Saudi batalkan pertemuan dengan pejabat "Israel" setelah pertemuan rahasia dengan Netanyahu terungkap

256

RIYADH (Arrahmah.com) – Putra Mahkota Saudi Muhammad Bin Salman telah membatalkan pertemuan dengan seorang pejabat “Israel” setelah rincian perjalanan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu tanpa pemberitahuan ke kota Neom Saudi pekan lalu bocor.

Menurut Arab48, pembatalan tersebut kemungkinan besar karena kurangnya kerahasiaan mengenai pertemuan sebelumnya di mana Netanyahu bergabung dengan Bin Salman, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, dan Kepala “Israel” Mossad Yossi Cohen.

Iklan

Para pejabat senior dilaporkan telah membahas normalisasi hubungan dan kemungkinan penandatanganan kesepakatan damai dalam waktu dekat.

Menteri Pendidikan “Israel”, Yoav Galant, anggota kabinet keamanan Netanyahu dan partainya Likud, mengonfirmasi pertemuan rahasia itu terjadi awal pekan ini.

Dia mengatakan kepada Radio Angkatan Darat “Israel”: “Fakta bahwa pertemuan itu terjadi dan diumumkan ke publik, bahkan jika setengahnya secara resmi sekarang, adalah masalah yang sangat penting.”

Namun, Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal Bin Farhan Al Saudi membantah bahwa pertemuan itu terjadi, mengklaim bahwa “satu-satunya pejabat yang hadir adalah orang Amerika dan Saudi” selama kunjungan Pompeo baru-baru ini.

Situs pelacakan penerbangan menunjukkan rute yang tidak biasa dari sebuah pesawat yang terbang langsung dari Tel Aviv ke Neom pada Ahad malam dan kembali Senin pagi, menurut Associated Press.

AS telah meminta Saudi untuk menormalisasi hubungan dengan negara pendudukan “Israel” dan mengikuti jejak tetangga dan sekutunya, Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain, yang menandatangani kesepakatan normalisasi dengan pendudukan pada September.

Kesepakatan itu telah menarik kecaman luas dari warga Palestina, yang mengatakan kesepakatan itu mengabaikan hak-hak mereka dan tidak melayani kepentingan Palestina.

Meskipun Saudi dan “Israel” berbagi musuh yang sama di Iran, Riyadh sejauh ini menolak untuk menormalisasi hubungan dengan Israel, dengan mengatakan tujuan kenegaraan Palestina harus ditangani terlebih dahulu.

Sementara itu, beberapa hari setelah pertemuan rahasia tersebut, Kerajaan Arab Saudi memberikan izin bagi penerbangan komersial “Israel” untuk menggunakan wilayah udaranya dalam perjalanan ke UEA.

“Kami sudah terbang di atas Arab Saudi seperti yang Anda ketahui,” kata Netanyahu pada upacara untuk menandai peluncuran rute flydubai Israel-UEA. “Semua penerbangan itu melewati Arab Saudi, termasuk penerbangan oleh perusahaan Israel.”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah