Pialang bisnis Suriah terlibat dalam ledakan Beirut

0 359

BEIRUT (Arrahmah.com) – Tiga pengusaha Suriah yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintah Suriah telah dikaitkan dengan perusahaan yang membeli bahan peledak yang memasuki pelabuhan Beirut pada 2013 dan memicu ledakan besar-besaran pada Agustus yang menghancurkan sebagian ibu kota Libanon, lansir Al Jazeera, Kamis (14/1/2021).

Pengusaha Suriah, George Haswani dan saudara laki-lakinya Imad dan Mudalal Khuri, juga warga negara Rusia, menurut situs pemerintah Inggris Companies House dan laporan media.

Iklan

Informasi sumber terbuka di situs tersebut – pertama kali disiarkan oleh pembuat film dokumenter Libanon Firas Hatoum di saluran berita lokal Al Jadeed pada Selasa (12/1)- menunjukkan bahwa perusahaan yang sebelumnya dijalankan oleh Haswani dan Imad Khuri memiliki alamat yang disebutkan sama dengan Savaro Limited, perusahaan yang membeli 2.750 ton amonium nitrat yang sangat eksplosif pada Juli 2013, empat bulan sebelum memasuki pelabuhan Beirut.

Savaro juga mendaftar sebagai “sekretaris”, atau anggota dewan yang bertugas memastikan kelancaran perusahaan, sebuah firma yang memberikan layanan yang sama kepada perusahaan yang diarahkan oleh Imad Khuri – membangun hubungan lebih lanjut antara para pengusaha dan perusahaan yang membeli amonium nitrat.

Ketiga pria tersebut telah diberi sanksi oleh Amerika Serikat karena diduga membantu dan memberikan layanan kepada pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad. Mereka tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Dalam pernyataan November 2015 yang mengumumkan sanksi terhadap Mudalal Khuri, Departemen Keuangan AS mengatakan dia, antara lain, menjabat sebagai perantara pemerintah al-Assad “dalam upaya pengadaan amonium nitrat pada akhir 2013” – periode yang sama ketika amonium nitrat memasuki Beirut.

Imad Khuri dijatuhi sanksi pada Juli 2016 karena memberikan dukungan pada kegiatan saudaranya.

Informasi baru tersebut menimbulkan pertanyaan tentang apakah pemerintah Suriah telah berusaha untuk mendapatkan bahan peledak yang kuat untuk digunakan di Suriah selama puncak perang negara itu.

Pemerintah Al-Assad telah dituduh oleh International Network on Explosive Weapons menggunakan amonium nitrat dalam produksi senjata mentah seperti yang disebut bom barel selama periode yang sama.

Beberapa laporan menunjukkan bahwa sejumlah besar 2.750 ton amonium nitrat tidak meledak setelah disimpan di hanggar pelabuhan pada tahun 2014 dan mungkin telah dihilangkan sebelumnya, meskipun beberapa ahli mengatakan ukuran ledakan konsisten dengan jumlah yang tersedia.

Ledakan 4 Agustus itu menewaskan sedikitnya 200 orang, melukai lebih dari 600 orang, dan menghancurkan sebagian besar kota Beirut. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah