Berita Dunia Islam Terdepan

Tentang amoralitas dan politik intimidasi ‘Masyarakat Internasional’ kepada Muslim saat ini

Genosida Muslim Myanmar; Citra satelit menunjukkan desa-desa Muslim di Myanmar yang dibakar dan dihancurkan.
48

Oleh Umar Syarifudin (pengamat politik internasional)

(Arrahmah.com) – Muslim yang diklaim ‘fundamentalis’ oleh Barat telah dikaitkan dengan kekerasan dan kekacauan, padahal sebenarnya mereka yang menjadi korban kejahatan kebencian dan intoleransi di seluruh AS dan belahan barat. Dalam beberapa bulan terakhir, retorika anti-Muslim telah berevolusi dan mendapat momentum di bawah kondisi “perang melawan teror”. Negara-negara sekuler Barat lainnya juga memungkinkan para politisi dengan keyakinan rasis yang buruk terhadap kaum Muslim dan Islam untuk menyampaikan pendapatnya secara terbuka, dan memberikan lisensi kepada kaum fasis sayap kanan.

Apa yang telah dilakukan Trump adalah memberi suara pada rasisme dan kebencian yang mendasar yang ada di masyarakat Barat. Organisasi supremasi kulit putih bersukacita atas Trump yang mengambil alih kekuasaan. Era kebenaran politik sedang dilantasi oleh Trump – di mana orang akan mencoba menggunakan kata-kata yang menyembunyikan sentimen rasis mereka – sekarang mulai terbuka. Kemungkinan besar, sekali dampak negatif dari kefanatikan rasis dirasakan, konsensus politik lain akan berkembang yang tidak akan menyelesaikan akar masalah rasisme.

Data telah berbicara sendiri bahwa Amerika bukanlah penjaga perdamaian yang digambarkannya ke seluruh dunia, terutama bagi umat Islam. AS terus mengklaim sebagai penjaga stabilitas dan perdamaian dengan tangan yang masih berdarah. Umat Muslim bagian dari masalah intoleransi komunitas internasional. Maraknya kejahatan kebencian terhadap kaum Muslim di barat merupakan kelanjutan dari politik Islamfobia.

Memang kebijakan Islamofobia yang telah mendarah daging dalam pemikiran Barat telah menciptakan dinamika baru yang tidak ada hanya beberapa dekade yang lalu. Sentimen rasis dapat dengan mudah diarahkan pada jutaan umat Islam yang tersebar di seluruh dunia Barat. Cara rasisme dan Islamofobia ditangani di Barat semua bergantung pada sifat licik politik Barat dan apa yang dianggap bermanfaat dan bermanfaat secara politis.

Pandangan liberal terhadap kebebasan berekspresi maupun tujuan pluralisme telah mengukuhkan suatu hiburan atas pandangan fanatik dan partai-partai rasis di Barat, dengan memberikan mereka sebuah platform terbuka untuk mengekspresikan racun xenophobia tanpa menimbulkan kehebohan. Benar-benar tidak masuk akal untuk memiliki undang-undang yang menentang untuk menghasut kebencian rasial tapi kemudian memberikan para politisi dan media kebebasan untuk mempromosikan pandangan menjijikkan itu dengan mengatas namakan kebebasan berbicara yang menyesatkan. Namun, sifat kontradiksi seperti itu mendefinisikan sistem sekuler.

Barat tidak memiliki cara yang nyata dalam menangani isu-isu seperti rasisme dan menawarkan solusi percabangan yang tidak stabil dan dapat berubah seiring dengan angin politik. Setiap orang yang berpikir benar bahwa Muslim tidak dapat memiliki harapan sedikit pun bahwa Barat akan mengatasi rasisme, Islamofobia, xenophobia dan penyakit masyarakat lainnya dari akar.

Selain itu, munculnya sikap rasis pada masyarakat umum, yakni sikap anti-imigran adalah konsekuensi dari seruan akan identitas nasionalis dan keterlibatan dalam politik nasionalistik yang memecah belah. Hal ini menyebabkan terbakarnya ketidak sukaan atau penghinaan terhadap orang-orang dari negara lain atau mereka yang dipandang sebagai orang asing karena ras, agama atau warna kulit mereka, yang diperburuk pada saat penghematan atau kesulitan ekonomi, karena mereka dianggap mengambil kesempatan bekerja dari mayoritas pribumi.

Perlakuan terhormat para tamu dan orang-orang yang membutuhkan, sangat berbeda dengan apa yang terjadi di negara-negara Barat saat ini. Barat dengan demokrasinya tidak punya solusi atas problem pengungsian secara indah. Pengungsi diteliti sesuai dengan ras mereka dan negara-negara yang telah mereka lalui, daripada kebutuhan khusus mereka. Mereka tidak manusiawi dan dipandang sebagai penyokong penyerbuan, berusaha memanfaatkan kekayaan di Barat. Selanjutnya negara-negara kaya Barat mengklaim bahwa mereka tidak memiliki cukup uang untuk membantu dan mendukung para pengungsi ini. Namun, negara-negara yang sama terus menimbun kekayaan besar dalam sistem perbankan mereka dan selanjutnya tidak berusaha menemukan cara ketika mereka memutuskan untuk memulai perang di seluruh dunia. Terhadap problem ini, Khilafah melihatnya sebagai tugasnya untuk melayani para pengungsi yang melarikan diri dari Eropa Kristen seabad lalu. Sementara negara-negara kaya di Eropa kehilangan sedikit tidur saat menangis perempuan pengungsi dan anak-anak di perbatasan mereka hari ini.

Jadi sementara banyak negara sekuler Barat bergulat dengan meningkatnya tingkat rasisme, sudah waktunya bagi mereka untuk mempertimbangkan apakah ideologi yang mereka cap sebagai ideologi yang terbelakang, dalam kenyataannya menjadi solusi untuk masalah-masalah modern. Yaitu Islam.

Satu-satunya harapan bagi umat Islam adalah kembalinya Negara Khilafah yang akan menerapkan hukum syariah yang tidak berubah yang diungkapkan oleh Allah swt. Ini benar-benar akan menjadi kekuatan yang secara praktis akan mengubah Islamofobia dan melindungi Islam dan Muslim dan seluruh dunia dimanapun mereka berada. Masa depan Khilafah akan bertentangan dengan cara amoral yang telah dilakukan oleh negara kapitalis saat ini. Dengan cara ini, orang-orang di seluruh dunia akan melihat perbedaan mencolok antara nilai-nilai Islam yang tinggi dan nilai-nilai egois yang dipromosikan oleh Kapitalisme.

(*/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...