Rouhani: Tak usah nego tuk pulihkan komitmen Iran

0 82

TEHERAN (Arrahmah.com) – Kesepakatan nuklir Iran dapat dipulihkan tanpa negosiasi meskipun terjadi eskalasi baru-baru ini setelah pembunuhan seorang ilmuwan nuklir terkemuka, kata Presiden Iran Hassan Rouhani kepada kekuatan dunia.

Rouhani mengatakan Presiden Amerika Serikat Donald Trump hanya “menulis di selembar kertas” pada Mei 2018, untuk secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir.

Iklan

“Orang berikutnya bisa meletakkan selembar kertas yang lebih bagus dan menandatanganinya dan itu hanya perlu tanda tangan, kita akan kembali ke tempat kita dulu. Tidak membutuhkan waktu dan tidak perlu negosiasi,” kata Rouhani dalam pidato kabinet yang disiarkan televisi pada Rabu (9/12/2020).

“Dan ini bukan hanya tentang AS. P4 + 1 dapat kembali ke semua komitmen mereka dan kami akan melakukan hal yang sama,” katanya mengacu pada Prancis, Jerman, Inggris, Cina, dan Rusia, penandatangan lain dari kesepakatan nuklir.

Presiden terpilih AS Joe Biden dan Eropa telah mengisyaratkan bahwa sementara mereka ingin memulihkan kesepakatan nuklir, mereka percaya itu perlu dirundingkan ulang dan diperpanjang.

Persis setahun setelah AS menarik diri dari kesepakatan penting dan menjatuhkan sanksi keras terhadap Iran, Teheran secara bertahap mengurangi komitmennya berdasarkan kesepakatan dalam lima langkah yang menurutnya dapat dibatalkan.

Rouhani mengatakan semua sentrifugal baru dan canggih yang dipasang di fasilitas nuklir bawah tanah Natanz dapat dimatikan begitu semua penandatangan kesepakatan nuklir mulai melaksanakan komitmen mereka sepenuhnya.

Awal pekan ini, Prancis, Jerman, dan Inggris – bersama-sama dikenal sebagai E3 – mengeluarkan pernyataan bersama yang mengatakan rencana Iran untuk pengurangan lebih lanjut komitmen nuklir “sangat mengkhawatirkan” dan bertentangan dengan semangat kesepakatan tersebut.

Menyusul pembunuhan ilmuwan nuklir Mohsen Fakhrizadeh di dekat kota Teheran bulan lalu, parlemen Iran, yang didominasi oleh kaum konservatif dan garis keras, dengan cepat mengesahkan RUU yang bertujuan untuk meningkatkan pengayaan uranium dan mengusir pengawas Badan Energi Atom Internasional (UAEA).

Pemerintahan Rouhani secara eksplisit mengatakan menentang undang-undang tersebut dan tidak diajak berkonsultasi dalam penyusunannya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya