Macron dukung keterlibatan Saudi dan "Israel" soal nuklir Iran

0 68

PARIS (Arrahmah.com) – Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Kamis (4/2/2021) kembali menyarankan Arab Saudi dan “Israel” agar ikut dalam keterlibatan internasional yang diperbarui dengan Iran atas Rencana Aksi Komprehensif Bersama.

Berbicara selama acara virtual yang diselenggarakan oleh Dewan Atlantik, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Washington, Macron juga menawarkan jasanya sebagai “perantara yang jujur” untuk pembicaraan baru, karena pemerintahan Presiden AS Joe Biden berusaha untuk terlibat kembali dengan Iran atas kemampuan nuklirnya.

Iklan

“Saya akan melakukan apa pun yang saya bisa untuk mendukung setiap inisiatif dari pihak AS [untuk terlibat kembali dalam dialog],” kata Macron. “Saya di sini dan tersedia dua tahun lalu, dan 1½ [tahun] lalu, untuk mencoba menjadi perantara yang jujur dan berkomitmen dalam dialog ini.”

Presiden Prancis sebelumnya tidak berhasil mendorong pemerintahan Trump kembali ke kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran. Pemerintahan Trump secara sepihak mundur dari kesepakatan pada tahun 2018, menjatuhkan sanksi ekonomi yang melumpuhkan pada Teheran sebagai gantinya dalam upaya untuk menarik kembali pengaruh Teheran di wilayah tersebut.

Macron pekan lalu awalnya mengatakan bahwa Arab Saudi harus terlibat dalam setiap negosiasi dan “kesepakatan dengan Iran” tentang program nuklirnya.

Baca Juga

Pemerintah Iran menolak proposal itu, dengan mengatakan negosiasi nuklir tidak akan menyertakan pihak tambahan di luar yang terlibat dalam perjanjian awal 2015.

Pejabat AS dan Iran sama-sama mengatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa pihak lain harus kembali mematuhi kesepakatan terlebih dahulu.

Awal pekan ini, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menyarankan pejabat tinggi urusan luar negeri Uni Eropa dapat “merancang” kembalinya kedua negara untuk mematuhi perjanjian.

Penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan Kamis bahwa Amerika Serikat “secara aktif terlibat” dengan negara-negara Eropa untuk mendukung upaya tersebut.

“Konsultasi akan menghasilkan front persatuan dalam hal strategi kami,” katanya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya