6 bulan pasca ledakan Beirut, pembangunan berjalan lambat

0 81

BEIRUT (Arrahmah.com) – Enam bulan setelah ledakan besar menghancurkan Beirut, ibu kota Libanon, bekas kerusakan tetap ada di mana-mana.

Keadaan ekonomi yang buruk di Libanon, telah melumpuhkan upaya pembangunan kembali, dengan para korban dan penyintas mengatakan bahwa pemerintah tidak menawarkan bantuan rekonstruksi dan gagal menentukan siapa yang bertanggung jawab, lansir Al Jazeera (3/2/2021).

Iklan

“Cara pemerintah mengatasi ini, sangat menghina,” ujar Mireille Khoury, ibu dari Elias (15) yang tewas dalam ledakan 4 Agustus lalu.

Khoury termasuk di antara banyak orang di ibu kota Libanon yang menyerukan penyelidikan internasional independen. Mereka yakin pengadilan Libanon akan gagal meminta pertanggungjawaban tokoh-tokoh berpengaruh atau secara kompeten menyelidiki ledakan yang menewaskan sekitar 200 orang, melukai lebih dari 6.000 -banyak yang parah- dan merusak atau menghancurkan puluhan ribu rumah.

“Setelah enam bulan, penyelidikan di sini di Libanon tidak menghasilkan apa-apa,” katanya.

Sementara seorang hakim Libanon telah mengeluarkan dakwaan dan dakwaan dalam kasus tersebut, sejauh ini tidak ada yang diadili atau dihukum sehubungan dengan ledakan, yang dipicu oleh 2.750 ton amonium nitrat yang telah disimpan secara tidak benar di gudang di pelabuhan Beirut selama enam tahun.

Penyelidikan yang dipimpin oleh Hakim Fadi Sawan, terhenti pada bulan Desember setelah dia mengeluarkan dakwaan untuk Hassan Diab, yang merupakan perdana menteri negara pada saat ledakan, dan tiga mantan menteri kabinet.

Diab menolak untuk hadir untuk diinterogasi, dan dua mantan anggota kabinet menggugat di Pengadilan Kasasi Libanon -pengadilan tertinggi negara itu- agar Sawan dicopot.

Gugatan itu telah gagal, dan pada Januari Pengadilan Kasasi memutuskan bahwa penyelidikan dapat dilanjutkan, tetapi saat ini dijeda karena Libanon berada di bawah jam malam 24 jam hingga setidaknya 8 Februari untuk membendung penyebaran virus corona.

Meski begitu, banyak yang meragukan proses pengadilan di Libanon akan menghasilkan keadilan.

“Ada pertanyaan tentang independensi penyelidikan Libanon, setelah puluhan tahun PBB melaporkan bahwa sistem Libanon adalah sistem yang sangat cacat,” kata Antonia Mulvey, direktur eksekutif Legal Action Worldwide, yang menasihati sekelompok korban dan penyintas ledakan.

“Pada tahap ini, kami benar-benar harus menyoroti kurangnya akses terhadap keadilan dan juga bahwa korban dan keluarganya belum diajak berkonsultasi dalam persidangan hingga saat ini dan suaranya tidak didengar.”

Sawan sejauh ini telah mendakwa lebih dari 30 orang dengan kelalaian kriminal karena gagal mengeluarkan kargo berbahaya dari pelabuhan, tetapi dalam sebuah pernyataan pada Rabu (3/2), Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di AS mengatakan pengadilan telah gagal melindungi hak-hak mereka yang didakwa dan ditahan dalam kasus tersebut.
“Pengadilan yang menangani kasus tersebut tampaknya telah berjalan kasar atas hak proses yang wajar dari para terdakwa yang ditahan, menandakan bahwa pihaknya tidak dapat atau tidak ingin memberikan keadilan,” kata Aya Majzoub, peneliti Libanon di HRW.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya