Menurut jajak pendapat, para pemilih Swiss setuju dengan 'larangan burqa'

0 128

BERN (Arrahmah.com) – Mayoritas pemilih Swiss yang mendukung penerapan larangan nasional terhadap pemakaian penutup wajah penuh seperti burqa dan niqab di ruang publik, sebuah jajak pendapat menunjukkan pada Jumat (22/1/2021).

Menurut jajak pendapat Tamedia dari 15.000 pemilih yang memenuhi syarat, 63 persen dari mereka yang ditanyai mengatakan mereka akan memilih ya atau sedang mempertimbangkan untuk memilih ya dalam referendum yang akan datang tentang apa yang disebut “larangan burqa”, surat kabar Tages Anzeiger melaporkan.

Iklan

Pada 7 Maret Swiss akan melakukan pengambilan keputusan tentang pelarangan penutup wajah penuh di depan umum, bersama dengan berbagai masalah lain sebagai bagian dari sistem demokrasi langsung negara itu.

Teks larangan yang diusulkan tidak menyebutkan cadar secara eksplisit, hanya menyatakan bahwa “tidak ada yang boleh menutupi wajah mereka di depan umum, atau di area yang dapat diakses oleh publik atau di area di mana layanan biasanya dapat diakses oleh semua”.

Namun proposal tersebut, yang telah ditentang oleh pemerintah Swiss, secara luas dianggap menargetkan niqab, burqa, dan kerudung penutup wajah lainnya yang dikenakan oleh sejumlah wanita Muslim.

Inisiatif tersebut mengusulkan beberapa pengecualian untuk larangan tersebut, termasuk di “tempat ibadah” dan untuk “alasan kesehatan”.

Kelompok di balik proposal – “Egerkinger Komitee” – termasuk anggota sayap kanan Partai Rakyat Swiss (SVP). Beberapa politisi sayap kiri juga bergabung dalam kampanye atas nama melindungi hak-hak perempuan.

Tetapi pemerintah Swiss telah memperingatkan terhadap larangan konstitusional nasional, dengan mengatakan minggu ini bahwa langkah seperti itu adalah ide yang buruk. Menteri Kehakiman Swiss Karin Keller-Sutter menekankan bahwa wanita yang mengenakan kerudung wajah jarang terlihat di Swiss.

Dia juga mengatakan bahwa kebanyakan wanita yang terlihat di negara yang memakai kerudung seperti itu adalah turis.

“Komitee Egerkinger” ini juga berada di belakang langkah Swiss pada tahun 2009 untuk melarang pembangunan menara mesjid baru, yang disetujui oleh hampir 60 persen pemilih.

Pendukung proposal 2009 melihat menara itu asing bagi tradisi dan nilai Swiss.

Muslim membentuk hanya sekitar 5 persen dari 8,6 juta orang Swiss, statistik resmi menunjukkan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya