Azerbaijan: Kunjungan diplomat Armenia ke Karabakh ilegal

0 316

BAKU (Arrahmah.com) – Kementerian Luar Negeri Azerbaijan mengutuk kunjungan diplomat tertinggi Armenia ke Nagorno-Karabakh, menyebutnya “ilegal”.

Dalam pernyataan yang dirilis pada Selasa (5/1/2021), kementerian tersebut mengatakan bahwa kunjungan Menteri Luar Negeri Armenia Ara Aivazian dan penandatanganan beberapa “dokumen” di Nagorno-Karabakh bertentangan dengan deklarasi tripartit yang ditandatangani antara Rusia, Azerbaijan, dan Armenia pada 10 November tahun lalu.

Iklan

Sebelumnya pada hari yang sama (5/1), Aivazian telah mengunjungi Nagorno-Karabakh dan bertemu dengan pihak berwenang di sana.

“Kami ingin mengingatkan bahwa Perdana Menteri Armenia menandatangani pernyataan pada 10 November […] Pelanggaran terhadap komitmen ini oleh pejabat Yerevan adalah sebuah provokasi,” kata pernyataan itu.

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa langkah tersebut diambil untuk penonton domestik dan tidak melayani normalisasi situasi di wilayah tersebut.

“Pejabat Armenia tidak boleh bertindak berdasarkan ilusi yang tidak berdasar,” katanya, seraya menambahkan mereka harus menerima kenyataan baru yang muncul di wilayah tersebut.

“Memastikan implementasi pernyataan bersama 10 November dan mengambil langkah-langkah berdasarkan format keamanan baru, serta peluang kerja sama yang muncul di kawasan dapat berkontribusi untuk hidup berdampingan secara damai dan aman. Kebalikannya tidak lain adalah upaya untuk mengobarkan ketegangan,” tambahnya.

Pembebasan Karabakh

Hubungan antara bekas republik Soviet di Armenia dan Azerbaijan tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Nagorno-Karabakh, yang diakui secara internasional sebagai wilayah Azerbaijan, dan tujuh wilayah yang berdekatan.

Ketika bentrokan baru meletus pada 27 September tahun lalu, tentara Armenia melancarkan serangan terhadap warga sipil dan pasukan Azerbaijan serta melanggar beberapa perjanjian gencatan senjata kemanusiaan.

Selama konflik 44 hari, Azerbaijan membebaskan beberapa kota dan hampir 300 pemukiman dan desa dari pendudukan selama hampir tiga dekade.

Meskipun kesepakatan 10 November ditandatangani untuk mengakhiri konflik, tentara Armenia beberapa kali melanggar perjanjian dan membunuh beberapa tentara Azerbaijan dan seorang warga sipil, menurut Kementerian Pertahanan Azerbaijan.

Gencatan senjata dipandang sebagai kemenangan Azerbaijan dan kekalahan Armenia, yang angkatan bersenjatanya ditarik sesuai dengan kesepakatan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah