Kehadiran militer AS menguat di Saudi

0 279

RIYADH (Arrahmah.com) – Militer AS siap mengembangkan dan menggunakan berbagai pelabuhan dan pangkalan udara di gurun barat Arab Saudi dan mengembangkan opsi untuk pangkalan yang akan digunakan jika terjadi konflik dengan Iran, Wall Street Journal melaporkan Senin (25/1/2021).

Surat kabar itu mengatakan informasi itu didapatkan dari komandan militer AS tertinggi di wilayah itu. Sumber menambahkan penggunaan pangkalan Saudi yang tidak dilaporkan selama setahun terakhir atau lebih bertepatan dengan pencarian alternatif untuk mengangkut tentara dan peralatan ke dan dari wilayah secara aman dan untuk mengurangi paparan rudal balistik Iran.

Iklan

Ribuan tentara Amerika dan senjata lainnya telah ditempatkan di Pangkalan Udara Pangeran Sultan di Arab Saudi sejak 2019 untuk menanggapi ancaman regional dari Iran. Faktanya, mantan Presiden Donald Trump mengerahkan tentara-tentara ini setelah membangun hubungan dekat dengan para pemimpin Saudi pasca pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di dalam konsulat Saudi di Turki pada 2018.

Meskipun pemerintahan Biden sebelumnya telah mengisyaratkan bahwa mereka berencana untuk mengambil pendekatan yang lebih keras terhadap Arab Saudi, terutama yang berkaitan dengan masalah hak asasi manusia, potensi bahaya yang terus-menerus ditimbulkan oleh Iran masih menjadi faktor kunci, menurut para pejabat AS.

Ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran tetap tinggi, terlepas dari kenyataan bahwa para pejabat militer AS telah menyatakan rasa lega sebelumnya karena Teheran tidak berusaha menyerang tentara Amerika di Irak atau kepentingan AS sebelum pelantikan Biden, seperti yang dikhawatirkan banyak pejabat.

Di sisi lain, potensi serangan terhadap Arab Saudi, pasukan AS di kawasan, atau sekutu lainnya telah memaksa pejabat militer AS untuk mengambil tindakan yang mereka gambarkan sebagai tindakan yang bijaksana demi mempersiapkan kemungkinan konfrontasi dengan negeri Syiah tersebut.

Pada Senin (25/1), para pejabat Iran mengatakan bahwa kehadiran AS dan pasukan asing lainnya di Timur Tengah adalah alasan utama di balik “kekacauan dan kurangnya keamanan di kawasan”.

Amerika Serikat sedang bernegosiasi dengan Arab Saudi untuk berinvestasi dalam meningkatkan infrastruktur pelabuhan komersial dan industri di pantai Yanbu, serta dua pangkalan udara di Tabuk dan Taif agar lebih cocok untuk digunakan oleh militer AS.

Pelabuhan ini akan memberikan alternatif AS untuk menjadikannya pangkalan militer yang sudah digunakannya di Kuwait dan Qatar jika Iran melancarkan serangan.

Saudi akan membayar untuk meningkatkan infrastruktur situs penggunaan ganda, yang tidak akan didedikasikan untuk tujuan militer saja. Namun, pejabat Saudi tidak memberikan komentar langsung terkait hal ini. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya