Berita Dunia Islam Terdepan

Puasa dan Al-Qur'an

217

Support Us

Oleh: Abdullah Mahmud

Nilai besar Ramadhan karena itu bulan diturunkannya Al-Qur’an,

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِيْٓ اُنْزِلَ فِيْهِ الْقُرْاٰنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنٰتٍ مِّنَ الْهُدٰى وَالْفُرْقَانِۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۗ وَمَنْ كَانَ مَرِيْضًا اَوْ عَلٰى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ اَيَّامٍ اُخَرَ ۗ يُرِيْدُ اللّٰهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيْدُ بِكُمُ الْعُسْرَ ۖ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللّٰهَ عَلٰى مَا هَدٰىكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُوْنَ

Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur. (QS. Al-Baqarah, 2: 185)

Sedang Nabi ﷺ menegaskan bahwa Al-Qur’an dan puasa itu keduanya akan memberi syafaat di akhirat,

« ﺍﻟﺼِّﻴَﺎﻡُ ﻭَﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ ﻳَﺸْﻔَﻌَﺎﻥِ ﻟِﻠْﻌَﺒْﺪِ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ، ﻳَﻘُﻮﻝُ ﺍﻟﺼِّﻴَﺎﻡُ : ﺃَﻱْ ﺭَﺏِّ، ﻣَﻨَﻌْﺘُﻪُ ﺍﻟﻄَّﻌَﺎﻡَ ﻭَﺍﻟﺸَّﻬَﻮَﺍﺕِ ﺑِﺎﻟﻨَّﻬَﺎﺭِ، ﻓَﺸَﻔِّﻌْﻨِﻲ ﻓِﻴﻪِ، ﻭَﻳَﻘُﻮﻝُ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ : ﻣَﻨَﻌْﺘُﻪُ ﺍﻟﻨَّﻮْﻡَ ﺑِﺎﻟﻠَّﻴْﻞِ، ﻓَﺸَﻔِّﻌْﻨِﻲ ﻓِﻴﻪِ، ﻗَﺎﻝَ : ﻓَﻴُﺸَﻔَّﻌَﺎﻥِ ».

“Amalan puasa dan membaca Al-Qur’an akan memberi syafa’at bagi seorang hamba di hari kiamat. Puasa berkata: Wahai Rabb, aku telah menahannya dari makan dan syahwat di siang hari, maka izinkanlah aku memberi syafa’at kepadanya. Dan Al-Qur’an berkata: Aku menahannya dari tidur di waktu malam, maka izinkanlah aku memberi syafa’at kepadanya, maka keduanya pun diizinkan memberi syafa’at.” (HR. Ahmad, Shahih)

Karena itu, keduanya tidak bisa dipisahkan. Kesempatan bagi kaum muslimin dalam suasana isolasi di rumah karena PSBB COVID-19 banyak baca Al-Qur’an di rumah. Mengapa? Karena interaksi dengan Al-Qur’an merupakan kemuliaan setiap hurufnya berpahala apalagi di bulan Ramadhan tanpa batas. Orang yang berpuasa dengan nilai tinggi ditandai dengan kedekatannya kepada Al-Qur’an.

Ada empat model orang yang berinteraksi dengan Al-Qur’an, kata Nabi ﷺ,

« مَثَلُ الْمُؤْمِنِ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ الأُتْرُجَّةِ رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا طَيِّبٌ ، وَمَثَلُ الْمُؤْمِنِ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ التَّمْرَةِ لاَ رِيحَ لَهَا وَطَعْمُهَا حُلْوٌ ، وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ الرَّيْحَانَةِ رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ ، وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَمَثَلِ الْحَنْظَلَةِ لَيْسَ لَهَا رِيحٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ ».

“Perumpamaan seorang mukmin yang membaca Alqur’an seperti buah utrujah yang memiliki wangi yang sedap dan rasa yang manis. Sedangkan perumpamaan seorang mukmin yang tidak membaca Alqur’an ibarat buah tamar (kurma) yang tidak memiliki bau namun rasanya manis. Adapun perumpamaan seorang munafiq yang membaca Alqur’an ibarat buah raihanah yang memiliki wangi yang sedap tapi rasanya pahit. Dan perumpamaan seorang munafiq yang tidak membaca Alqur’an ibarat buah hanzhalah yang tidak memiliki bau dan rasanya pahit.” (Muttafaq ‘alaihi)

Apalagi kalau ditambah bacanya waktu malam;

« مَن قَرَأَ عَشْرَ آيَاتٍ فِي لَيلَةٍ لَم يُكتَبْ مِنَ الغَافِلِينَ ».

“Barangsiapa membaca sepuluh ayat pada malam hari, maka dia tidak termasuk orang-orang yang lalai.” (HR. Hakim. Shahih)

Sementara kalau membacanya lebih dari seratus ayat, sangat dahsyat, sepanjang malamnya dicatat sebagai tahajjud.

« مَنْ قرأَ بِمِائةِ آيةٍ في ليلةٍ كُتبَ لهُ قنوتُ ليلةٍ ».

“Siapa yang membaca 100 ayat pada suatu malam dituliskan baginya pahala shalat sepanjang malam.” (HR. Ahmad. Shahih)

Apalagi kalau dia bertahajjud juga, double nilainya. Itu dari segi bacaan, tapi dari interaksi komprehensif antara baca dan menjalankan ajaran Al-Qur’an ada tiga model, kata imam Hasan Al-Bashri, ulama tabiin, (Al-‘Iqd Al-Farid, 2/89);

“Para penghafal Al-Qur’an ada tiga golongan: Pertama, orang yang menjadikan Alqur’an sebagai komoditas perdagangan. Ia membawa Alqur’an dari satu negeri ke negeri lain, dan dengan Al-Qur’an itulah ia meminta upah dari orang-orang.

Kedua, orang yang menghafal huruf-hurufnya dan menyia-nyiakan ketentuan-ketentuan yang ditetapkan di dalamnya. Dengan Al-Qur’an, ia mencari jabatan dan bersikap sombong terhadap penduduk negeri. Model penghafal Al-Qur’an seperti ini amat banyak. Namun, Allah tidak akan mencurahkan anugerah-Nya kepada orang yang seperti ini.

Ketiga, orang yang membaca Al-Qur’an dan menjadikan Al-Qur’an sebagai penawar untuk mengobati penyakit hatinya. Ia mengurangi jatah tidur di malam hari, matanya bengkak, merajut kekhusyukan, mengenakan pakaian ketenangan, dan merasakan kesedihan. Demi Allah, kelompok para penghafal Al-Qur’an tipe seperti ini lebih sedikit dibandingkan belerang merah. Karena merekalah, Allah menurunkan hujan yang penuh rahmat, menurunkan pertolongan-Nya, dan Allah menyingkirkan berbagai malapetaka.”

Begitulah kemulian orang yang dekat dengan Al-Qur’an, dijamin bahagia.

يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاۤءَتْكُمْ مَّوْعِظَةٌ مِّنْ رَّبِّكُمْ وَشِفَاۤءٌ لِّمَا فِى الصُّدُوْرِۙ وَهُدًى وَّرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِيْنَ (57) قُلْ بِفَضْلِ اللّٰهِ وَبِرَحْمَتِهٖ فَبِذٰلِكَ فَلْيَفْرَحُوْاۗ هُوَ خَيْرٌ مِّمَّا يَجْمَعُوْنَ

Wahai manusia! Sungguh, telah datang kepadamu pelajaran (Al-Qur’an) dari Tuhanmu, penyembuh bagi penyakit yang ada dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang yang beriman. Katakanlah (Muhammad), “Dengan karunia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Itu lebih baik daripada apa yang mereka kumpulkan. (QS. Yunus, 10: 57-58)

Tapi kalau seseorang berpaling dari Al-Qur’an akan sengsara hidup di dunia dan akhiratnya,

وَمَنْ اَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِيْ فَاِنَّ لَهٗ مَعِيْشَةً ضَنْكًا وَّنَحْشُرُهٗ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ اَعْمٰى (124) قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِيْٓ اَعْمٰى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيْرًا (125) قَالَ كَذٰلِكَ اَتَتْكَ اٰيٰتُنَا فَنَسِيْتَهَاۚ وَكَذٰلِكَ الْيَوْمَ تُنْسٰى (126)

Dan barang siapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sungguh, dia akan menjalani kehidupan yang sempit, dan Kami akan mengumpulkannya pada hari Kiamat dalam keadaan buta.” Dia berkata, “Ya Tuhanku, mengapa Engkau kumpulkan aku dalam keadaan buta, padahal dahulu aku dapat melihat?” Dia (Allah) berfirman, “Demikianlah, dahulu telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, dan kamu mengabaikannya, jadi begitu (pula) pada hari ini kamu diabaikan. (QS. Thaha, 20: 124-126)

Wallahul Musta’an.

Iklan

Iklan

Iklan