Organisasi advokasi Inggris kecam pemerintah Prancis yang membubarkan organisasi anti-Islamofobia

114

LONDON (Arrahmah.com) – Kelompok advokasi Inggris mengutuk keputusan Prancis yang membubarkan kelompok anti-rasisme Collective Against Islamophobia di Prancis (CCIF).

Saat mengumumkan langkah tersebut pada Rabu (2/12/2020), Gerald Darmanin, menteri dalam negeri Prancis, menuduh CCIF melakukan “propaganda Islam” selama beberapa tahun, tuduhan yang dibantah keras oleh kelompok itu.

Iklan

Dalam sebuah pernyataan sebagai tanggapan, kelompok CAGE yang berbasis di London mengatakan keputusan itu “mengungkap kemunafikan negara Prancis yang kurang ajar dalam mengadvokasi ‘kebebasan berbicara’ sementara secara hukum menolak kebebasan Muslim untuk berbicara dan berorganisasi.”

CAGE adalah organisasi advokasi yang mengkampanyekan proses hukum, penegakan hukum, dan mengakhiri ketidakadilan “Perang Melawan Teror”.

Pernyataan tersebut mengatakan CCIF tidak hanya dilarang, tetapi para stafnya dimasukan dalam daftar hitam tanpa batas waktu, yang berarti mereka tidak dapat membentuk kelompok baru atau berbicara di depan umum.

“Kebebasan berserikat dan berekspresi mereka telah ditangguhkan tanpa batas waktu,” kata CAGE, menambahkan bahwa keputusan itu diambil setelah serangkaian penggerebekan di masjid, sekolah Islam, dan rumah-rumah Muslim Prancis.

Muhammad Rabbani, direktur pelaksana CAGE, mengatakan, “Orang-orang yang terkait dengan CCIF telah diberangus dengan cara yang hanya terdengar di sebagian besar negara otokratis.”

“Gangguan ini dan berbagai upaya lainnya untuk melemahkan komunitas Muslim terjadi setelah Macron mengumumkan tentang ‘Hukum Separatisme’ yang baru untuk membatasi pekerjaan amal Muslim dan kampanye politik,” lanjutnya, sebagaimana dilansir Anadolu Agency.

“Ini juga mengikuti Pernyataan Bersama Uni Eropa tentang ‘front persatuan melawan Islamisme’ – untuk mengalihkan perhatian Uni Eropa dari pelanggaran Prancis atas ‘kebebasan, legalitas dan persaudaraan’ dan bahkan hukum Uni Eropa,” tambahnya.

Dia mengatakan bahwa siapa pun yang membela hak untuk berorganisasi dan berkolaborasi untuk perubahan sosial yang positif tidak boleh diam lagi.

“Ini bukan cara untuk menumbuhkan kepercayaan antara masyarakat dan pemerintah. Kita harus berbicara dengan keberanian bagi mereka di Prancis yang tetap teguh meskipun ada penindasan oleh negara,” kata Rabbani.

Organisasi Hak Asasi Manusia Arab di Inggris (AOHR UK) juga mengutuk langkah pemerintah Prancis yang akan memulai inspeksi di masjid sebagai bagian dari “kampanye melawan separatisme”.

“AOHR UK menunjukkan bahwa kebijakan pemerintah Prancis terhadap orang Arab dan Muslim sejalan dengan kebijakan ekstrim kanan, yang menyerukan penutupan masjid dan penerapan kontrol ketat terhadap Muslim, yang akan memicu permusuhan terhadap Muslim dan meningkatkan serangan terhadap Muslim,” bunyi pernyataan yang dikeluarkan pada Kamis (3/12).

Kampanye kontroversial Tindakan pemerintah Prancis terhadap organisasi Muslim terjadi setelah dua serangan brutal dalam beberapa bulan terakhir, yakni pemenggalan kepala seorang guru di Paris yang menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada siswa dan serangan pisau di sebuah gereja di Nice yang merenggut tiga nyawa.

Para pemimpin Muslim di seluruh Prancis mengutuk serangan teroris ini, dengan menekankan bahwa ekstremis menyalahgunakan agama untuk tujuan mereka dan tindakan mereka tidak dapat dibenarkan melalui Islam.

Namun Presiden Prancis Emmanuel Macron berjanji akan menindak apa yang dia sebut “separatisme Islam” untuk mempertahankan nilai-nilai sekuler Prancis, dan mengatakan tindakan lebih lanjut akan dipertimbangkan oleh pemerintah.

Pembubaran CCIF adalah bagian dari kampanye ini dan disetujui oleh Dewan Menteri, yang memiliki wewenang untuk membubarkan organisasi atau organisasi nirlaba melalui keputusan, tanpa pengawasan yudisial sebelumnya.

Selain CCIF, pemerintah juga menutup BarakaCity, sebuah kelompok Muslim internasional, pada akhir Oktober. Kelompok itu diduga memiliki hubungan dengan kelompok radikal, tuduhan yang dibantah dengan keras oleh BarakaCity. (rafa/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah