Haftar pada Turki: Silakan keluar dari Libya

0 414

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Panglima Angkatan Darat Nasional Libya (LNA) Marsekal Khalifa Haftar telah mengeluarkan pernyataan yang memberi Turki pilihan antara meninggalkan negara itu secara damai atau perang, yang menegaskan bahwa: “Konfrontasi yang menentukan antara kedua belah pihak akan segera terjadi.”

Dalam sebuah upacara pada Kamis (24/12/2020) di Benghazi, oleh Komando Umum LNA pada kesempatan peringatan 69 tahun kemerdekaan Libya, Haftar mengumumkan: “Kemerdekaan tidak memiliki nilai, kebebasan tidak ada artinya, tidak ada keamanan dan tidak ada kedamaian sementara kaki tentara Turki menodai kesucian tanah kami. Musuh tidak punya pilihan lain, pergi dengan sukarela dan damai, atau kami akan membuat mereka pergi dengan kekuatan senjata.”

Iklan

“Era ilusi kolonial anda telah berakhir, dan anda harus memilih apakah akan pergi atau berperang,” kata Haftar, menyampaikan: “Turki dan tentara bayarannya terus bergerak untuk perang, di mana, jika peluru pertama ditembakkan, mereka harus bersiap untuk kematian setelahnya.”

Dia menekankan bahwa, “Agresor tidak berhenti mengirim tentara bayaran dan segala jenis senjata, menyatakan perang terhadap Libya, menentang keinginan Libya dan meremehkan nilai-nilai kemanusiaan.”

Haftar menambahkan, “Tidak ada perdamaian selama penjajah masih di sini, dan dengan kehadirannya di tanah kami, kami akan angkat senjata untuk mencapai perdamaian dengan tangan kami dan keinginan bebas kami. Kami akan berdamai dengan tentara heroik kami yang tidak tahu apa-apa selain kemenangan dan tentara kami yang mengejar teroris dari Benghazi dan selatan sampai mereka mencapai orang-orang kami di Tripoli.”

Sang komandan militer menyerukan: “Para perwira dan prajurit yang heroik dan semua warga Libya akan bersiap-siap berperang selama Turki menolak gagasan perdamaian, untuk mengusir penjajah dengan kemauan dan perdamaian kami yang kuat.”

Haftar menyimpulkan: “Konfrontasi yang menentukan telah muncul di cakrawala, saat kami memantau manuver dan mobilisasi tentara bayaran Turki dan rekrutan mereka di dekat garis depan, dan perlombaan untuk mengumpulkan senjata dan peralatan serta membangun pangkalan dan ruang operasi militer.”

Turki adalah pendukung eksternal terbesar Pemerintah Libya untuk Kesepakatan Nasional (GNA) dalam konfrontasinya dengan LNA yang dipimpin Haftar, yang didukung oleh Mesir. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah