PM Prancis: Rencana anti-ekstrimisme adalah bagian dari hukum kebebasan

0 88

PARIS (Arrahmah.com) – Pemerintah Prancis membela rancangan undang-undang yang melarang ekstremisme pada Rabu (9/12/2020) sebagai “hukum kebebasan” setelah banyak kritik dari negara-negara Muslim dan ekspresi keprihatinan dari AS.

Presiden Emmanuel Macron telah mendorong undang-undang yang akan memperketat aturan terhadap pendidikan berbasis agama, ungkapan kebencian online, dan poligami, setelah serentetan serangan yang dilakukan oleh para ekstremis.

Iklan

“RUU ini bukanlah teks yang ditujukan untuk melawan agama atau terhadap Islam pada khususnya,” Perdana Menteri Jean Castex mengatakan kepada wartawan setelah kabinet menyetujui teks untuk diajukan ke parlemen.

“Sebaliknya, ini adalah hukum kebebasan, itu adalah hukum perlindungan, adalah hukum emansipasi melawan fundamentalisme agama.”

Tapi sikap keukeuh pemerintah atas dua abad sekularisme Prancis telah menyebabkan kegelisahan bahkan di antara sekutu.

“Mungkin ada keterlibatan konstruktif yang menurut saya bisa membantu dan tidak berbahaya,” kata Sam Brownback, utusan AS untuk kebebasan beragama.

“Ketika anda menjadi tangan yang berat, situasinya bisa menjadi lebih buruk.”

Undang-undang tersebut akan segera diberlakukan sebelum pembunuhan Samuel Paty, seorang guru sekolah menengah pertama di bulan Oktober yang dipenggal kepalanya di jalan setelah menayangkan kartun Nabi Muhammad SAW di sebuah kelas.

Namun pembunuhan tersebut, yang dilakukan oleh seorang remaja Chechnya berusia 18 tahun setelah kampanye media sosial terhadap guru tersebut, memberikan dorongan baru pada RUU tersebut – mendorong dimasukkannya kejahatan khusus dari ujaran kebencian online dan membocorkan informasi pribadi di Internet.

Baca Juga

Castex mengatakan RUU baru diperlukan setelah “lebih banyak serangan” terhadap prinsip-prinsip Prancis “yang memengaruhi kemampuan kami untuk hidup bersama dengan damai”.

Kematian Paty terjadi setelah serangkaian serangan yang diilhami ekstremis lainnya di Prancis tahun ini termasuk serangan pisau di luar kantor majalah satir Charlie Hebdo dan penusukan mematikan di sebuah gereja di Nice.

RUU tersebut menetapkan kriteria yang lebih ketat untuk homeschooling demi mencegah orang tua mengeluarkan anak-anak mereka dari sekolah umum dan mendaftarkan mereka di fasilitas keagamaan bawah tanah.

Poligami sudah dilarang di Prancis tetapi undang-undang baru juga akan melarang pihak berwenang mengeluarkan surat izin tinggal untuk pelamar poligami.

Para pejabat balai kota juga akan mewawancarai pasangan secara terpisah sebelum pernikahan mereka untuk memastikan bahwa mereka tidak dipaksa menikah.

“Ini adalah teks yang berusaha melindungi semua warga negara kita. Ini adalah teks yang sejalan dengan tradisi agung para pendiri republik kita,” kata Castex.

Macron telah menjadi sosok yang dibenci di beberapa negara Muslim dengan beberapa produk Prancis yang memboikot.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyebut rancangan undang-undang itu sebagai “provokasi terbuka”, sementara para ulama Mesir menyebut pandangan Macron rasis.

Muslim di Prancis yang pernah menjadi kolonialis di negara-negara mayoritas Muslim di Afrika utara dan barat serta Timur Tengah diperkirakan berjumlah hampir empat juta, sekitar enam persen dari populasi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya