Kembali ke kesepakatan nuklir Iran bahayakan perdamaian Arab-"Israel"

0 133

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Duta Besar AS untuk “Israel” yang akan meninggalkan jabatannya segera, David Friedman, telah memperingatkan bahwa negaranya akan mempertaruhkan kesepakatan normalisasi “Israel” dengan negara-negara Arab jika kembali ke kesepakatan nuklir Iran, Israel Hayom melaporkan pekan lalu, dikutip Middle East Monitor, hari ini (25/1/2021).

Dalam wawancara dengan surat kabar tersebut, Friedman mengatakan bahwa perjanjian normalisasi dengan negara-negara Arab terungkap setelah pekerjaan yang dilakukan oleh pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump.

Iklan

Kesepakatan itu, katanya, telah mungkin karena kepercayaan semua pihak telah ditunjukkan kepada AS dalam beberapa tahun terakhir – sebagian karena sikap agresif pemerintah terhadap Teheran.

Akibatnya, ia melanjutkan, pemulihan hubungan Amerika dengan Iran dapat membekukan proses perdamaian Timur Tengah atau bahkan membalikkannya.

“Ini adalah perjanjian muda, sangat penting bagi “Israel” dan kawasan, yang dapat mengubah Timur Tengah dalam 100 tahun mendatang,” katanya.

“Jika AS memperkuat Iran, ia tidak akan dapat mempromosikan proses tersebut, dan akan ada gesekan.”

Friedman menekankan: “Jika pemerintahan [AS] berikutnya mendukung Iran, status AS akan melemah, dan akan sulit untuk memajukan proses.”

Tahun lalu, UEA, Bahrain, Sudan, dan Maroko menandatangani hubungan normalisasi ‘Kesepakatan Arabham’ dengan negara pendudukan “Israel”. Perjanjian itu dikecam oleh pejabat Palestina. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya