Warga Uighur Gelar Protes di Konsulat Cina di Istanbul

0 136

ISTANBUL (Arrahmah.com) – Warga Uighur yang tinggal di Istanbul, Turki, menggelar aksi demonstrasi di dekat Konsulat Jenderal Cina. Mereka menuntut informasi mengenai kondisi anggota keluarga mereka yang diyakini telah ditahan di kamp-kamp interniran di Cina (11/2/2021)

Puluhan warga Uighur termasuk akademisi, pebisnis, dan anak-anak menuduh bahwa Beijing telah melakukan kampanye sistematis pengurungan anggota etnis minoritas di kamp interniran

Iklan

Mewakili pengunjuk rasa, juru bicara masyarakat Uighur di Istanbul, Salih Emin, meminta dunia untuk bersuara menentang apa yang disebutnya kejahatan terhadap kemanusiaan dan mengambil tindakan untuk menghentikan penganiayaan terhadap masyarakat Uighur.

“Pemerintah Cina tidak ingin organisasi hak asasi manusia menyelidiki situasi di negara itu karena mereka takut ketahuan akan situasi di sana. Pembantaian di sana benar terjadi dan Cina tidak ingin dunia mengetahuinya,” kata Emin, seperti dilansir Anadolu Agency (12/2).

Turkistan Timur, juga dikenal sebagai Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang di Cina, adalah rumah bagi sekitar 10 juta orang Uighur.

Masyarakat Muslim Turki, yang membentuk sekitar 45 persen dari populasi Xinjiang, telah lama menuduh otoritas Cina melakukan diskriminasi budaya, agama dan ekonomi.

Kebijakan Beijing terhadap Uighur telah menuai kecaman luas dari kelompok-kelompok hak asasi termasuk Amnesti Internasional dan Human Rights Watch (HRW), yang menuduh Cina mengucilkan lebih dari 10 juta anggota kelompok minoritas, yang sebagian besar adalah Muslim.

Emin meminta Kementerian Luar Negeri Turki untuk bertemu dengan pemerintah Cina untuk membantu mereka berhubungan dengan keluarga mereka, dan juga berterima kasih kepada rakyat Turki atas dukungan mereka.

Selama aksi protes, banyak demonstran yang membawa bendera Turkistan Timur dengan warna biru langit Uighur.

Baca Juga

Mereka juga membawa spanduk bertuliskan, “Pemerintah Cina Bebaskan Anggota Keluarga Kami yang Tidak Bersalah”, “Cina, Di Mana Putraku?” “Di mana Saudaraku?” dan “Uighur Membutuhkan Dukungan Anda.”

“Saya tidak dapat berkomunikasi dengan keluarga saya sejak 2015. Kami mengetahui bahwa beberapa anggota keluarga saya dikirim ke kamp konsentrasi,” kata Habibe Omer, salah satu pengunjuk rasa, kepada Anadolu Agency.

“Dengarkan saja suara kami!” dia bertanya dengan nada emosional.

“Kami menuntut agar mereka yang berada di kamp konsentrasi segera dibebaskan,” kata Abdullah Resul, seorang pengunjuk rasa lainnya, yang menghadiri aksi unjuk rasa dengan harapan mendapat informasi tentang keberadaan kerabatnya.

Iparhan Uigur, yang datang ke Turki delapan tahun lalu untuk belajar, juga mengecam kebijakan Cina di wilayah otonom Xinjiang, dan juga mengatakan dia tidak mendengar apa-apa tentang kondisi keluarganya sejak 2016.

Burhan Uluyol, seorang akademisi di Istanbul Sabahattin Zaim University, juga termasuk di antara para pengunjuk rasa.

“Cina yang kejam telah menangkap ayah, ibu, saudara laki-laki, paman dan keponakan saya. Mereka telah ditahan selama empat tahun. Kami di sini untuk menjadi suara mereka,” ungkap Uluyol.

Tahun lalu, warga Uighur mengadakan aksi unjuk rasa selama 18 hari di luar Konsulat Jenderal Cina di Istanbul menuntut untuk mendapatkan informasi tentang kondisi keluarga mereka setelah tidak dapat menghubungi mereka selama bertahun-tahun.

Laporan HRW 2018 merinci kampanye pemerintah Cina tentang “penahanan sewenang-wenang massal, penyiksaan, indoktrinasi politik paksa, dan pengawasan massal terhadap Muslim Xinjiang.”

Cina berulang kali membantah tuduhan bahwa mereka mengoperasikan kamp penahanan di wilayah otonom barat lautnya, sebaliknya mengklaim bahwa mereka “mendidik ulang” orang Uighur. (Hanoum/Arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya