Tahanan Anak Palestina jalani operasi setelah disiksa tentara zionis

104

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Seorang tahanan anak Palestina menjalani operasi setelah dia dipukuli secara brutal oleh tentara “Israel”, menurut Masyarakat Tahanan Palestina (PPS).

Remaja berusia 16 tahun dari kamp pengungsi Al-Arroub, utara Hebron, dirawat di Rumah Sakit Hadassah di Yerusalem setelah menderita siksaan di tangan pasukan pendudukan “Israel” saat ditahan dua hari lalu.

Iklan

Akibat pemukulan tersebut, Mohammad Muqbel mengalami patah tulang rahang bawah dan patah pada giginya.

Ayahnya, Munir Muqbel, membenarkan bahwa Mohammad telah memasang platinum untuk merawat tulang rahang kiri bawahnya.

Dia ditahan oleh pasukan “Israel” pekan lalu saat dia pergi ke sekolah, lapor kantor berita Wafa. Tidak jelas mengapa dia ditahan.

Mohammad saat ini tetap di Rumah Sakit Hadassah diborgol ke tempat tidurnya, menderita rasa sakit yang parah, menyusul perpanjangan penahanannya hingga Ahad oleh pengadilan militer “Israel”.

Dia telah ditolak kontak dengan keluarganya.

Tentara “Israel” sering melakukan kampanye penangkapan di seluruh Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur yang diduduki, dengan dalih mencari orang Palestina yang “dicari”.

Anak-anak yang tinggal di Yerusalem Timur yang diduduki adalah yang paling menjadi sasaran, kata PPS. Banyak yang tampaknya menghadapi penangkapan setidaknya sebulan sekali.

“Israel” adalah satu-satunya “negara” di dunia yang secara rutin menuntut anak-anak di pengadilan militer yang tidak memiliki perlindungan dasar untuk peradilan yang adil. Selain itu, anak-anak Palestina yang ditahan oleh “Israel” menghadapi pelecehan dan penyiksaan sistematis, yang telah disahkan oleh pengadilan dan pemerintah.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah