Relasi Pakistan-Turki akan lebih erat

0 276

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Pakistan dan Turki pada Rabu (13/1/2021) sepakat untuk mengejar strategi bersama pada masalah kepentingan bersama di tingkat internasional, menurut Kementerian Luar Negeri Pakistan.

Kesepakatan tersebut dicapai dalam pertemuan antara Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi dan mitranya dari Turki Mevlut Cavusoglu di Islamabad.

Iklan

Cavusoglu tiba dalam kunjungan resminya selama tiga hari ke Pakistan Selasa malam (12/1) untuk berpartisipasi dalam pertemuan trilateral dengan rekan-rekannya dari Pakistan dan Azerbaijan.

Diplomat utama kedua negara menyatakan kepuasan atas hubungan bilateral saat ini antara Islamabad dan Ankara dan menekankan perlunya implementasi Kerangka Ekonomi Strategis Pakistan-Turki, menurut pernyataan Kementerian Luar Negeri.

Qureshi mengatakan kepada mitranya dari Turki tentang pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh pasukan India di “Jammu dan Kashmir yang diduduki secara ilegal oleh India”, dan berterima kasih kepada Ankara atas dukungannya kepada Pakistan dalam sengketa Kashmir.

Dia juga memberi pengarahan kepada Cavusoglu tentang upaya perdamaian negaranya untuk membawa perdamaian abadi di Afghanistan dan mengatakan Pakistan akan terus mendukung upaya perdamaian demi mengakhiri konflik selama 19 tahun di negara yang dilanda perang itu.

“Shah Mehmood Qureshi menyambut baik kesamaan pandangan antara kedua negara di tingkat internasional” termasuk PBB dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI), bunyi pernyataan itu.

Kedua menteri luar negeri sepakat untuk mengadopsi strategi bersama pada isu-isu yang menjadi kepentingan bersama di tingkat internasional dan melakukan upaya bersama untuk lebih memperkuat kerja sama bilateral.

Qureshi dan Cavusoglu mengungkapkan keprihatinan yang mendalam atas tumbuhnya Islamofobia internasional dan berjanji untuk mengadopsi strategi bersama untuk melindungi nilai-nilai Islam.

Diplomat tinggi Pakistan itu juga memberi selamat kepada rekannya dari Turki atas penemuan gas alam musim panas lalu di Laut Hitam.

Sementara itu, menteri luar negeri yang berkunjung berterima kasih kepada Qureshi atas dukungan dan bantuan Pakistan dalam berbagai masalah Turki.

Kashmir

Sebagian Jammu dan Kashmir dikuasai oleh India dan Pakistan dan diklaim oleh keduanya secara penuh. Sepotong kecil Kashmir juga dikuasai oleh Cina.

Sejak mereka dipecah pada tahun 1947, kedua negara telah berperang tiga kali – pada tahun 1948, 1965, dan 1971 – termasuk dua perang di Kashmir.

Beberapa kelompok Kashmir di Jammu dan Kashmir telah berperang melawan kekuasaan India untuk kemerdekaan atau penyatuan dengan tetangganya Pakistan.

Menurut beberapa kelompok hak asasi manusia, ribuan orang telah tewas dalam konflik di wilayah tersebut sejak tahun 1989.

Pada Agustus 2019, pemerintah India mencabut status konstitusional khusus Kashmir, mengakhiri otonomi lembah Himalaya. Itu juga dibagi menjadi dua wilayah yang dikelola pemerintah federal.

Secara bersamaan, itu mengunci wilayah tersebut, menahan ribuan orang, memberlakukan pembatasan pergerakan, dan memaksakan pemadaman komunikasi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah