Berita Dunia Islam Terdepan

Ramadhan & Sirah Nabawwiyah #5: Urwah bin Mas’ud Ats Tsaqafi – Syahid satu, masuk Islam seribu

42

Arrahmah.com – Orang-orang musyrik Makkah selalu menolak dakwah Nabi Muhammad SAW dengan segala cara. Salah satunya dengan mengklaim bahwa beliau SAW hanyalah ‘orang biasa’ yang pantas mendapat wahyu. Jika benar Allah SWT menurunkan wahyu, maka orang yang pantas menerimanya haruslah tokoh besar. Menurut mereka, tokoh besar bangsa Arab hanya dua; Walid bin Mughirah Al-Makhzumi sebagai suku tokoh Quraisy di Makah dan Urwah bin Mas’ud Ats-Tsaqafi sebagai tokoh suku Tsaqif di Thaif.

Allah SWT mengisahkan klaim mereka dalam firman-Nya,

وَقَالُوا لَوْ لاَ نُزِّلَ هَذَا الْقُرْآنُ عَلَى رَجُلٍ مِنَ الْقَرْيَتَينِ عَظِيمٍ

Dan mereka berkata: “Mengapa Al-Quran ini tidak diturunkan kepada seorang besar (tokoh) dari salah satu dua negeri (Mekah dan Thaif) ini?” (QS. Az-Zukhruf (43): 31)

Allah SWT menjungkir balikkan klaim mereka dengan memberi petunjuk kepada salah satu dari dua tokoh besar tersebut untuk masuk Islam. Sebelumnya, Allah SWT telah memberi petunjuk kepada salah satu dari dua orang Amr untuk masuk Islam, yaitu Umar bin Khathab Al-‘Adawi daripada Amru bin Hisyam Al-Makhzumi si Abu Jahal.

Alangkah indahnya takdir Allah SWT. Tokoh yang diklaim oleh kaum musyrik lebih layak menjadi Nabi daripada Muhammad bin Abdillah Al-Hasyimi, ternyata kini beriman kepada Nabi SAW dan bergabung dalam barisan dakwah Islam. Dialah Urwah bin Mas’ud Ats-Tsaqafi, tokoh besar yang dikirim oleh kaum musyrik Quraisy untuk menyampaikan ancaman kepada kaum muslimin sebelum penanda tanganan perjanjian Hudaibiyah. Ia datang ke perkemahan kaum muslimin dan berdiplomasi dengan Rasulullah SAW. Setelah itu ia kembali kepada kaum musyrik Quraisy di Makkah dan melaporkan hasil diplomasinya. Katanya,

يَا مَعْشَرَ قُرَيْشٍ إنّي قَدْ جِئْت كِسْرَى فِي مُلْكِهِ ، وَقَيْصَرَ فِي مُلْكِهِ . وَالنّجَاشِيّ فِي مُلْكِهِ . وَإِنّي وَاَللّهِ مَا رَأَيْت مَلِكًا فِي قَوْمٍ قَطّ مِثْلَ مُحَمّدٍ فِي أَصْحَابِهِ وَلَقَدْ رَأَيْتُ قَوْمًا لَا يُسْلِمُونَهُ لِشَيْءِ أَبَدًا ، فَرَوْا رَأْيَكُمْ

Wahai kaum Quraisy. Sungguh aku telah datang kepada Kisra di istananya, Kaisar Romawi di istananya, dan Najasyi di istananya. Demi Allah, sesungguhnya aku belum pernah melihat seorang raja di tengah rakyatnya (yang lebih dihormati dan dicintai rakyatnya) seperti Muhammad di tengah shahabat-shahabatnya. Aku telah melihat mereka adalah sebuah kaum yang selamanya tidak rela menyerahkan Muhammad dengan tawaran apapun. Maka terserah, pikirkanlah kembali pendapat kalian!” (Sirah Nabawiyah, Ibnu Hisyam, 2/312)

Penghormatan para shahabat kepada Nabi SAW dan ukhuwah islamiyah mereka telah mengoncangkan sanubari Urwah. Selama masa diplomasi itu, ia melihat dengan mata kepala sendiri kecintaan dan pengormatan para shahabat kepada Nabi SAW. Inilah kesaksiannya,

فَوَاللَّهِ مَا تَنَخَّمَ رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – نُخَامَةً، إِلا وَقَعَتْ فِي كَفِّ رَجُلٍ مِنْهُم؛ْ فَدَلَكَ بِهَا وَجْهَهُ وَجِلْدَهُ، وَإِذَا أَمَرَهُمْ ابْتَدَرُوا أَمْرَهُ، وَإِذَا تَوَضَّأَ كَادُوا يَقْتَتِلُونَ عَلَى وَضُوئِهِ، وَإِذَا تَكَلَّمَ خَفَضُوا أَصْوَاتَهُمْ عِنْدَهُ، وَمَا يُحِدُّونَ إِلَيْهِ النَّظَرَ تَعْظِيمًا

“Demi Allah, tidaklah Rasulullah SAW membuang dahak kecuali jatuh pada telapak tangan salah seorang di antara mereka, maka ia mengusapkannya ke wajah dan kulitnya sendiri. Jika Rasulullah SAW memerintahkan mereka (sebuah perkara), maka mereka bersegera melakukannya. Jika ia berwudhu, maka mereka hampir-hampir berkelahi karena memperebutkan bekas air wudhunya. Jika ia berbicara, maka mereka merendahkan suara mereka (mendengarkan dengan seksama) dan mereka tidak berani menatap wajahnya secara langsung karena begitu hormat kepadanya.” (HR. Bukhari no. 2529)

***

Satu bulan setelah penaklukan Makkah, Rasulullah SAW dan kaum muslimin berangkat ke perang Hunain. Kemenangan di Hunain disusul dengan pengepungan kota Thaif, benteng terakhir paganisme di semenanjung Arab. Namun akhirnya Rasulullah SAW dan kaum muslimin meninggalkan Thaif sebelum penaklukan terjadi. Pada saat itu, Urwah si tokoh Thaif tengah berada di Yaman untuk mempelajari pembuatan Manjanik (meriam tradisional pelempar batu) dan gerobak perang pendobrak benteng. Ia lalu kembali ke Thaif dan membuat peralatan-peralatan perang tersebut.

Namun hatinya tak pernah tenang. Maka ia segera berangkat ke Madinah dan menyatakan keislamannya di hadapan Rasulullah SAW. Ia memang tokoh kaumnya, namun ia masuk Islam dengan tawadhu’ dan kepasrahan diri secara total kepada Allah dan Rasul-Nya. Bukan karena riya’, sum’ah, kesombongan, atau mencari kedudukan. Ia bakan tak meminta jabatan atau tugas kepemimpinan apapun kepada Nabi SAW. Tekadnya hanya satu, berdakwah dan berjihad di bawah panji Islam

Di hari ikrar dua kalimat syahadat itu pula, Urwah mengutarakan niat dakwah dan jihadnya. Katanya,

يَا رَسُولَ اللّهِ،  اِيذَنْ لِي؛ فَآتِيَ قَوْمِي، فَأَدْعُوَهُمْ إلَى الإسْلَامِ، فَوَاَللّهِ، مَا رَأَيْت مِثْلَ هَذَا الدّينِ ذَهَبَ عَنْهُ ذَاهِبٌ . فَأَقْدَمُ عَلَى أَصْحَابِي وَقَوْمِي بِخَيْرِ قَادِمٍ، وَمَا قَدِمَ وَافِدٌ قَطّ عَلَى قَوْمِهِ إلا مَنْ قَدِمَ بِمِثْلِ مَا قَدِمْت بِهِ، وَقَدْ سَبَقْت يَا رَسُولَ اللّهِ فِي مَوَاطِنَ كَثِيرَةٍ

“Wahai Rasulullah, izinkanlah saya untuk kembali kepada kaumku, niscaya aku akan mengajak mereka untuk masuk Islam. Demi Allah, menurutku tidak layak seorang pun tertinggal dari (memeluk) agama ini.  Aku akan datang kepada para kawan dan kawanku dengan sebaik-baik ‘bawaan’. Utusan sesungguhnya yang datang kepada suatu kaum hanyalah orang yang datang membawa apa yang engkau ajarkan. Engkau, wahai Rasulullah, sungguh telah mendahului dalam banyak kesempatan.” (Sirah Nabawiyah, Al-Waqidi, 3/960)

Cahaya iman dalam hatinya begitu bergejolak. Ia tidak sabar lagi untuk segera kembali dan berdakwah kepada kaumnya. Ia seakan berlomba dengan waktu untuk menyelamatkan kaumnya dari bencana besar.

Rasulullah SAW menjawab permintaan izin tersebut dengan bersabda, “Jika begitu, mereka akan membunuhmu.”

Urwah berkata, “Wahai Rasulullah, kaumku lebih mencintai saya daripada cinta mereka kepada anak gadis perawan mereka sendiri.”

Begitu mulia, terhormat, dan dicintainya ia oleh kaumnya. Begitulah, Allah memilih para pengemban dakwah ini dari kalangan orang-orang yang mulia, dicintai, dan paling bermanfaat bagi kaumnya.

Urwah kembali meminta izin untuk pulang dan mendakwahi kaumnya. Namun Rasulullah SAW menegaskan bahwa kaumnya pasti akan membunuhnya. Maka dengan tekad yang bulat dan kesiapan untuk sabar menanggung resiko dakwah, Urwah menjawab, “Wahai Rasulullah, sekiranya saya tidur, mereka tidak akan tega membangunkanku.”

Mereka begitu menghormatinya, sehingga sungkan untuk membangunkannya dari tidurnya. Ia orang yang paling baik di antara kaumnya, namun ia bukan tipe orang yang diremehkan. Ia orang shalih di tengah mereka, namun ia juga orang yang mulia dan disegani.

Untuk ketiga kalinya, Urwah meminta izin pulang dan mendakwahi kaumnya. Tekadnya telah mantap, tak mungkin surut, walau badai menghadangnya. Melihat hal itu, Rasulullah SAW bersabda, “Jika memang begitu keinginanmu, maka silahkan pulang!” (Sirah An-Nabawiyah, Al-Waqidi, 3/960)

***

Urwah bergegas kembali ke Thaif, sehingga dalam waktu lima hari ia telah tiba di waktu malam. Tradisi suku Thaif mengharuskan musafir yang baru pulang dari safar untuk mendatangi berhala Laata (mereka memanggilnya Rabbah, Tuhan perempuan), berthawaf mengelilinginya, dan menggundul rambut kepala, sebelum masuk rumahnya sendiri. Urwah tidak melakukan hal itu. Di hadapan tokoh Tsaqif lainnya, ia mengaku kelelahan setelah menempuh perjalanan jauh.

Ia lalu masuk rumah. Keluarganya memberi ucapan salam jahiliyah, namun ia menjawab, “Hendaklah kalian mengucapkan salam penduduk surga. As-salamu ‘alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.” Ia lalu mengajak mereka untuk masuk Islam. Kontan saja mereka marah dan mencaci maki dirinya. Dengan sabar, ia menjawab,

يَا قَوْمِ أَتَتّهِمُونَنِي ؟ أَلَسْتُمْ تَعْلَمُونَ أَنّي أَوْسَطُكُمْ نَسَبًا ، وَأَكْثَرُكُمْ مالاً ، وَأَعَزّكُمْ نَفَرًا ؟ فَمَا حَمَلَنِي عَلَى الإسلام إلا أَنّي رَأَيْت أَمْرًا لا يَذْهَبُ عَنْهُ ذَاهِبٌ فَاقْبَلُوا نُصْحِي ، ولا تَسْتَعْصُونِي . فَوَاَللّهِ مَا قَدِمَ وَافِدٌ عَلَى قَوْمٍ بِأَفْضَلَ مِمّا قَدِمْت بِهِ عَلَيْكُمْ

“Wahai kaumku, apakah kalian menuduhku yang bukan-bukan? Bukankah kalian mengetahui bahwa di antara kalian, aku adalah orang yang paling baik nasabnya, paling banyak hartanya, dan paling kuat anggota keluarganya? Tidak ada yang mendorongku masuk Islam selain karena aku melihat suatu perkara baik yang tidak selayaknya seorang pun tertinggal dari mengikutinya. Terimalah nasehatku! Janganlah membangkang! Demi Allah, tiada suatu utusan yang datang kepada suatu kaum membawa bawaan yang lebih utama daripada ‘bawaan’ yang aku bawa kepada kalian ini.” (Sirah Nabawiyah, Al-Waqidi, 3/960)

Ia telah datang kepada mereka dengan membawa agama Allah dan syariat-Nya yang akan memberikan kebahagiaan dunia dan akhirat kepada mereka.

Namun mereka semakin kesal, marah, dan benci kepadanya. Kata mereka, “Demi Laata, engkau tidak menyembah Rabbah dan tidak menggundul rambut kepalamu untuknya. Kami menduga engkau telah berubah agama”

Maka mereka membuat konspirasi untuk membunuhnya. Keesokan harinya pada waktu fajar terbit, Urwah keluar dari kamarnya dan mengumandangkan adzan Shubuh. Maka mereka mengepungnya dan memanahnya, sehingga sebuah anak panah menancap di pelipisnya. Darahnya mengucur deras, namun ia membiarkannya, dan melanjutkan shalat Shubuh. Ketika ia telah kehabisan banyak darah, maka seluruh anggota keluarganya dikumpulkan, bersama orang yang memanahnya dan anggota keluarganya, beserta seluruh anggota suku lainnya. Pada detik-detik terakhir hidupnya tersebut, Urwah berpesan:

لا تَقْتَتِلُوا  فِيّ ! فَإِنّي قَدْ تَصَدّقْت بِدَمِي عَلَى صَاحِبِه، لِيُصْلِحَ بِذَلِكَ بَيْنَكُمْ ! فَهِيَ كَرَامَةُ اللّهِ أَكْرَمَنِي اللّهُ بِهَا ! الشّهَادَةُ ! سَاقَهَا اللّهُ إلَيّ، أَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا رَسُولُ اللّهِ، خَبّرَنِي عَنْكُمْ هَذّا أَنّكُمْ تَقْتُلُونَنِي … ادْفِنُونِي مَعَ الشّهَدَاءِ الّذِينَ قُتِلُوا مَعَ رَسُولِ اللّهِ – صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ – قَبْلَ أَنْ يَرْتَحِلَ عَنْكُمْ

Janganlah kalian saling berperang karena urusan nyawaku! Aku telah menyedekahkan nyawaku bagi orang yang membunuhku, agar kalian tetap berdamai. Sungguh ini adalah kemulian yang Allah karuniakan kepadaku, yaitu mati syahid. Allah telah menggiringnya kepadaku. Aku bersaksi bahwa Muhammad adalah Rasulullah. Beliau telah memberitahukan kepadaku bahwa kalian akan membunuhku. Maka kuburkanlah aku bersama para syuhada’ yang gugur saat berperang bersama Rasulullah SAW, sebelum beliau wafat.”

Mereka pun melaksanakan wasiat Urwah. Ketika berita itu sampai ke Madinah, Rasulullah SAW bersabda,

مَثَلُ عُرْوَةَ مَثَلُ صَاحِبِ يَاسِينَ دَعَا قَوْمَهُ إلَى اللّهِ عَزّ وَجَلّ فَقَتَلُوه

 “Perumpamaan Urwah adalah seperti tokoh dalam surat Yasin yang mengajak kaumnya untuk mengikuti agama Allah, namun mereka justru membunuhnya.” (Al- Bidayah wan Nihayah, 5/29)

***

Kedudukan Urwah disejajarkan dengan tokoh dakwah dalam surat Yasin. Tentang tokoh dakwah dalam surat Yasin, Allah berfirman,

وَجَاء مِنْ أَقْصَى الْمَدِينَةِ رَجُلٌ يَسْعَى قَالَ يَا قَوْمِ اتَّبِعُوا الْمُرْسَلِينَ{20} اتَّبِعُوا مَن لاَّ يَسْأَلُكُمْ أَجْراً وَهُم مُّهْتَدُونَ{21} وَمَا لِي لاَ أَعْبُدُ الَّذِي فَطَرَنِي وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ{22} أَأَتَّخِذُ مِن دُونِهِ آلِهَةً إِن يُرِدْنِ الرَّحْمَن بِضُرٍّ لاَّ تُغْنِ عَنِّي شَفَاعَتُهُمْ شَيْئاً وَلاَ يُنقِذُونِ{23} إِنِّي إِذاً لَّفِي ضَلاَلٍ مُّبِينٍ{24} إِنِّي آمَنتُ بِرَبِّكُمْ فَاسْمَعُونِ{25} قِيلَ ادْخُلِ الْجَنَّةَ قَالَ يَا لَيْتَ قَوْمِي يَعْلَمُونَ{26} بِمَا غَفَرَ لِي رَبِّي وَجَعَلَنِي مِنَ الْمُكْرَمِينَ{27}

Dan datanglah dari ujung kota seorang laki-laki (Habib An Najjar) dengan bergegas-gegas ia berkata: “Hai kaumku ikutilah utusan-utusan Allah itu!

Ikutilah orang tiada minta balasan kepadamu; dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.

Mengapa aku tidak menyembah (Ilah) yang telah menciptakanku dan yang hanya kepada-Nya-lah kalian semua akan dikembalikan?

Mengapa aku akan menyembah ilah-ilah selain-Nya, jika (Allah) Yang Maha Pemurah menghendaki kemudharatan terhadapku, niscaya syafaat mereka tidak memberi manfaat sedikit pun bagi diriku dan mereka tidak pula dapat menyelamatkanku?

Sesungguhnya aku kalau begitu pasti berada dalam kesesatan yang nyata. Sesungguhnya aku telah beriman kepada Rabbmu; maka dengarkanlah (pengakuan keimanan)ku.”

Dikatakan kepadanya: “Masuklah ke surga!” Ia berkata: “Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui, apa yang menyebabkan Rabbku memberikan ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang-orang yang dimuliakan.” (QS. Yasin (36): 20-27) 

Doa Urwah agar kaumnya tidak saling berperang demi menuntut balas nyawanya dikabulkan Allah. Allah mendamaikan sesama kaum Tsaqif, sehingga cahaya iman menyinari sanubari mereka, tatkala mereka melihat kejujuran, ketulusan, dan kasih sayang tokoh mereka tersebut. Darahnya telah tertumpah, namun tidak sia-sia. Ia menjadi minyak bagi pelita iman yang menerangi suku Tsaqif. Akhirnya mereka memeluk Islam secara sukarela. Di bulan Ramadhan tahun 9 H tersebut, utusan suku Tsaqif berangkat ke Madinah dan menyatakan keislaman mereka di hadapan Rasulullah SAW yang baru kembali dari perang Tabuk.

Sebuah pengorbanan yang indah buahnya. Urwah telah menyerupai jejak nabi Isa bin Maryam, secara fisik maupun akhlak. Secara fisik, Nabi SAW sendiri mengisahkan pengalamannya pada malam mi’raj ke langit,

 

عُرِضَ عَلَيَّ الأنبياء، فَإِذَا مُوسَى ضَرْبٌ مِنْ الرِّجَالِ كَأَنَّهُ مِنْ رِجَالِ شَنُوءَةَ، وَرَأَيْتُ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ عَلَيْهِ السلام، فَإِذَا أَقْرَبُ مَنْ رَأَيْتُ بِهِ شَبَهًا عُرْوَةُ بْنُ مَسْعُودٍ

“Para Nabi telah ditunjukkan kepadaku. Musa adalah seorang lelaki yang kuat seakan-akan ia lelaki dari bangsa Syanuah. Aku juga melihat Isa bin Maryam, ternyata orang yang aku lihat paling serupa dengannya adalah Urwah bin Mas’ud.” (HR. Muslim no. 244)

Adapun secara akhlak, Urwah telah memberi keteladanan dengan meninggalkan kedudukannya demi bergabung dalam kafilah shahabat Nabi. Ia lalu berdakwah, bersabar dan menanggung segala resiko demi menunjukkan kaumnya ke jalan Islam. Ia siap menebus keberhasilan dakwahnya dengan segala yang ia miliki, termasuk nyawanya sendiri. Dalam hal ini, ia juga menyerupai tokoh dalam surat Yasin yang berdakwah kepada kaumnya sehingga ia dibunuh oleh kaumnya sendiri. Akhlak, perjalanan hidup, kesudahan, dan balasan yang dipetik Urwah serupa dengan tokoh dalam surat Yasin tersebut. Layaklah apabila di alam kubur, Urwah mengulang-ulang ucapan tokoh dalam surat Yasin,

يَا لَيْتَ قَوْمِي يَعْلَمُونَ. بِمَا غَفَرَ لِي رَبِّي وَجَعَلَنِي مِنَ الْمُكْرَمِينَ.

Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui, apa yang menyebabkan Rabbku memberikan ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang-orang yang dimuliakan.” (QS. Yasin (36): 26-27)

Saudaraku seislam dan seiman…

Gugurnya Urwah dan keislaman kaumnya di bulan Ramadhan 9 H…meninggalkan beribu pelajaran berharga bagi kaum muslimin. Inilah tauladan seorang muslim yang ikhlash berdakwah dan mengharapkan kaumnya mendapat petunjuk. Ia korbankan semua potensinya, bahkan nyawanya ia ikhlaskan demi dakwah Islam. Ia maafkan pembunuhnya, tanpa meminta diyat sedikit pun, demi mendamaikan kaumnya.  

Ia mendamaikan kaumnya karena mencari ridha Allah, dan ia meraih syahid di jalan-Nya. Tokoh yang biasa diutus sebagai duta kepada para penguasa dan juru damai antar suku di masa Jahiliyah ini gugur sebagai juru dakwah dan penengah. Kematiannya membuka pintu kebaikan bagi kaumnya.

Saudaraku seislam…teruslah bergerak dalam dakwah dan ishlah…mendakwahkan Islam kepada umat manusia…memperbaiki kerusakan masyarakat di segala bidang dengan syariat Allah…Tekunilah dakwah, ishlah, dan tarbiyah dengan segala sarana, di segala tempat dan waktu yang memungkinkan…

Teruslah berusaha dan bekerja untuk Islam…apapun resiko dan rintangannya…sampai Allah mengaruniakan kepada Anda husnul khathimah sebagai kemuliaan, dan syahadah (mati syahid) sebagai hadiah terindah.

Wallahu a’lam bish-shawab.

Ramadhan & Sirah Nabawwiyah #5
Oleh: Muhib al-Majdi
http://www.arrahmah.com
filter your mind, get the truth

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...