Syeikh Al-Audah kehilangan separuh kemampuannya untuk melihat dan mendengar selama di penjara Saudi

504

RIYADH (Arrahmah.com) – Abdullah Al-Audah, putra ulama Saudi Syaikh Salman Al-Audah, mengungkapkan pada Kamis (3/12/2020) bahwa ayahnya “kehilangan hampir setengah dari kemampuannya untuk mendengar dan melihat” selama mendekam di penjara.

Tentang ayahnya, putra Al-Audah mentwit: “Berdoa untuk keharmonisan hati dan kebaikan orang-orang membuat pria ini kehilangan kebebasannya, dan menjadikannya korban dari bahaya, penyiksaan, tekanan dan penolakan perlakuan, sementara ditempatkan di sel isolasi sejak penangkapannya (lebih dari tiga tahun dan beberapa bulan). ”

Iklan

Dia melanjutkan: “Seorang dokter penjara mengatakan kepadanya bahwa dia kehilangan hampir setengah dari kemampuannya untuk mendengar dan melihat! Tetapi mereka masih ingin menyakitinya!”

Belum ada komentar langsung dari pihak berwenang Saudi atas tuduhan yang dibuat oleh putra Syaikh Al-Audah itu. Namun, negara Saudi biasanya menegaskan kembali penghormatan penuhnya terhadap hak asasi manusia dan hak tahanan.

Pada September 2017, pihak berwenang Saudi menangkap para ulama dan aktivis terkemuka di negara itu, terutama Syaikh Salman Al-Audah, Awad Al-Qarni dan Ali Al-Omari, atas tuduhan “terorisme dan konspirasi melawan negara”, di tengah seruan yang dibuat oleh tokoh dan organisasi internasional dan Islam untuk pembebasan mereka.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah