Ketegangan dengan Iran menyurut, AS tarik kapal induknya dari Teluk

0 151

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah menarik kapal induk dari Teluk dalam upaya untuk meredakan ketegangan dengan Iran, yang telah melonjak di bawah mantan Presiden Donald Trump.

Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan pada Selasa (2/2/2021) bahwa USS Nimitz Carrier Strike Group telah berlayar dari Komando Sentral militer AS di Timur Tengah ke wilayah Komando Indo-Pasifik.

Iklan

Kirby tidak mengonfirmasi laporan bahwa Nimitz akan kembali ke Amerika Serikat setelah sekitar sembilan bulan di laut.

Tetapi dia mengindikasikan bahwa, setelah pemerintahan Trump meningkatkan kehadiran militer AS di Teluk, pemerintahan Biden tidak melihat untuk mempertahankan kapal induk di sana sebagaimana diperlukan untuk kebutuhan keamanan AS.

Kirby menolak untuk membahas penilaian Pentagon saat ini tentang potensi ancaman militer Iran terhadap pangkalan AS atau sekutu Teluk.

Namun, dia berkata: “Kami tidak membuat keputusan seperti ini begitu saja.”

Menteri Pertahanan Lloyd Austin yakin kehadiran militer yang kuat di Timur Tengah diberlakukan untuk menanggapi setiap ancaman, Kirby menambahkan.

“Menteri baru menyadari gambaran geostrategis yang lebih besar ketika menyetujui pergerakan kelompok serang kapal induk dari wilayah tanggung jawab Komando Pusat ke wilayah tanggung jawab Indo PACOM,” ujarnya.

Kirby tidak akan mengatakan apakah Nimitz akan diganti di wilayah tersebut dalam waktu dekat, mengingat Angkatan Laut AS memiliki jumlah kapal induk yang terbatas.

“Kami terus mengamati ancaman tersebut. Kami terus berusaha menghadapi ancaman itu dengan kemampuan yang tepat,” katanya.

Langkah itu dilakukan setelah AS membatalkan keputusan bulan lalu untuk membawa pulang kapal induk dari Teluk. Saat itu, Pentagon mengatakan karena “ancaman” yang ditampakkan Iran baru-baru ini, USS Nimitz akan tetap di posisinya.

Iran telah melakukan latihan militer dan latihan perang dalam beberapa minggu terakhir di tengah ketegangan yang meningkat antara Teheran dan Washington dan sekutu regionalnya, terutama “Israel”. Bulan lalu, Teheran melakukan latihan militer kelima dalam dua minggu ketika AS menerbangkan pembom B-52 berkemampuan nuklir di Timur Tengah.

Iran juga telah meningkatkan aktivitas nuklirnya dalam beberapa bulan terakhir, menarik perhatian dari Menteri Luar Negeri AS yang baru Antony Blinken, yang mengatakan kepada NBC News pada Senin (1/2) bahwa Teheran bisa jadi berbulan-bulan lagi untuk mengembangkan cukup “bahan fisil” untuk bom nuklir.

Namun Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menolak tuduhan tersebut, dengan mengatakan Teheran tidak mengembangkan senjata nuklir.

Pemerintahan Biden telah menyatakan minatnya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran, di mana Trump menarik diri dan menampar kembali sanksi yang menghukum.

Iran telah menuntut Washington terlebih dahulu mencabut sanksi sebelum pembicaraan dapat dilanjutkan.

Berbicara dari Teheran hari ini (3/2), Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan bahwa kesepakatan nuklir akan tetap tidak berubah dengan hanya penandatangan asli kesepakatan yang mengambil bagian dalam pembicaraan apa pun.

“Jika mereka [AS] menginginkannya, mereka bisa bergabung. Jika mereka tidak menginginkannya maka mereka dapat kembali ke kehidupan mereka sendiri dan kami akan menjalankan urusan kami,” kata Rouhani.

Sementara itu, “Israel” menentang kesepakatan nuklir tersebut. Bulan lalu, seorang jenderal tinggi “Israel” memperingatkan rencana serangan terhadap Iran sedang direvisi dan mengatakan setiap kembalinya AS ke perjanjian nuklir 2015 dengan Teheran akan berujung bencana. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya