Selama 2021, IRGC lakukan manuver ke-4

0 140

TEHERAN (Arrahmah.com) – Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) menguji rudal dan drone jarak jauh terhadap target darat dan laut dalam unjuk kekuatan militer skala besar keempat Iran dalam dua minggu di tengah ketegangan dengan Amerika Serikat.

IRGC pada Sabtu (16/1/2021) menembakkan rudal balistik jarak jauh yang menempuh jarak 1.800 km dan menyerang target buatan di bagian utara Samudra Hindia.

Iklan

“Memilih sejumlah besar rudal jarak jauh untuk mencapai sasaran laut menunjukkan bahwa jika musuh republik Islam itu memiliki niat buruk terhadap kepentingan nasional kita, jalur perdagangan maritim atau tanah kita, mereka akan menjadi sasaran dan dihancurkan oleh rudal tersebut,” kata Mohammad Bagheri, kepala staf angkatan bersenjata.

“Kami tidak berniat untuk melakukan agresi, tetapi kami mengumumkan dengan latihan ini bahwa setiap penyerang ke negara kami akan diserang dengan kekuatan penuh dan dalam waktu singkat.”

Panglima IRGC Hossein Salami mengatakan pada Sabtu (16/1) salah satu tujuan organisasi militer elit adalah untuk dapat menargetkan “kapal perang musuh” termasuk kapal induk.

Pada Jumat (15/1), IRGC menembakkan lusinan rudal “generasi berikutnya” dari lokasi yang dirahasiakan di daerah gurun di Iran tengah yang ditampilkan dalam video yang disiarkan oleh siaran negara untuk mencapai target darat mereka.

Tak lama kemudian, IRGC juga menguji amunisi atau “drone bunuh diri”, yang terbukti mengenai berbagai sasaran darat.

Pertunjukan keempat kekuatan militer Iran di tahun baru ini terjadi setelah dua bulan ketegangan baru dengan pemerintahan Presiden AS Donald Trump yang akan berakhir sekitar peringatan 3 Januari pembunuhan jenderal tertinggi Iran oleh Amerika Serikat.

Qassem Soleimani, yang memimpin operasi luar negeri IRGC, tewas dalam serangan pesawat tak berawak yang diperintahkan Trump di Baghdad tahun lalu.

Dalam dua bulan terakhir, AS telah menerbangkan pembom strategis berkemampuan nuklir di Timur Tengah dan telah menempatkan sebuah kapal induk di kawasan itu untuk “menghalangi” kemungkinan tanggapan Iran.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif, di sisi lain, menuduh AS berusaha “mengarang dalih perang”.

Pemerintahan Trump hanya mengintensifkan kampanye “tekanan maksimum”, yang dimulai setelah secara sepihak meninggalkan kesepakatan nuklir 2015 Iran dengan kekuatan dunia pada 2018, sebelum presiden terpilih Joe Biden memasuki Gedung Putih pada 20 Januari.

Departemen Keuangan AS pada Jumat (15/1) mengumumkan sanksi baru yang menargetkan industri pengiriman, kedirgantaraan, dan penerbangan Iran. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah