Tentara Azerbaijan bantu akhiri pendudukan Armenia

574

TERTER (Arrahmah.com) – Serkan Memmedov, yang meninggalkan desanya di Agdere karena pendudukan Armenia pada 1993, ingin kembali setelah bertempur dalam operasi untuk membebaskan wilayah Azerbaijan.

Memmedov tinggal bersama keluarganya di wilayah Terter di perumahan massal yang dibangun untuk mereka yang melarikan diri dari wilayah yang diduduki.

Iklan

Dia terluka akibat tembakan mortir selama operasi.

“Kami menuju wilayah Fuzuli untuk bertempur. Komandan batalion kami memerintahkan kami untuk maju. Saat kami menyerang, musuh menembaki kami dengan mortir. Akibat tembakan itu, saya dan teman saya terluka,” ujarnya. .

Dia terluka di leher, bahu, lengan dan kakinya; kakinya terpotong dan ada dua pecahan peluru di tubuhnya.

Setelah terluka, dia mengatakan dia pertama kali dibawa ke rumah sakit di daerah operasi dan kemudian ke Baku. “Saya menjalani operasi, pecahan peluru dilepas. Saya dikirim cuti setelah keluar dari rumah sakit. Saya ingin kembali bertugas setelah perawatan saya selesai,” kata Memmedov.

Baca Juga

“Saya bangga tentara kami membebaskan tanah yang diduduki dan saya ingin kembali ke tanah itu. Siapa yang tidak menginginkan itu?” dia menambahkan.

Ayahnya, Nizami Memmedov, mengungkapkan keinginannya untuk kembali ke Agdere.

“Saya meninggalkan Agdere pada 1993 ketika saya berusia 30 tahun. Saat perang mulai, kami mengungsi ke kota Barda,” katanya.

Dia tidak pernah melupakan apa yang dia alami selama migrasi. “Kami menyeberangi gunung Murovdag dengan berjalan kaki. Sangat sulit untuk menyeberangi gunung, jadi kami tidak bisa membawa barang-barang kami kecuali sebanyak yang bisa kami bawa,” kata Memmedov yang lebih tua.

Saat meninggalkan rumah, Memmedov mengatakan serangan Armenia terus berlanjut dan dia menegaskan kembali bahwa keluarganya ingin kembali ke tanah air mereka.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah