Cina: Kudeta Myanmar hanya soal rombak kabinet

0 190

BEIJING (Arrahmah.com) – Pengambilalihan militer di Myanmar dan penahanan Aung San Suu Kyi adalah “perombakan kabinet besar” menurut media pemerintah Cina, yang mengeluarkan eufemisme untuk menghindari menyebut kudeta sebagai kudeta.

Ketika para pemimpin demokrasi di seluruh dunia mengecam militer Burma dan Presiden Joe Biden mengatakan AS “memperhatikan” siapa yang membela rakyat Myanmar, kepemimpinan komunis Cina ini mengambil pendekatan yang lembut.

Iklan

Beijing menyerukan semua pihak di Myanmar untuk “menyelesaikan perbedaan mereka”, dan kantor berita resmi Xinhua pada Senin (1/2/2021) menggambarkan militer yang menggantikan para menteri terpilih setelah kudeta seperti “perombakan kabinet besar-besaran.”

Sementara itu, The Nationalist Global Times mengutip para ahli yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan perebutan kekuasaan para jenderal dapat dilihat sebagai “penyesuaian terhadap struktur kekuasaan negara yang disfungsional.”

Tetapi surat kabar itu – yang terkenal karena komentarnya yang berapi-api terhadap para kritikus Cina – juga menggunakan kesempatan itu untuk menyinggung mantan presiden AS Donald Trump, yang telah menjatuhkan hubungan AS-Cina ke titik terendah dalam beberapa dekade melalui pendekatan agresifnya ke Beijing.

“Beberapa ahli menyebutkan bahwa … Trump, yang menolak untuk mengakui kekalahan dalam pemilihan dan dilaporkan menghasut kerusuhan Capitol, mungkin menjadi inspirasi militer Myanmar,” tulisnya.

Beijing telah lama menolak apa yang dilihatnya sebagai campur tangan dalam “urusan dalam negerinya” – seperti kritik atas catatan hak asasi manusianya – dan telah mengambil sikap netral serupa pada sebagian besar urusan luar negeri.

Myanmar juga merupakan bagian penting dari inisiatif infrastruktur raksasa Belt and Road Initiative Beijing.

Presiden Xi Jinping mengunjungi negara itu Januari lalu, dan berjanji untuk mendukung pemerintah Myanmar dalam jalur pembangunan yang “sesuai dengan kondisi nasionalnya sendiri”.

Biden telah menyerukan pemulihan demokrasi di Myanmar, sementara Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres, Uni Eropa, dan Australia antara lain mengutuk kudeta tersebut.

Militer Myanmar membenarkan perebutan kekuasaannya dengan menuduh kecurangan yang meluas dalam pemilihan umum yang diadakan tiga bulan lalu yang dimenangkan NLD secara telak. Mereka telah memberlakukan keadaan darurat selama setahun, dan mengklaim akan mengadakan pemilihan baru. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya