Arab Saudi bebaskan lebih dari 1.500 tahanan karena kurangnya bukti

147

RIYADH (Arrahmah.com) – Arab Saudi telah membebaskan lebih dari 1.500 tahanan di seluruh negeri karena kurangnya dasar hukum yang substansial untuk penangkapan dan penahanan mereka, media lokal melaporkan.

Jaksa Penuntut Umum kerajaan membuat keputusan untuk membebaskan para tahanan tersebut, di semua provinsi, dalam upaya untuk menegakkan tindakan di seluruh sistem peradilannya dan menunjukkan bahwa mereka bertindak sesuai dengan standar yang ditetapkan dalam Hukum Acara Pidana negara.

Iklan

Menurut Saudi Gazette, Jaksa Penuntut Umum juga telah memastikan bahwa hak-hak individu para tahanan dirawat dan dipenuhi, dan legalitas serta validitas penahanan mereka terus diperiksa.

Sebagai bagian dari langkah-langkah tersebut, pejabat dari kejaksaan dilaporkan mengunjungi penjara dan pusat penahanan setiap saat untuk memastikan bahwa tidak ada narapidana yang ditahan secara ilegal, keluhan para tahanan didengarkan, dan bahwa prosedur hukum yang benar dilakukan.

Terlepas dari laporan tentang pembebasan 1.500 tahanan dan pemeliharaan hak-hak tahanan, banyak yang mencurigai bahwa para tahanan tersebut adalah tersangka kejahatan kasar dan umum, sementara tahanan politik dan “tahanan hati nurani” tidak termasuk di antara mereka.

Tahanan politik dilaporkan telah mengalami pelecehan dan penyiksaan di tangan otoritas Saudi dan penjaga penjara. Mereka termasuk aktivis, jurnalis, cendekiawan Islam, dan bahkan anggota keluarga kerajaan Saudi yang telah ditahan selama lima tahun terakhir karena ancaman yang mereka tunjukkan terhadap kekuasaan Putra Mahkota Muhammad Bin Salman.

Pada Maret, otoritas Saudi juga membebaskan ratusan tahanan karena kekhawatiran akan meningkatnya pandemi virus corona dan pengaruhnya dalam sistem penjara.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah