"Israel" transfer vaksin virus korona ke Palestina

0 89

YERUSALEM (Arrahmah.com) – “Israel” telah setuju untuk mentransfer 5.000 dosis vaksin virus korona ke Palestina untuk mengimunisasi pekerja medis garis depan, kantor Menteri Pertahanan “Israel” Benny Gantz mengumumkan Minggu (31/1/2021).

Ini adalah pertama kalinya Zionis “Israel” mengonfirmasi transfer vaksin ke Palestina, yang tertinggal jauh dari kampanye vaksinasi agresif “Israel” dan belum menerima vaksin apa pun.

Iklan

Organisasi Kesehatan Dunia telah menyuarakan keprihatinan tentang perbedaan antara “Israel” dan Palestina yang tinggal di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki, dan kelompok hak asasi manusia internasional dan para ahli PBB mengatakan “Israel” bertanggung jawab atas kesejahteraan warga Palestina di daerah-daerah ini. “Israel” mengatakan bahwa di bawah perjanjian perdamaian sementara yang dicapai pada 1990-an, pihaknya tidak bertanggung jawab atas Palestina dan dalam hal apa pun belum menerima permintaan bantuan.

Kantor Gantz mengatakan pada Minggu pagi (31/1) bahwa transfer telah disetujui. Tidak ada rincian lebih lanjut tentang kapan itu akan terjadi. Belum ada komentar langsung dari pejabat Palestina.

“Israel” adalah salah satu pemimpin dunia dalam vaksinasi penduduknya setelah melakukan kesepakatan pengadaan barang dengan raksasa obat internasional Pfizer dan Moderna. Kementerian Kesehatan mengatakan hampir sepertiga dari 9,3 juta orang “Israel” telah menerima dosis pertama vaksin, sementara sekitar 1,7 juta orang telah menerima kedua dosis tersebut.
Kampanye tersebut mencakup warga Arab “Israel” dan warga Palestina yang tinggal di Yerusalem timur yang dicaplok. Tetapi warga Palestina yang tinggal di Tepi Barat di bawah pemerintahan otonomi Otoritas Palestina dan mereka yang tinggal di bawah pemerintahan Hamas di Gaza tidak termasuk.

Otoritas Palestina telah mencoba memperoleh dosis melalui program WHO yang dikenal sebagai COVAX. Tetapi program, yang bertujuan untuk mendapatkan vaksin bagi negara-negara yang membutuhkan, lambat dijalankan.

Sengketa tersebut mencerminkan ketidaksetaraan global dalam akses ke vaksin, karena negara-negara kaya menyedot sebagian besar dosis, membuat negara-negara yang lebih miskin semakin tertinggal dalam memerangi kesehatan publik dan efek ekonomi dari pandemi. Itu juga muncul sebagai titik lain dalam konflik Timur Tengah yang telah berlangsung selama beberapa dekade, bahkan ketika virus telah mendatangkan malapetaka di kedua sisi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya