Strain baru Covid-19 mengganas di Inggris

0 812

LONDON (Arrahmah.com) – Strain baru dari virus Corona Sars Cov-2 menyebar dengan cepat di Inggris dan memicu keprihatinan tingkat tinggi di antara negara-negara tetangganya di Eropa, beberapa di antaranya telah memutus jalur transportasi.

Strain, yang oleh beberapa ahli disebut sebagai garis keturunan B.1.1.7, bukanlah varian baru pertama dari virus pandemi yang muncul, tetapi dikatakan hingga 70 persen lebih mudah menular daripada strain yang sebelumnya dominan di Inggris, lansir Al Arabiya (21/12/2020).

Iklan

Apakah harus dikhawatirkan?

Kebanyakan ilmuwan mengatakan iya. Varian baru dengan cepat menjadi jenis yang dominan dalam kasus Covid-19 di beberapa bagian selatan Inggris, dan telah dikaitkan dengan peningkatan tingkat rawat inap, terutama di London dan di daerah tetangga Kent.

Meskipun pertama kali terlihat di Inggris pada September, pada awal Desember di London, 62 persen kasus Covid-19 disebabkan oleh varian baru. Hal itu dibandingkan dengan 28 persen kasus tiga minggu sebelumnya.

Pemerintah Australia, Italia, dan Belanda mengatakan mereka mendeteksi kasus strain baru. Itu diidentifikasi di Belanda pada awal Desember.

Beberapa kasus Covid-19 dengan varian baru juga telah dilaporkan ke ECDC, badan pemantau penyakit Eropa, oleh Islandia dan Denmark. Laporan media di Belgia mengatakan kasus juga telah terdeteksi di sana.

“Benar untuk menganggapnya serius,” kata Peter Openshaw, seorang profesor kedokteran eksperimental di Imperial College London. Shaun Fitzgerald, seorang profesor tamu di Universitas Cambridge, mengatakan situasinya “sangat memprihatinkan.”

Mengapa?

Kekhawatiran utama adalah bahwa strain baru ini secara signifikan lebih cepat menular daripada strain aslinya. Ia memiliki 23 mutasi dalam kode genetiknya -jumlah perubahan yang relatif tinggi- dan beberapa di antaranya memengaruhi kemampuannya untuk menyebar.

Para ilmuwan mengatakan itu sekitar 40 sampai 70 persen lebih mudah ditularkan. Pemerintah Inggris pada Sabtu (19/12) mengatakan dapat meningkatkan tingkat reproduksi “R” sebesar 0,4.

Ini berarti penyebarannya lebih cepat di Inggris, membuat pandemi di sana lebih sulit dikendalikan dan meningkatkan risiko juga akan menyebar dengan cepat di negara lain.

Akankah vaksin Covid-19 melindungi dari varian ini?

Para ilmuwan mengatakan tidak ada bukti bahwa vaksin yang saat ini sedang digunakan di Inggris -dibuat oleh Pfizer dan BioNtech- atau suntikan Covid-19 lainnya yang sedang dikembangkan tidak akan melindungi varian ini.

Kepala penasihat ilmiah Inggris Patrick Vallance juga mengatakan vaksin COVID-19 tampaknya memadai dalam menghasilkan respons kekebalan terhadap varian virus corona.

“Kami tidak melihat perubahan besar dalam lonjakan protein spike yang akan mengurangi efektivitas vaksin sejauh ini,” kata Julian Tang, profesor dan ahli virologi klinis di Universitas Leicester.

Salah satu mutasi pada varian baru memengaruhi salah satu dari tiga target genom yang digunakan oleh beberapa tes PCR. Ini berarti bahwa dalam pengujian tersebut, area target, atau “saluran”, akan menjadi negatif.

“Ini telah memengaruhi kemampuan beberapa tes untuk mendeteksi virus,” kata Robert Shorten, pakar mikrobiologi di Association for Clinical Biochemistry & Laboratory Medicine.

Karena tes PCR umumnya mendeteksi lebih dari satu target gen, bagaimanapun, mutasi pada protein spike hanya mempengaruhi tes sebagian, mengurangi risiko hasil negatif palsu.

Strain virus penyebab Covid-19 telah muncul dalam beberapa bulan terakhir di Afrika Selatan, Spanyol, Denmark, dan negara-negara lain yang juga menimbulkan kekhawatiran.

Namun sejauh ini, tidak ada yang ditemukan mengandung mutasi yang membuatnya lebih mematikan.

Vallance mengatakan bahwa dia mengira varian baru mungkin telah dimulai di Inggris. Beberapa ilmuwan di Eropa memuji keahlian Inggris dalam pengawasan genom untuk mengidentifikasi mutasi.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya