HRW ungkap Cina kumpulkan data Muslim Uighur sebelum penangkapan

0 124

BEIJING (Arrahmah.com) – Daftar bocor lebih dari 2.000 tahanan etnis Uighur di Xinjiang Cina menunjukkan bahwa pemerintah menggunakan proyek pengumpulan data yang luas untuk secara sewenang-wenang menahan Muslim Uighur di wilayah tersebut, menurut kelompok hak asasi manusia AS Human Rights Watch (HRW).

Daftar dari prefektur Aksu Xinjiang, diperoleh oleh HRW, adalah tahanan yang ditandai oleh program kepolisian prediktif Cina, yang disebut Platform Operasi Bersama Terpadu (IJOP), yang mengumpulkan data dan mengidentifikasi kandidat untuk ditahan.

Iklan

Daftar dari 2018 termasuk nama, nomor telepon, dan alasan penahanan Muslim Uighur di sistem kamp Cina, termasuk karena belajar Al Quran, mengenakan pakaian religius, atau bepergian ke luar negeri.

“Daftar Aksu ini yang pertama kalinya kami melihat IJOP beraksi dalam menahan orang,” kata Maya Wang dari HRW.

Ini “memberikan wawasan lebih lanjut tentang bagaimana penindasan brutal Cina terhadap Muslim Xinjiang bahkan didukung soleh teknologi”, katanya.

Human Rights Watch tidak mengidentifikasi sumber daftar demi melindungi keselamatan orang tersebut.

Juru bicara kementerian luar negeri Cina Zhao Lijian, mempertanyakan laporan kelompok itu pada briefing harian di Beijing, dan mengatakan itu tidak layak untuk disangkal. Human Rights Watch “penuh dengan bias”, kata Zhao.

Pakar dan pendukung PBB mengatakan setidaknya satu juta etnis Uighur, yang sebagian besar Muslim dan berbicara bahasa Turki, telah ditahan di beberapa titik di kamp-kamp Xinjiang.

Sementara Cina menyangkal dengan menyatakan bahwa pusat yang dijaga ketat itu adalah lembaga pendidikan dan kejuruan, dan bahwa semua orang yang hadir telah “lulus” dan pulang. Akses ke kamp dibatasi dan tidak mungkin untuk memverifikasi secara independen apakah semua kamp telah ditutup.

Human Rights Watch mengatakan dapat mengonfirmasi identitas orang-orang dalam daftar dengan orang Uighur yang sekarang tinggal di luar negeri, termasuk identifikasi 18 anggota keluarga yang sama.

Kelompok hak asasi ini mengatakan daftar itu adalah bukti lebih lanjut bahwa pemerintah memilih Xinjiang Uighur untuk penahanan berdasarkan agama, hubungan pribadi, kontak dengan kerabat di luar negeri, dan bahkan usia.

Alasan lain penahanan yang tercantum termasuk aktivitas seperti berulang kali mematikan ponsel cerdas, memiliki “pemikiran tidak stabil” atau “secara umum tidak dapat dipercaya”. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya