Berita Dunia Islam Terdepan

Derita Suriah harus menjadi derita kaum Muslimin sedunia

69

Support Us

Oleh: Doddy CHP (Relawan Kemanusiaan) 

(Arrahmah.com) – Beberapa hari lalu ada sebuah berita tentang seorang anak Suriah memakan karton untuk menyambung hidupnya. Beberapa waktu silam tersiar kabar bahwa hewan seperti anjing dan kucing diperbolehkan dimakan untuk memperlama hisapan nafas kehidupan makhluk mulia yang bernama manusia di sebuah pijakan bumi bernama Suriah. Entah sudah tak terhitung berita berita tentang ratusan ribu jiwa melayang, ribuan cacat dan terluka, anak-anak yatim, hancurnya tempat tinggal, jutaan orang mengungsi, kelaparan, penyakit, dan berbagai derita yang tak terbayangkan. Semua adalah akibat perang di Suriah yang semakin lama akan semakin mematikan.Perang sudah hampir berlangsung selama 3 tahun. Dan perang ini nampaknya tidak akan berhenti dalam waktu dekat.

Walau demikian, banyak di antara kita tidak menyadari arti perang dahsyat ini. Perhatian kita cepat sekali muncul dan membesar bila mendengar tentang bumi Palestina yang teraniaya, namun tidak dengan Suriah. Padahal yang terjadi detik ini di Suriah sungguh merupakan perang besar peradaban dengan segala intrik, konspirasi, sarat kepentingan, dan mungkin saja merupakan tanda akhir zaman. Masyarakat juga seolah terkelabui dan terpaku bahwa perang di Suriah adalah perang saudara yang tidak perlu kita ikut campur atasnya.

Ribuan masyarakat sipil dari seluruh penjuru dunia saat ini sudah hadir di Suriah untuk membantu perlawanan rakyat untuk menjatuhkan rezim Bashar Assad. Perlawanan rakyat juga terus menguat , memperluas wilayah dan mulai menjepit kedudukan Assad. Pemuda-pemuda dari negeri-negeri yang jauh datang ke Suriah dengan keinginan membela saudara-saudaranya dan membuat negara Suriah baru sebagai sasaran antara dengan tujuan akhir membebaskan Palestina dari pendudukan Israel, sebagaimana Shalahuddin Al Ayyubi membebaskan Palestina dari gerbang Suriah.

Namun Assad tidak sendiri. Ribuan milisi Hezbollah (baca: Hizbus syaithon) dari Lebanon juga telah membanjiri berbagai kawasan di Suriah untuk membela Assad. Iran selaku sekutu rezim juga sudah turun ke gelanggang jauh hari. Juga Rusia yang terus membela rezim di sidang PBB dan dilapangan juga terus memasok senjata-senjata berat nya untuk memperkuat pasukan Assad. Dan tentu saja Israel sangat berkepentingan untuk menyokong rezim berkuasa di Suriah yang selama ini melindunginya terlebih sangat sadar bahwa pergantian rezim di Suriah bisa menjadi lonceng kematian bagi negara zionis tersebut. Israel sangat sadar bahwa Gaza dan tepi Barat bukanlah ancaman berarti, namun Suriah lah yang berpotensi meremukkan mereka.

Berita Terkait

Amerika dan sekutunya selaku pembela Israel juga terus bergerak, secara perlahan dan tersembunyi mendukung rezim walaupun dalam retorika nya selalu mengancam Bashar Assad dengan berbagai skenario, termasuk mendukung apa yang mereka sebut sebagai oposisi. Apapun skenarionya, tujuannya pasti yaitu mencegah adanya kelahiran kekuasaan baru di Suriah yang mengancam kepentingannya.

Perang di Suriah inilah sebenarnya yang membuat Presiden Mursi terjungkal setelah sesaat menyerukan jihad di Suriah.

Sementara perang terus berlangsung, jutaan rakyat Suriah terlunta. Apalagi pada musim dingin saat ini yang menerjang kawasan itu. Tidak habis pikir bila masyarakat dunia seolah melupakan mereka dan tidak peduli.

Makan anjing, makan kucing, makan karton, mustinya tidak ada di berita-berita dunia..

Saya menulis artikel ini pada dinihari setelah membaca kembali artikel tentang seorang anak yang makan karton dengan mata berlinang teringat saudara-saudara kita disana seraya merenungkan hadis Rasullullah yang mulia,

“Barang Siapa tidak ikut peduli dan tidak perhatian terhadap urusan orang Islam maka bukan termasuk golonganku.” (HR Bukhari-Muslim). Wallahu A’lam. (arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.

Berita Arrahmah Lainnya

MBS diduga perintahkan Dewan Cendekiawan Senior Arab Saudi untuk memasukkan Ikhwanul Muslimin ke…

RIYADH (Arrahmah.com) - Pernyataan salah satu badan agama terkemuka Arab Saudi baru-baru ini yang memasukkan Ikhwanul Muslimin ke dalam daftar teroris, disinyalir merupakan keputusan politik yang dibuat berdasarkan perintah dari Putra…

Morrison risih dengan tuduhan kekejaman Australia di Afghanistan

MELBOURNE (Arrahmah.com) - Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan pada hari Sabtu (21/11/2020) bahwa temuan laporan bahwa pasukan khusus negaranya yang diduga menewaskan 39 tahanan tidak bersenjata dan warga sipil di…

Mesut Ozil serukan umat Islam untuk bungkam Islamofobia dengan kebaikan

LONDON (Arrahmah.com) - Pesepakbola Jerman keturunan Turki Mesut Ozil menyerukan kepada umat Islam di seluruh dunia untuk membalas Islamofobia yang tengah meningkat di beberapa negara di dunia dengan kebaikan. Dalam postingan Twitternya…

Turki-Saudi sepakat selesaikan masalah melalui dialog

RIYADH (Arrahmah.com) - Presiden Turki Tayyip Erdogan dan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz sepakat dalam panggilan telepon untuk meningkatkan hubungan bilateral dan menyelesaikan perselisihan yang luar biasa melalui dialog, kata…

"Democrazy Will Die" Ramalan atau Kenyataan?

Oleh : Asy Syifa Ummu Sidiq (Arrahmah.com) - "How Democracies Die" sebuah buku karya penulis Steven Levitsky dan Daniel Ziblatt kini menjadi viral. Bukan karena penulisnya terkenal di negeri ini, tapi karena dibaca dan diposting oleh Pak…

Tentara 'Israel' luncurkan latihan militer skala besar di dekat Gaza

GAZA (Arrahmah.com) - Tentara pendudukan "Israel" melancarkan latihan militer skala besar di dekat Jalur Gaza yang diduduki, yang telah dikepung ketat oleh "Israel" selama 14 tahun, media lokal melaporkan. Menurut situs berita "Israel"…

PBB Desak Irak Batalkan Eksekusi Massal Puluhan Tahanan

BAGHDAD (Arrahmah.com) – PBB mendesak Baghdad untuk menghentikan semua eksekusi massal terhadap tahanan, seperti dilansir Al Jazeera (20/11/2020). Bulan Oktober lalu, Irak telah tercatat melakukan eksekusi yang tidak fair terhadap 40…

Lembaga donor internasional siap topang Afghan dengan miliaran dolar

JENEWA (Arrahmah.com) - Puluhan lembaga donor mulai menjanjikan miliaran dolar sebagai bantuan bagi Afghanistan dalam konferensi yang digelar di Jenewa hari Selasa (24/11/2020), dengan harapan negosiasi damai yang dibangun antara pemerintah…

Aktivis oposisi Armenia blokir jalan di Yerevan, memprotes kebijakan Pashinyan

YEREVAN (Arrahmah.com) - Aktivis oposisi memblokir beberapa jalan utama Yerevan pada Kamis (19/11/2020), seorang koresponden TASS melaporkan dari situs tersebut. Mereka menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Nikol Pashinyan. Saat…

Media "Israel": Netanyahu temui MBS

TEL AVIV (Arrahmah.com) - Perdana Menteri "Israel" Benjamin Netanyahu diam-diam terbang ke Arab Saudi pada hari Minggu (22/11/2020) untuk bertemu Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS) dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, kata…

Jazuli: Jangan Sampai TNI Terjebak Politik Praktis

JAKARTA (Arrahmah.com) - Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini berharap agar TNI bersikap dan bertindak secara terukur dan proporsional dalam merespon dinamika politik di masyarakat. Jangan sampai TNI terjebak dalam politik praktis yang mana hal…

Usai umumkan kemenangan, Aliyev katakan siap jalin hubungan dengan Armenia

BAKU (Arrahmah.com) - Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan pada Jumat (20/11/2020) bahwa Baku siap untuk menjalin hubungan normal dengan Yerevan jika "kekuatan yang sehat" berkuasa di Armenia. "Sekarang ada krisis internal yang…

Iklan