Erdogan: Resolusi Prancis untuk Nagorno-Karabakh adalah bencana

772

ANKARA (Arrahmah.com) – Presiden Turki pada Sabtu (5/12/2020) menyebut resolusi parlemen Prancis di Nagorno-Karabakh sebagai “bencana total”.

“Keputusan yang diambil pada hari sebelumnya di parlemen Prancis, ketua bersama Minsk Group [OSCE], adalah bencana total di luar skandal itu,” kata Recep Tayyip Erdogan pada upacara pembukaan jalan raya yang baru dibangun di Turki timur melalui tautan video.

Iklan

Resolusi yang disebut Prancis untuk mengakui Nagorno-Karabakh sebagai negara merdeka diadopsi pada Jumat (4/12).

Erdogan mencatat bahwa Azerbaijan tidak menyerang siapa pun atau tanah siapa pun, dan hanya membebaskan tanahnya sendiri yang telah diduduki oleh Armenia selama hampir 30 tahun meskipun ada resolusi PBB dan OSCE.

“Mereka [Azerbaijan] melakukan ini dengan tetap berada dalam kerangka legitimasi, bukan dengan menargetkan warga sipil dan pemukiman sipil seperti halnya Armenia,” tegas Erdogan.

Merujuk pada resolusi Prancis, dia mengatakan bahwa serangan terhadap hak kedaulatan suatu negara “tidak dapat diterima”.

“Kami berharap publik internasional akan bereaksi terhadap pendekatan yang berbahaya dan akan mengancam semua negara ini, yang diprakarsai oleh Prancis,” kata Erdogan.

Presiden Turki juga memperingatkan bahwa Eropa akan mendapatkan kerusakan paling parah dari distorsi ini, karena persatuan politiknya saat ini berutang pada “periode perjuangan yang sangat berdarah dan gelap”.

Berbicara pada upacara pengiriman mesin helikopter asli Turki yang pertama, Menteri Pertahanan Nasional negara itu Hulusi Akar memuji kemenangan Azerbaijan dan mencatat kontribusi senjata Turki dalam pertempuran tersebut.

“Tentara Azerbaijan yang heroik, melakukan ‘Operasi Satu Tanah Air’ dengan sukses besar dan membebaskan Karabakh dari pendudukan selama 30 tahun di Armenia dalam 44 hari dengan kontribusi dari sistem persenjataan asli dan nasional kami,” kata Akar.

Dia mengatakan seluruh dunia sedang membahas efektivitas sistem persenjataan Turki dalam operasi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya