Yunani & Turki buka pembicaraan krisis pertama sejak 2016

0 98

ISTANBUL (Arrahmah.com) – Yunani dan Turki akhirnya tunduk pada tekanan UE dan NATO pada Senin (25/1/2021) dan membuka pembicaraan langsung pertama dalam hampir lima tahun mengenai kebuntuan Mediterania timur.

Pertemuan Istanbul diperkirakan tidak akan membuat kemajuan besar setelah kapal perang kedua tetangga NATO itu bertabrakan pada Agustus karena perselisihan mereka tentang energi dan perbatasan terancam lepas kendali.

Iklan

Tetapi pembicaraan itu disinyalir menambah nada positif yang telah ditetapkan Presiden Turki Recep Erdogan ketika dia mencoba memperbaiki hubungan yang rusak dengan Eropa dalam menghadapi pemerintahan AS yang berpotensi lebih ganas di bawah Presiden Joe Biden.

Dan ini bisa menjadi dasar untuk penggambaran akhir dari salah satu wilayah cadangan gas alam terbukti yang paling baru ditemukan di dunia.

Menteri Luar Negeri Yunani Nikos Dendias mengatakan pada akhir pekan bahwa Athena memasuki apa yang disebut pembicaraan eksplorasi “dengan itikad baik” – sebuah komentar yang digaungkan oleh Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu.

Athena dan Ankara mengadakan 60 putaran pembicaraan antara 2002 dan 2016, tetapi mereka memutuskan negosiasi tanpa menyelesaikan perselisihan yang telah berlangsung selama sebagian besar abad terakhir.

Permusuhan berkobar lagi tahun lalu ketika Ankara mengirim sebuah kapal penelitian disertai armada angkatan laut ke perairan dekat pantai Turki, yang diklaim Yunani dengan dukungan Uni Eropa.

Turki sangat marah karena Yunani menggunakan jaringan pulau yang luas untuk mengklaim sebagian besar Laut Aegea dan Mediterania.

Kedua belah pihak mengutip berbagai perjanjian berusia puluhan tahun dan perjanjian internasional untuk mendukung klaim mereka yang saling bertentangan.

NATO telah berusaha menyiapkan diri untuk mencegah konflik militer, sementara Jerman telah mempelopori upaya untuk menyelesaikan perselisihan melalui negosiasi yang justru dinilai mengobarkan semangat Erdogan.

Ini tidak akan mudah karena Athena dan Ankara bentrok mengenai agenda mereka minggu lalu.

Athena ingin membatasi diskusi – yang dipimpin pensiunan diplomat Yunani Pavlos Apostolidis dan Wakil Menteri Luar Negeri Turki Sedat Onal – ke perbatasan landas kontinen dan ukuran zona ekonomi eksklusif.

Tetapi Ankara juga menuduh Athena menempatkan pasukan secara ilegal di beberapa pulau dan ingin membahas zona udara – perselisihan terpisah yang menyebabkan seorang pilot Yunani tewas ketika jetnya bertabrakan dengan sebuah jet Turki pada 2006.

“Tidaklah benar untuk memilih satu (subjek) dan berkata, ‘kami mengadakan pembicaraan eksplorasi tentang ini’,” kata Cavusoglu pekan lalu.

Pertemuan Istanbul terjadi selama lonjakan tiba-tiba dalam kontak diplomatik yang bertujuan untuk mencairkan hubungan yang semakin dingin yang telah membekukan pembicaraan aksesi UE yang dimulai Turki pada tahun 2005.

Cavusoglu berada di Brussel untuk pertemuan dengan pejabat tinggi Uni Eropa pekan lalu dan Ankara berharap untuk kunjungan kembali pada akhir Februari atau awal Maret.

Tetapi kepala Uni Eropa Ursula von der Leyen mengatakan dalam sebuah tweet tajam setelah pertemuan bahwa serta pembicaraan dia mengharapkan “gerakan yang kredibel di lapangan”.

Prancis telah memimpin kecaman Uni Eropa atas intervensi militer Turki di Suriah dan Libya serta dukungan Erdogan untuk Azerbaijan dalam perang Nagorno-Karabakh melawan Armenia tahun lalu.

UE akhirnya memutuskan untuk menyusun daftar target Turki untuk sanksi bulan lalu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah