Menlu Iran sambut baik diperolehnya kembali teritori Azerbaijan

0 185

TEHERAN (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif tiba di Azerbaijan pada Minggu malam (24/1/2021) pada kunjungan pertama regionalnya ke Kaukasus, yang bertujuan untuk mempromosikan kerja sama regional.

Setibanya di bandara Baku, diplomat tinggi itu mengatakan dia senang melihat Azerbaijan mendapatkan kembali kendali atas wilayah pendudukan dari Armenia.

Iklan

Zarif lebih lanjut mengatakan bahwa Iran “siap membantu” orang-orang di Azerbaijan kembali ke rumah mereka di wilayah pembebasan “secepat mungkin”.

Dia juga menegaskan kembali komitmen negaranya untuk upaya rekonstruksi di Karabakh yang dilanda perang, yang diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan tetapi telah di bawah pendudukan separatis etnis Armenia.

Wilayah itu dibebaskan dari pendudukan Armenia setelah konflik bersenjata selama berbulan-bulan antara kedua pihak yang bertikai yang berakhir dengan gencatan senjata yang ditengahi Moskow pada November tahun lalu.

Zarif, yang kunjungannya ke Azerbaijan dan negara-negara kawasan lainnya telah ditunda sebelumnya, dijadwalkan untuk mengadakan pembicaraan dengan pejabat tinggi Azerbaijan pada Senin (25/1).

Di antara masalah yang menonjol dalam diskusi tersebut adalah upaya rekonstruksi di Karabakh yang dilanda perang dan pelaksanaan proyek ekonomi bersama.

Kedua belah pihak mencapai kesepakatan pekan lalu untuk meningkatkan kerja sama ekonomi, dengan Baku menyambut tawaran Iran untuk berkontribusi pada pekerjaan rekonstruksi di Karabakh.

Kunjungan regional itu juga akan membawa Zarif ke Armenia, Rusia, dan Turki pekan ini, yang menurutnya bertujuan untuk meningkatkan kerja sama regional dan perluasan hubungan bilateral.

Iran, yang berbagi perbatasan 132 kilometer dengan Azerbaijan, secara tradisional mempertahankan sikap netral di Karabakh. Namun, setelah gejolak terbaru, panggilan di negara itu telah berkembang mendukung Baku.

Teheran baru-baru ini mengumumkan kesiapannya untuk berperan dalam memperkuat gencatan senjata antara Azerbaijan dan Armenia, sambil menekankan perlunya “solusi permanen” untuk krisis tersebut.

Hubungan antara bekas republik Soviet Azerbaijan dan Armenia telah tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Nagorno-Karabakh, juga dikenal sebagai Karabakh Atas, sebuah wilayah yang diakui sebagai bagian dari Azerbaijan, dan tujuh wilayah yang berdekatan.

Ketika bentrokan baru meletus pada 27 September, tentara Armenia melancarkan serangan terhadap warga sipil dan pasukan Azerbaijan serta melanggar beberapa perjanjian gencatan senjata kemanusiaan.

Selama konflik, Azerbaijan membebaskan beberapa kota dan hampir 300 pemukiman dan desa dari pendudukan Armenia.

Kedua negara menandatangani perjanjian yang ditengahi Rusia pada 10 November untuk mengakhiri pertempuran dan bekerja menuju resolusi yang komprehensif.

Gencatan senjata dipandang sebagai kemenangan Azerbaijan dan kekalahan Armenia, yang angkatan bersenjatanya telah ditarik sesuai dengan kesepakatan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah