Utusan PBB untuk Yaman : Ofensif Houtsi harus segera dihentikan

0 201

SANA’A (Arrahmah.com) – Serangan yang semakin intens oleh kelompok teroris Syiah Houtsi di kota Marib yang dikuasai pemerintah “harus dihentikan” di tengah dampak kemanusiaan yang meningkat, utusan PBB untuk negara itu memperingatkan Kamis (18/2/2021), Anadolu melaporkan.

Martin Griffiths mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa serangan itu berisiko membahayakan jutaan warga sipil, terutama karena mengancam kamp-kamp bagi individu yang telah mengungsi selama konflik tujuh tahun tersebut.

Iklan

“Situasi militer sangat tegang,” katanya.

“Upaya mendapatkan keuntungan teritorial dengan kekerasan mengancam semua prospek dalam proses perdamaian. Situasi kemanusiaan juga memburuk.”

Yaman berada dalam apa yang digambarkan oleh PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan segmen populasi yang luas memerangi tidak hanya konflik tetapi juga kelangkaan pangan yang merajalela.

Mark Lowcock, kepala Kemanusiaan PBB, memperingatkan bahwa tingkat kekurangan gizi di Yaman berada pada rekor tertinggi, terutama di antara anak-anak yang berada di ambang kematian karena kelaparan.

“Sekitar 400.000 anak di bawah usia 5 tahun mengalami kekurangan gizi parah di seluruh negeri. Anak-anak itu berada dalam minggu dan bulan terakhir,” katanya.

“Mereka mati kelaparan. Di seluruh Yaman lebih dari 16 juta orang kelaparan, termasuk 5 juta orang yang tinggal selangkah lagi dari kelaparan.”

Dia menjelaskan pertempuran yang sedang berlangsung untuk Marib sebagai perang terberat dengan garis depan mendekati daerah sipil, mengirim ribuan orang melarikan diri dari kota yang sampai sekarang “relatif aman”.

Houtsi Yaman, yang secara resmi dikenal sebagai “Ansharullah”, menduduki dan menguasai sebagian besar negara pada tahun 2014, termasuk ibu kota Sana’a.

Koalisi pimpinan Saudi mulai melakukan intervensi militer di negara tersebut dengan dalih memulihkan pemerintahan pada 2015. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya