Seteru Teluk dengan Qatar nyaris usai

535

RIYADH (Arrahmah.com) – Menteri luar negeri Arab Saudi telah menyatakan optimisme bahwa boikot tiga tahun terhadap Qatar oleh empat negara Arab, termasuk kerajaan, mungkin akan segera berakhir.

“Kami telah membuat kemajuan signifikan dalam beberapa hari terakhir,” kata Pangeran Faisal bin Farhan, berbicara dalam Dialog Mediterania tahunan Italia pada Jumat (4/11/2020).

Iklan

“Kami berharap kemajuan ini dapat mengarah pada kesepakatan akhir yang tampaknya tercapai, dan saya dapat mengatakan bahwa saya agak optimis untuk menyelesaikan kesepakatan antara semua negara yang bersengketa dalam rangka mencapai resolusi yang menurut kami akan memuaskan semua pihak,” kata pangeran.

Namun, tiga negara lain yang memboikot Qatar – Bahrain, Mesir, dan Uni Emirat Arab – tidak segera mengakui kemajuan apa pun. Lebih dari setahun yang lalu, harapan serupa untuk mengakhiri perselisihan dengan cepat memudar.

Tetapi pernyataan Pangeran Faisal datang hanya beberapa jam setelah diplomat tertinggi dari negara penengah Kuwait menggambarkan pembicaraan yang sedang berlangsung mengenai krisis, “konstruktif dan bermanfaat”.

Menteri Luar Negeri Kuwait Sheikh Ahmad Nasser al-Sabah mengatakan pada Jumat (4/12) bahwa ada kemajuan dalam menyelesaikan perselisihan tersebut tetapi tidak mengumumkan terobosan dalam perselisihan tersebut.

“Diskusi yang bermanfaat telah terjadi baru-baru ini di mana semua pihak menyatakan keinginan mereka … untuk mencapai kesepakatan akhir,” kata al-Sabah dalam sebuah pernyataan yang dibacakan di Kuwait TV, berterima kasih kepada penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner atas “upaya baru-baru ini”.

Menyusul pernyataan tersebut, Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani berterima kasih kepada Kuwait atas mediasi yang dilakukannya.

Sebelumnya pada hari yang sama (4/12), Al Thani juga mengatakan telah ada gerakan untuk menyelesaikan sengketa diplomatik.

“Saat ini, ada gerakan yang kami harap dapat mengakhiri krisis ini,” kata Al Thani.

“Kami percaya akhir dari krisis penting untuk keamanan kawasan dan demi rakyat kami. Krisis ini harus diakhiri berdasarkan rasa saling menghormati dan hak semua orang di Teluk.”

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, berbicara dari jarak jauh kepada Dialog Manama tahunan Institut Internasional untuk Studi Strategis, mengatakan dia berharap kesepakatan apa pun antara Qatar dan negara-negara yang memboikot akan dibuat di atas “fondasi yang bertahan lama”.

“Kami sangat berharap perselisihan antara Saudi dan Qatar dapat diselesaikan,” kata Pompeo. “Kami akan terus bekerja untuk memfasilitasi percakapan dan dialog.”

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Mesir memberlakukan boikot diplomatik, perdagangan, dan perjalanan di Qatar pada 5 Juni 2017, menuduh Doha mendukung “terorisme” dan memiliki hubungan dengan Iran yang dianggap terlalu dekat.

Qatar telah berulang kali menolak tuduhan itu tidak berdasar sambil menyoroti kesiapannya untuk berdialog. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah