allah, yang melarang transaksi berbunga, eksploitasi, keserakahan dan ketidakadilan dalam segala bentuknya dan menuntut manusia untuk hanya menyembah Allah saja dengan mengesampingkan semua dewa-dewa palsu, termasuk uang dan kekuasaan.

Pada bulan Mei 2009, Gadahn muncul dalam sebuah video Al-Qaeda yang baru. Pada tanggal 12 Desember 2009, Gadahn, dalam video berbahasa Inggris lain berjudul “Mujahidin Jangan Targetkan Muslim”, menyatakan bahwa Amerika Serikat dan Pakistan tengah berusaha keras untuk memisahkan organisasi Al-Qaeda dari umat Islam dan menyalahkan media massa karena membantu Amerika untuk menuduh al-Qaeda terlibat dalam serangan mematikan baru-baru ini di Pakistan yang menewaskan ratusan warga sipil.

Dalam video yang dirilis pada tanggal 7 Maret 2010, Adam Gadahn menyerukan umat Islam di Barat untuk mengikuti jejak Nidal Malik Hasan, Mujahidin dalam kasus penembakan Fort Hood. Dalam video tersebut, berjudul “A Call to Arms,” ​​Gadahn mendorong Amerika dan Muslim lainnya di Barat untuk “mempersiapkan diri untuk berperan karena serta dalam memukul mundur agresi musuh-musuh Islam.”
Gadahn juga memberikan saran tentang memilih target bernilai tinggi untuk serangan teroris potensial di Amerika dan Barat, seperti sarana-sarana militer dan sistem transportasi massal, serta simbol kapitalisme yang merusak bisa melumpuhkan ekonomi Barat. Gadahn mendesak pengikutnya untuk mengambil tindakan sesegera mungkin dan menjelaskan bahwa sekarang adalah “kesempatan emas, yang hanya ada sekali dalam seumur hidup, yakni kesempatan untuk memetik hasil jihad dan kesyahidan … jadi segeralah untuk menghunus pedangmu dan bersegeralah untuk mengambil tempat yang sah bagi Anda didalam perlombaan untuk membela Islam. “
Pada tanggal 21 Juni 2010, sebuah video siaran pers menampilkan syaikh Adam Gadahn tengah memberikan tuntutan-tuntutan dari Al-Qaeda jika Amerika ingin menghentikan perang. Beberapa tuntutan yang terkandung dalam pesan 24 menit tersebut termasuk penarikan pasukan dari tanah Muslim dan penghapusan dukungan pada Israel . Video ini juga mencakup klip dari Matthew Hoh dan beberapa aktivis anti-perang serta veteran militer AS lainnya.

Pada tanggal 29 September 2010, dalam rekaman video lainnya, Gadahn mendesak umat Islam di Pakistan untuk bergabung bersama pejuang militan untuk menggulingkan penguasa negara mereka. Ia mengatakan bahwa respon “lamban dan setengah hati” dari Islamabad atas bencana banjir yang menimpa Pakistan menunjukkan ketidakpedulian pemerintah terhadap rakyatnya. Pernyataan Gadahn dalam video tersebut juga didukung oleh tokoh Al-Qaeda Syaikh Ayman Al-Zawahri, dalam sebuah posting serupa di situs militan, hal ini menunjukkan bahwa organisasi jihad telah mampu mengirim satu pesan sederhana untuk menggalang perlawanan dengan memanfaatkan momen ketidakpedulian rezim Pakistan atas bencana banjir yang mempengaruhi sebanyak 20 juta orang di Pakistan.

Pada tanggal 23 Oktober 2010, dalam sebuah video berdurasi 48 menit yang diposting di situs web militan, Adam Gadahn menyerukan banding terhadap nasib para imigran Muslim yang beliau disebut “kaum pinggiran menyedihkan” dari Paris, London dan Detroit, serta mereka yang bepergian ke Barat untuk belajar atau bekerja.

Pada tanggal 4 Juni 2011 Gadahn menyerukan umat Islam Amerika untuk membeli senjata dari acara pameran senjata api dan melakukan serangan serigala tunggal. Seruan dalam video yang berjudul “Jangan Mengandalkan Lainnya, Laksanakan Kewajibanmu Meski Seorang Diri.” diproduksi oleh tim sebagai Sahab Media milik Al-Qaeda dan menunjukkan Gadahn yang saat itu berusia 32 tahun tengah berbicara bersama klip lama Ayman al-Zawahiri dan Osama Bin Laden. Dengan suara tenang, Gadahn mengatakan umat Islam itu mudah untuk mendapatkan senjata dari acara senjata dan melakukan serangan acak. Dia berkata: “Amerika adalah benar-benar dibanjiri dengan senjata apin itu mudah didapat.” Dalam salah satu bagian dari video, logo Exxon, Merrill Lynch dan Bank of America ditampilkan sebagai target serangan yang memungkinkan.”

Pada tanggal 11 September 2012, Gadahn muncul dalam sebuah video yang menandai ulang tahun ke-11 serangan 9/11.

Pada tanggal 1 Desember 2013, Gadahn mengecam penangkapan tokoh al-Qaeda Abu Anas al-Libi dalam rekaman audio.

Tanggapan Syaikh Adam Gadahn Azzam Al-Amriki seputar Jamaah Daulah/ISIS

Sebagai salah seorang salah seorang Qiyadah Tandzim Al-Qaeda wilayah Khurosan, Asy-Syaikh Azzam Al-Amriki berkata dalam belasungkawanya kepada syaikh Abu Khalid As-Suri seraya membeberkan keadaan mereka, “Sungguh, tuduhan siapa yang bertanggung jawab atas kejadian itu (pembunuhan Abu Khalid As-Suri) tertuduh kepada kelompok yang sudah dikenal sikap ghuluw dan ekstrimnya, fanatisme dan diktatornya, melampaui batas dan penyimpangannya dari apa yang dipegangi oleh ahlul-Islam dan Jihad di Suriah, ahlul ilmi dan pemilik keutamaan dan para pendahulu mujahidin di setiap tempat, sebagaimana kelompok yang disebut itu juga sudah terkenal suka berputar-putar dan berkelit dan beralasan serta lari dari tanggung jawab, bahkan sudah terkenal taqiyahnya dan apa yang tersembunyi pada diri mereka tidak sama dengan apa yg lahir/tampak. Inilah keadaan takfiri zaman ini, yang berbeda dengan kakek moyang mereka yang terkenal dengan kejujurannya dan jauh dari dusta.”
Dalam surat menyurat beliau yang sempat jatuh ke tangan militer Amerika dengan nomer kode SOCOM-2012-0000004 bahwa syaikh Adam Gadhan tidak menyetujui pendirian daulah, dan tidak merestui pendirian daulah karena tidak meminta musyawarah para qiyadah Waziristan , dan sikap para qiyadah tidak meridhainya, tidak ajak musyawarah, dan beliau juga memerintahkan agar anasir jahat takfiri dibersihkan dari bandit-bandit haus darah, yang melakukan operasi-operasi militer serampangan di masjid-masjid syiah, pasar-pasar dan tempat keramaian untuk menjaga darah kaum muslimin lainnya.

Diisukan tertangkap

Pada tanggal 7 Maret 2010, dilaporkan bahwa Syaikh Adam Gadahn telah ditangkap di Karachi, Pakistan pada akhir Februari 2010 tak lama setelah video Al-Qaeda terbaru diterbitkan. Dalam video itu, ia menyerukan umat Islam yang bertugas di angkatan bersenjata AS untuk meniru tindakan dari Mayor Nidal Malik Hasan dalam penembakan Fort Hood. Penangkapannya tidak segera dikonfirmasi oleh pejabat Amerika Serikat. Gadahn dikatakan telah ditangkap di Karachi oleh petugas intelijen Pakistan selama serangan di sebuah rumah yang terletak oleh Super Highway. Dawn News Pakistan melaporkan pada tanggal 7 Maret bahwa ini mungkin terjadi di Sohrab Goth, daerah Pashtun utama di Karachi utara.

Pejabat senior Amerika memberitahu The New York Times bahwa individu yang ditangkap bukanlah Gadahn. Laporan selanjutnya menunjukkan individu ditangkap adalah Abu Yahya Adam Al-Mujahideen, yang lahir di Pennsylvania dan penangkapannya telah membiat badan keamanan Amerika kebingungan untuk mencari posisi Gadahn. Kebingungan tampaknya disebabkan oleh alias Gadahn yang mirip dengan nama individu yang ditangkap. Seorang petugas intelijen Pakistan yang tidak disebutkan namanya menjelaskan, “Kemiripan nama awalnya menyebabkan kebingungan tapi sekarang mereka telah menyimpulkan bahwa dia bukanlah Gadahn.” Al-Adam, individu ditangkap, digambarkan oleh seorang pejabat Amerika sebagai” berkulit putih “dan mampu berbicara bahasa Inggris dan Pashto dan diyakini dihubungkan ke divisi operasi Al-Qaeda. Sementara kata seorang pejabat keamanan Pakistan “ia tampaknya seorang operatif Amerika Al-Qaeda”, tidak diketahui apakah al-Adam adalah seorang warga negara Amerika. petugas intelijen Pakistan menggambarkan individu ditangkap sebagai ” bangga menjadi anggota Al-Qaeda. ” BBC melaporkan identifikasi tambahan dari ditangkap sebagai Mesir-Amerika Abu Yahya Azam.

Laporan kematian

Pada bulan Februari 2008, sumber berita Pakistan melaporkan rumor bahwa Gadahn terbunuh oleh rudal ditembakkan oleh General Atomics MQ-1 Predator drone dalam serangan yang menewaskan pemimpin Al-Qaeda Abu Laith al-Libi. Pada tanggal 2 Maret, juru bicara al-Qaeda mengklaim bahwa Gadahn masih hidup, tapi rumor tersebut menyebabkan penurunan yang cukup besar dalam kualitas video al-Qaeda terbaru dari As-Sahab.

Pada tanggal 18 Mei 2008, CounterTerorism Blog menduga bahwa Adam Gadahn telah meninggal dunia berdasarkan surat resmi al-Qaeda terbaru. Mansfield menulis, “Pesan penting dari Zawahiri biasanya berisi indikasi linguistik yang mereka diterjemahkan oleh Adam Gadahn gaya terjemahan Gadahn terasa absen dari video ini, memberikan kepercayaan lebih untuk membuka laporan sumber dari Pakistan mengenai kemungkinan kematian Gadahn dalam serangan udara Amerika. (Ada penjelasan yang masuk akal lainnya untuk ketidakhadiran Gadahn dari dunia video siaran al-Qaeda-termasuk sindirannya dalam video rekaman Januari bahwa tindakan Gadahn untuk merobek paspornya tidak akan menghambat kemampuannya untuk bepergian.) “
Pada tanggal 7 September 2008, Sunday Telegraph melaporkan bahwa Gadahn mungkin telah dibunuh oleh serangan Drone Predator pada bulan Januari 2008 di Waziristan. Hal ini dilaporkan oleh The Orange County Register, KABC TV di Los Angeles, dan kantor berita lainnya.

Pada tanggal 4 Oktober 2008, video muncul di Internet oleh Produksi Yayasan Media As-Sahab oleh Gadahn berjudul “Orang-orang Mukmin tidak Terjatuh dalam Lubang yang Sama Dua Kali”. Mansfield memposting video dari Gadahn berbicara tentang problematika dunia modern termasuk krisis ekonomi di Amerika Serikat dan pengunduran diri Presiden Pakistan Pervez Musharraf.

Pada tahun 2009, As-Sahab merilis video berjudul, “Gaza, Jangan Terulang Lagi dan, pada tahun yang sama, video lain diterbitkan yang berisi ceramah Gadahn dalam bahasa Arab dalam rilis As-Sahab berjudul “Mari kita lanjutkan Jihad dan Pengorbanan kita.” Ini adalah Video ceramah pertamanya dalam bahasa Arab.

Pada tanggal 23 April 2015, Presiden Barack Obama mengumumkan pada konferensi pers bahwa syaikh Adam Gadahn a.k.a Azzam Al-Amriki terbunuh dalam serangan pesawat tak berawak CIA di Pakistan pada 19 Januari 2015.

Semoga beliau beroleh kesyahidan dan mendapatkan posisi tertinggi di Jannah. Aammiin.

(adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...