Sekitar 50 negara mulai menyuntikkan vaksin Covid-19

0 146

(Arrahmah.com) – Sekitar 50 negara di seluruh dunia telah mulai memvaksinasi warga mereka sebagai upaya untuk melawan Covid-19, setahun setelah peringatan pertama oleh Cina, di mana virus tersebut muncul.

Cina, tempat pandemi pertama kali muncul, juga merupakan negara pertama yang memulai vaksinasi selama musim panas, tanpa menunggu vaksin resmi disahkan mereka memvaksin orang-orang yang paling rentan, lansir AFP (31/12/2020).

Iklan

Sampai saat ini hampir lima juta orang Cina telah divaksinasi. Beijing pada Kamis(31/12) memberikan persetujuan “bersyarat” untuk vaksin Sinopharm dengan tingkat kemanjuran 79 persen terhadap Covid-19.

Rusia menyusul pada 5 Desember, meluncurkan vaksinasi bagi mereka yang dianggap berisiko tinggi dengan vaksin Sputnik V yang kontroversial, yang sejak itu telah disetujui di Belarus dan Argentina, yang meluncurkan kampanye vaksinasi mereka pada Selasa.

Aljazair akan mengikuti mereka pada bulan Januari.

Inggris memimpin dunia Barat, mengesahkan vaksin yang dibuat oleh aliansi farmasi AS-Jerman Pfizer-BioNTech. Kampanye vaksinasi dimulai pada 8 Desember sejak hampir 800.000 orang telah menerima suntikan, menurut Layanan Kesehatan Nasional.

Inggris juga yang pada Rabu (30/12) pertama menyetujui vaksin virus corona yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford. Ini akan dikelola untuk pertama kalinya pada 4 Januari.

Kanada dan Amerika Serikat memulai kampanye vaksinasi mereka pada 14 Desember, Swiss pada 23 Desember, Serbia pada 24, sebagian besar Uni Eropa pada 27 Desember, Norwegia pada Ahad dan Islandia pada Selasa. Semuanya menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech.

Amerika Serikat dan Kanada juga merupakan dua negara pertama yang telah mengesahkan vaksin oleh perusahaan farmasi Amerika Moderna, yang akan disetujui pada 6 Januari oleh UE.

Sekitar 2,8 juta orang Amerika telah diberi dosis pertama suntikan Covid-19. Di 27 negara Uni Eropa, Jerman sejauh ini memberikan suntikan terbanyak, dengan lebih dari 130.000 dalam lima hari.

Di Timur Tengah, Uni Emirat Arab adalah yang pertama meluncurkan kampanye vaksinasi mereka dengan dosis Sinopharm Cina. Dubai memulai vaksinasi pada 23 Desember, menggunakan dosis Pfizer-BioNTech.

Arab Saudi dan Bahrain melancarkan kampanye pada 17 Desember, “Israel” dua hari kemudian, Qatar pada 23, Kuwait pada 24, dan Oman pada 27 Desember.

Semua hanya menggunakan jab Pfizer-BioNTech, kecuali Bahrain yang juga menggunakan Sinopharm Cina.

“Israel”, yang telah menetapkan tujuan ambisius untuk menyuntik seperempat populasinya dalam sebulan, telah menyuntik hampir 800.000 orang. Bahrain telah memvaksinasi hampir 60.000 dan Oman lebih dari 3.000.

Turki, yang telah menerima dosis Sinovac Cina, akan meluncurkan program vaksinasi pada pertengahan Januari.

Di Amerika Latin, Meksiko, Chili, dan Kosta Rika adalah yang pertama meluncurkan, pada 24 Desember, disuntik dengan vaksin Pfizer-BioNTech.

Di Asia, Singapura meluncurkan kampanyenya pada Rabu dengan vaksin yang sama.

Namun negara-negara lain di benua Asia telah memutuskan untuk meluangkan waktu mereka: India, Jepang dan Taiwan berencana untuk memulai vaksinasi pada kuartal pertama 2021 dan Filipina dan Pakistan pada kuartal kedua, sementara Afghanistan dan Thailand berencana untuk memulai pada pertengahan 2021 .

Di sub-Sahara Afrika dan di Oseania vaksinasi belum dilakukan. Tetapi di Afrika Barat, Guinea minggu ini menggunakan beberapa dosis pertama Sputnik V Rusia sebagai percobaan. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya