Iran sesumbar soal manuver Boeing B-52 AS di Teluk Persia

0 348

TEHERAN (Arrahmah.com) – Amerika Serikat kembali menerbangkan pembom B-52 ke Timur Tengah dengan Iran menanggapi bahwa mereka harus menghabiskan anggaran militernya untuk perawatan kesehatan bagi orang Amerika daripada taktik intimidasi.

Komando Pusat AS (CENTCOM) mengatakan pada Minggu (17/1/2021) bahwa “patroli” diterbangkan “sebagai bagian penting dari postur pertahanan CENTCOM”.

Iklan

Manuver terbaru ini datang ketika analis keamanan memperingatkan bahwa Presiden AS Donald Trump dapat mengambil tindakan militer terhadap Iran di hari-hari terakhirnya menjabat.

Dalam beberapa pekan terakhir, militer AS telah mengambil serangkaian langkah yang dirancang untuk menghalangi Iran sambil secara terbuka menekankan bahwa mereka tidak berencana – dan belum diperintahkan – untuk mengambil tindakan tanpa alasan terhadap Teheran.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengutuk misi B-52 pada Minggu (17/1), mengatakan jika langkah itu merupakan upaya untuk mengintimidasi Teheran, maka AS akan lebih baik menghabiskan miliaran militernya “untuk kesehatan pembayar pajak Anda”.

“Meskipun kami belum memulai perang selama lebih dari 200 tahun, kami tidak malu untuk menghancurkan para penyerang,” kata Zarif di Twitter.

Penerbangan Amerika di Timteng terbaru oleh pesawat yang mampu membawa hingga 32.000 kg (70.000 pon) senjata – termasuk bom nuklir – ini terjadi sehari setelah Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) menguji rudal dan drone jarak jauh terhadap target darat dan laut dalam unjuk kekuatan militer skala besar keempat Iran dalam dua pekan terakhir.

Itu adalah operasi B-52 kelima dalam beberapa pekan terakhir dan Komando Pusat AS mengatakan awak pesawat berhasil menyelesaikan misinya.

Ketegangan meningkat antara AS dan Iran setelah pembunuhan ilmuwan nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh di Teheran pada November. Presiden Iran Hassan Rouhani menuduh “Israel”, sekutu AS di kawasan itu, membunuh ilmuwan itu dan bersumpah akan melakukan “pembalasan besar”.

Gesekan juga meningkat sekitar peringatan 3 Januari pembunuhan jenderal tertinggi Iran, Qaseem Soleimani, dalam serangan pesawat tak berawak Amerika di Baghdad, Irak.

Konfrontasi militer akan sangat memperumit kebijakan luar negeri bagi Presiden terpilih AS Joe Biden, yang bermaksud memulai kembali hubungan diplomatik dengan Teheran setelah menjabat pada hari Rabu.

Biden mengatakan dia berencana untuk bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia – kesepakatan penting yang ditandatangani selama pemerintahan Presiden Barack Obama, yang melihat Teheran membatasi pengayaan nuklirnya dengan imbalan pencabutan sanksi internasional. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya