Bangladesh beli peralatan spionase massal dari Zionis

0 134

DHAKA (Arrahmah.com) – Bangladesh telah membeli peralatan pengawasan buatan “Israel” yang dapat digunakan untuk memantau ponsel ratusan orang secara bersamaan, menurut laporan investigasi Al Jazeera yang diterbitkan Selasa (2/2/2021).

Dokumen dan pernyataan yang diperoleh Unit Investigasi Al Jazeera menunjukkan bahwa tentara Bangladesh membeli peralatan “Israel” pada tahun 2018 menggunakan perantara yang berbasis di Bangkok dan perwira intelijen militer Bangladesh dilatih di Hongaria oleh pakar intelijen “Israel”.

Iklan

Kontrak yang diperoleh Al Jazeera mencantumkan ketentuan bahwa kedua belah pihak dalam penjualan menandatangani perjanjian kerahasiaan. Ia juga mencantumkan negara asal peralatan itu sebagai Hongaria, meskipun rekaman rahasia Al Jazeera menunjukkan perantara secara eksplisit mengungkap peralatan itu dari “Israel”.

“Kontraktor mengatakan bahwa rakyat Bangladesh tidak mungkin tahu bahwa produk ini berasal dari “Israel”,” sumber rahasia Al Jazeera, Sami, yang namanya telah diubah demi keamanannya, mengatakan.

Bangladesh tidak memiliki hubungan diplomatik dengan “Israel” dan perdagangan dengannya dilarang. Negara ini memiliki populasi Muslim terbesar keempat di dunia dan tidak mengizinkan warganya untuk bepergian ke sana, mengutip pendudukan militer di tanah Palestina. Secara resmi, Bangladesh menyatakan tidak akan mengakui “Israel” sampai ada negara Palestina merdeka.

Pengungkapan ini adalah bagian dari investigasi Al Jazeera “All the Prime Minister’s Men”, yang mengungkap hubungan dekat antara keluarga kriminal Bangladesh yang kuat, yang merupakan kepala tentara negara itu, dan Perdana Menteri Sheikh Hasina.

Investigasi itu mengungkapkan bahwa tokoh kunci dalam pengadaan peralatan militer adalah Haris Ahmed, seorang terpidana kriminal dan saudara laki-laki kepala militer Bangladesh, Aziz Ahmed. Haris, yang kini telah kembali ke Bangladesh, bermukim kembali di Hongaria pada 2015 menggunakan paspor palsu ketika dia berada di bawah red notice Interpol dan dicari di Bangladesh atas pembunuhan yang dilakukan pada 1996.

Haris adalah satu dari lima bersaudara dalam keluarga Ahmed, empat di antaranya terkait dengan aktivitas kriminal termasuk pembunuhan. Kakak kelima adalah Aziz, kepala angkatan darat, yang memiliki hubungan dekat dengan Syekh Hasina.

Penyelidikan mengungkapkan bagaimana keluarga Ahmed memiliki semua alat negara yang tersedia, termasuk peringanan hukuman, mendapatkan dokumen palsu, dan penangkapan lawan politik.

Al Jazeera berhasil melacak Haris dan menemukan bahwa ia telah menjalankan beberapa bisnis di seluruh Eropa dengan bantuan saudaranya yang berpangkat tinggi, yang telah mengetahui keberadaan Haris dan bahkan bertemu dengannya beberapa kali meskipun faktanya penegak hukum Bangladesh telah mengeluarkan surat penahanan untuknya.

Kontrak spyware melibatkan dokumen yang mencoba menyamarkan sifat sebenarnya dari kesepakatan tersebut dan melibatkan perusahaan depan. Kontrak itu sebenarnya adalah kesepakatan antara badan intelijen militer Bangladesh, Direktorat Jenderal Pasukan Intelijen (DGFI), dan PicSix, sebuah perusahaan yang berbasis di “Israel” dan dijalankan oleh mantan agen intelijen Zionis. Warga negara Irlandia yang berbasis di Bangkok, James Moloney, bertindak sebagai perantara.

Kontrak akuisisi P6 Intercept ditandatangani satu hari setelah Aziz Ahmed, saudara laki-laki Haris, menjadi kepala militer Bangladesh.

Sistem pemantauan ponsel yang dibeli Bangladesh, yang disebut penangkap IMSI, sering digunakan oleh pihak berwenang untuk melacak para pemrotes dan demonstran.

“Itu dari “Israel”, jadi kami tidak mengiklankan teknologi itu,” kata Moloney, CEO dari perusahaan yang terdaftar di Singapura bernama Sovereign Systems.

Sebelumnya, Moloney mengatakan bahwa Sovereign Systems adalah bagian dari bisnis PicSix di Asia, karena banyak negara tidak akan secara terbuka melakukan bisnis dengan perusahaan “Israel”.

“Kami memasang intersepsi seluler atau WiFi di situs. Kami sangat berhati-hati dengan profil publik kami,” lanjut Moloney.

“Teknologi ini sangat agresif dan mengganggu. Anda tidak ingin publik tahu bahwa anda menggunakan peralatan itu.”

Menurut Sami, ahli intelijen “Israel” secara ilegal mencegat panggilan telepon di Hongaria untuk menunjukkan kemanjuran peralatan tersebut kepada petugas DGFI.

Eliot Bendinelli dari Privacy International menyebut P6 Intercept sebagai alat pengawasan massal, yang mampu melacak 200 hingga 300 ponsel sekaligus.

“Ini berperilaku seperti menara seluler, jadi semua telepon di area tertentu akan terhubung ke sana dan akan mampu menyadap komunikasi,” kata Bendinelli kepada Al Jazeera.

“Semua yang anda lakukan di ponsel, SMS, panggilan telepon, dan situs yang anda kunjungi akan disadap,” tambahnya. “Model khusus ini juga dapat mengganggu komunikasi, sehingga dapat mengubah konten pesan teks.”

“Pengetahuan adalah kekuatan, jadi jika anda tahu di mana orang akan bertemu dan apa yang mereka rencanakan, anda memiliki kekuatan untuk bertindak.”

Haris membual kepada sumber Al Jazeera bahwa dia telah melakukan hal itu, menggunakan informasi yang diperoleh melalui pengawasan elektronik untuk bertindak dan mengalahkan salah satu pesaingnya.

Unit Investigasi Al Jazeera menghubungi semua pihak yang terlibat, termasuk DGFI, Haris, dan Aziz Ahmed, serta PicSix, mengundang mereka untuk menanggapi temuannya. Namun tidak satupun dari mereka memberi tanggapan.

James Moloney mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Sovereign Systems bukanlah perusahaan yang dikontrak dengan Angkatan Darat Bangladesh, tetapi tidak mengatakan apa-apa mengenai perannya sebagai perantara dalam kesepakatan spyware ilegal.

Pada Senin (1/2), setelah rilis film tersebut, menteri luar negeri Bangladesh membantah dalam sebuah wawancara dengan BBC bahwa negara tersebut pernah membeli peralatan intersepsi ponsel dari “Israel”. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah