Turki amankan perdagangan senilai $ 25 miliar dengan Inggris pasca-Brexit

0 440

ANKARA (Arrahmah.com) – Kesepakatan perdagangan pasca-Brexit antara Turki dan Inggris telah mengamankan bisnis senilai $ 25 miliar antara negara-negara yang menemukan diri mereka sebagai dua ekonomi terbesar di pinggiran Uni Eropa, lansir Al Jazeera , Rabu (6/1/2021).

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menggambarkannya sebagai “kesepakatan perdagangan paling penting” sejak Ankara menandatangani serikat pabean dengan UE pada 1995, sementara Menteri Perdagangan Internasional Inggris Liz Truss mengatakan kesepakatan itu akan mengarah pada “kesepakatan baru yang lebih ambisius dengan Turki di masa depan yang dekat”.

Iklan

Ruhsar Pekcan, menteri perdagangan Turki, mengatakan: “Tanpa kesepakatan, sekitar 75 persen ekspor Turki ke Inggris akan dikenakan tarif, menyebabkan kerugian sekitar $ 2,4 miliar; resiko ini sekarang hilang.”

Perjanjian perdagangan bebas (FTA) yang mulai berlaku pada hari pertama tahun 2021 mereplikasi hubungan yang ada ketika Inggris masih berada di UE, yang menjadi tidak berlaku setelah 31 Desember.

Berakhirnya keanggotaan Inggris di UE ini memastikan perdagangan bebas tarif yang berkelanjutan pada produk non-pertanian antara Inggris dan Turki.

Karena ikatan pabean Ankara dengan blok tersebut, Inggris terlebih dahulu harus menandatangani kesepakatannya sendiri dengan Eropa sebelum menyegel perjanjian Turki.

Turki telah mendesak reformasi serikat pabeannya dengan UE untuk mencerminkan realitas perdagangan abad ke-21 yang dibawa oleh perkembangan teknologi informasi dan komunikasi.

Namun, hubungan yang memburuk antara Ankara dan UE telah memperlambat pembicaraan.

Perjanjian dengan Inggris, sementara itu, membutuhkan negosiasi selama dua tahun ke depan untuk memperluas kesepakatan yang kemungkinan mencakup sektor pertanian dan jasa.

Baik Inggris dan Turki memiliki hubungan bermasalah dengan UE dalam beberapa tahun terakhir.

Inggris menolak integrasi politik yang lebih besar di dalam UE, sementara Ankara dibuat marah oleh kritik terhadap catatan hak asasi manusia dan kebijakan luar negerinya.

Dalam mendukung Uni Eropa yang terdesentralisasi, Inggris mendukung tawaran keanggotaan Turki 2005, yang telah terhenti sejak 2016, sementara Prancis dan Jerman mengupayakan integrasi yang lebih dekat antara anggota yang ada.

Ketika Paris dan Berlin mengecam penangkapan massal setelah upaya kudeta 2016 di Turki, London bersikap lunak dalam konfrontasi dengan Ankara.

Inggris adalah kekuatan Barat pertama yang mengirim menteri ke Turki setelah kudeta yang gagal, yang terjadi kurang dari sebulan setelah pemungutan suara Brexit.

Pendekatan ini menimbulkan kritik bahwa Inggris mengabaikan isu-isu seperti hak asasi manusia demi kepentingan komersialnya.

Kesepakatan itu adalah FTA terbesar kelima yang dinegosiasikan Inggris baru-baru ini setelah dengan Jepang, Kanada, Swiss, dan Norwegia.

Turki, sebagai negara dengan tingkat ekonomi terbesar ke-19 di dunia, dengan produk domestik bruto (PDB) $ 761 miliar pada 2019, secara geografis adalah ekonomi non-UE yang paling signifikan secara geografis dengan Inggris.

Negara-negara tersebut memiliki kemitraan perdagangan sejak berabad-abad yang lalu. Pada tahun 1581, Ottoman memberikan perjanjian preferensial pertama, yang dikenal sebagai kapitulasi, kepada pedagang Inggris tetapi perdagangan antara Kepulauan Inggris dan pendahulu Ottoman, Kekaisaran Bizantium, dimulai setidaknya pada abad keenam.

Inggris adalah pasar ekspor terbesar kedua Turki setelah Jerman tetapi serikat pabean UE dengan Turki membuat FTA tidak dapat diselesaikan sampai kesepakatan Brexit diberlakukan, yang meningkatkan kekhawatiran tarif yang besar dan penundaan perbatasan bagi eksportir Turki.

Ankara menikmati surplus perdagangan yang signifikan dengan Inggris, mengekspor barang-barang bernilai lebih dari dua kali lipat dari impornya, menurut Institut Statistik Turki.

Inggris juga merupakan investor asing terbesar kelima di Turki dengan lebih dari 3.000 perusahaan Inggris yang beroperasi di negara tersebut, termasuk raksasa seperti Unilever, Shell, BP, Vodafone dan HSBC. Sekitar 7.600 perusahaan Inggris mengekspor ke Turki. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah