Hantaman virus corona mengancam kesehatan mental tim medis di garis depan

0 108

SPANYOL (Arrahmah.com) – Peningkatan infeksi Covid-19 yang tak henti-hentinya di Spanyol setelah musim liburan kembali membebani rumah sakit, mengancam kesehatan mental para dokter dan perawat yang telah berada di garis depan pandemi selama hampir setahun.

Di Rumah Sakit Barcelona del Mar, kapasitas perawatan kritis meningkat lebih dari dua kali lipat dan hampir penuh, dengan 80% tempat tidur ICU ditempati oleh pasien virus corona.

Iklan

“Ada orang muda berusia 20-an tahun dan orang tua berusia 80 tahun, semua kelompok umur,” kata Dr. Joan Ramon Masclans, yang mengepalai ICU, seperti dilansir AP.

“Ini sangat sulit, dan ini adalah pasien demi pasien.”

Meskipun pihak berwenang mengizinkan pertemuan hingga 10 orang untuk perayaan Natal dan Tahun Baru, Masclans memilih untuk tidak bergabung dengan keluarganya dan menghabiskan liburan di rumah bersama pasangannya.

“Kami melakukannya untuk menjaga kesehatan kami dan kesehatan orang lain. Dan ketika Anda melihat bahwa ini tidak dilakukan (oleh orang lain), itu menyebabkan kemarahan yang signifikan, menambah kelelahan,” katanya.

Sebuah studi yang dirilis bulan ini oleh Rumah Sakit del Mar yang mengamati dampak lonjakan Covid-19 musim semi pada lebih dari 9.000 petugas kesehatan di seluruh Spanyol menemukan bahwa setidaknya 28% menderita depresi berat. Itu enam kali lebih tinggi daripada angka pada populasi umum sebelum pandemi, kata Dr. Jordi Alonso, salah satu kepala peneliti.

Selain itu, studi tersebut menemukan bahwa hampir setengah dari partisipan memiliki risiko tinggi mengalami kecemasan, gangguan stres pasca trauma, serangan panik atau masalah penyalahgunaan zat dan alkohol.

Petugas kesehatan Spanyol bukanlah satu-satunya yang menderita secara psikologis dari pandemi. Di Cina, tingkat gangguan mental di antara dokter dan perawat bahkan lebih tinggi, dengan 50% melaporkan depresi, 45% melaporkan kecemasan, dan 34% melaporkan insomnia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Di Inggris, sebuah survei yang dirilis minggu lalu oleh Royal College of Physicians menemukan bahwa 64% dokter melaporkan merasa lelah. Satu dari empat mencari perawatan kesehatan mental.

“Saat ini sangat mengerikan di dunia kedokteran,” kata Dr. Andrew Goddard, presiden Royal College of Physicians, dalam sebuah pernyataan yang menyertai penelitian tersebut.

“Penerimaan rumah sakit berada pada tingkat tertinggi yang pernah ada, staf kelelahan , dan meskipun ada cahaya di ujung terowongan, cahaya itu tampaknya sangat jauh.”

Dr. Aleix Carmona, seorang residen anestesiologi tahun ketiga di wilayah timur laut Spanyol Catalonia, tidak memiliki banyak pengalaman ICU sebelum pandemi melanda. Tetapi karena operasi dibatalkan, Carmona dipanggil ke ICU di rumah sakit Moisès Broggi di luar Barcelona untuk melawan virus yang hanya sedikit diketahui dunia.

“Awalnya kami punya banyak adrenalin. Kami sangat ketakutan tetapi kami memiliki banyak energi,” kenang Carmona. Dia melewati minggu-minggu pertama pandemi tanpa memiliki banyak waktu untuk memproses pertempuran yang belum pernah terjadi sebelumnya yang sedang berlangsung.

Baru setelah bulan kedua dia mulai merasakan beban melihat secara langsung bagaimana orang-orang perlahan-lahan sekarat saat mereka kehabisan napas. Dia merenungkan apa yang harus diberitahukan kepada pasien sebelum melakukan intubasi. Reaksi awalnya selalu meyakinkan mereka, memberi tahu mereka bahwa itu akan baik-baik saja. Tetapi dalam beberapa kasus dia tahu itu tidak benar.

“Saya mulai mengalami kesulitan tidur dan perasaan cemas sebelum setiap giliran kerja,” kata Carmona, menambahkan bahwa dia akan kembali ke rumah setelah 12 jam merasa seperti dipukuli.

Untuk sementara dia hanya bisa tidur dengan bantuan obat. Beberapa rekan mulai mengonsumsi obat anti-depresan dan anti-cemas. Namun, yang benar-benar membantu Carmona adalah kelompok pendukung di rumah sakitnya, tempat rekan kerjanya membongkar pengalaman yang mereka simpan di dalam.

Tetapi tidak semua orang bergabung dengan grup. Bagi banyak orang, meminta bantuan akan membuat mereka tampak tidak cocok untuk pekerjaan itu.

“Dalam profesi kami, kami dapat menangani banyak hal,” kata David Oliver, juru bicara serikat perawat SATSE bab Catalonia. “Kami tidak ingin mengambil cuti karena kami tahu kami akan menambah beban kerja kolega kami.”

Kelompok pekerja perawatan kesehatan yang paling terkena dampak, menurut penelitian tersebut, adalah asisten perawat dan perawat, yang sebagian besar adalah perempuan dan seringkali merupakan imigran. Mereka menghabiskan lebih banyak waktu dengan pasien Covid-19 yang sekarat, menghadapi kondisi kerja dan gaji yang buruk, serta takut menulari anggota keluarga.

Desirée Ruiz adalah supervisor perawat di unit perawatan kritis Rumah Sakit del Mar. Beberapa perawat di timnya telah meminta untuk mengambil cuti, tidak mampu mengatasi stres yang terus-menerus dan semua kematian.

Untuk mencegah infeksi, pasien jarang diizinkan menerima kunjungan keluarga, menambah ketergantungan mereka pada perawat. Menyampaikan keinginan atau kata-kata terakhir pasien kepada kerabat melalui telepon sangat menantang, kata Ruiz.

“Ini sangat sulit bagi orang-orang yang memegang tangan pasien ini, meskipun mereka tahu bahwa mereka akan mati,” katanya.

Ruiz, yang mengatur shift perawat dan memastikan ICU selalu memiliki staf yang memadai, merasa semakin sulit untuk melakukannya.

Tetapi tidak seperti banyak negara Eropa, termasuk tetangganya Portugal, menteri kesehatan Spanyol saat ini mengesampingkan kemungkinan lockdown, dengan mengandalkan pembatasan yang tidak terlalu drastis yang tidak merusak ekonomi tetapi membutuhkan waktu lebih lama untuk mengurangi tingkat infeksi.

Alonso khawatir lonjakan pasien virus terbaru dapat merusak kesehatan mental staf medis seperti kejutan pada bulan-bulan pertama pandemi.

“Jika kami ingin dirawat secara memadai, kami juga perlu merawat petugas kesehatan yang telah menderita dan masih menderita,” katanya. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya