Bangladesh relokasi grup ke-3 Rohingya ke Bhashan Char

0 72

DHAKA (Arrahmah.com) – Pihak berwenang Bangladesh pada Jumat (29/1/2021) memindahkan lebih dari 1.750 Muslim Rohingya ke sebuah pulau kontroversial di Teluk Benggala meskipun sudah ada keluhan dari para pengungsi di sana.

Para pejabat mengatakan lebih dari 3.000 orang Rohingya akan dibawa dengan perahu ke pulau Bhashan Char pada hari Jumat dan Sabtu dari kamp-kamp padat di perbatasan Bangladesh dengan Myanmar.

Iklan

Sebuah kapal Angkatan Laut yang penuh dengan migran di dek atasnya berangkat dari kota pelabuhan Chittagong pada Jumat (29/1).

Bangladesh telah berjuang untuk mengatasi lebih dari 700.000 orang Rohingya yang melarikan diri melintasi perbatasan pada tahun 2017 setelah penumpasan militer Myanmar terhadap minoritas Muslim.

Pemerintah tersebut menambahkan 300.000 orang sudah di kamp.

Dengan pendatang baru, sekitar 7.000 Rohingya akan berada di pulau seluas 53 kilometer persegi itu. Pemerintah mengatakan sekitar 100.000 orang dapat ditempatkan di Bhashan Char dari kamp.

Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan banyak orang Rohingya telah dipindahkan di luar keinginan mereka dan juga telah menyuarakan keprihatinan atas keamanan pulau yang selalu banjir selama musim topan.

Pihak berwenang ingin memindahkan banyak penduduk baru sebelum musim siklon dimulai pada bulan April.

Bhashan Char – jalur berlumpur yang tidak ada dua dekade lalu – terletak di wilayah di mana sekitar 700.000 orang tewas akibat badai dalam 50 tahun terakhir.

Warga baru pun mengeluhkan minimnya pekerjaan.

Seorang koresponden AFP berbicara kepada empat pengungsi di pulau itu yang menyatakan frustrasi atas peluang kerja.

“Ini adalah kehidupan yang lebih baik bagi kami di Bhashan Char dibandingkan dengan kamp Kutupalong. Tetapi beberapa orang masih tidak bahagia,” kata seorang Rohingya berusia 38 tahun, yang tidak menyebutkan namanya karena khawatir akan keamanannya.

“Masalah di pulau ini adalah kami tidak bisa bekerja dengan bebas dan menghasilkan uang.” Badan bantuan mempekerjakan lebih banyak orang di kamp pengungsi dan ada perdagangan lokal.

Para pejabat mengatakan bahwa pihak berwenang telah meluncurkan program pelatihan perdagangan dan keterampilan untuk Rohingya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan relokasi harus sukarela dan tidak terlibat dalam operasi tersebut.

Juru bicara Louise Donovan mengatakan PBB ingin menilai “keamanan dan keberlanjutan” pada Bhashan Char, tetapi belum diberi persetujuan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya