Turki: Pusat pengawasan Nagorno-Karabakh mulai dibangun

155

ANKARA (Arrahmah.com) – Pembangunan pusat pengawasan bersama Turki-Rusia untuk memantau gencatan senjata di Nagorno-Karabakh telah dimulai, Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan pada hari Rabu (2/12/2020).

Dia mengatakan pusat yang dibangun setelah pertempuran terburuk dalam beberapa dekade antara Azerbaijan dan pasukan etnis Armenia, akan beroperasi “dalam waktu dekat”.

Iklan

Azerbaijan dan Armenia bulan lalu menandatangani gencatan senjata yang ditengahi Rusia untuk daerah kantong itu, yang secara internasional diakui sebagai bagian dari Azerbaijan tetapi sebagian besar dihuni oleh etnis Armenia.

Pasukan Rusia dikerahkan ke wilayah itu berdasarkan kesepakatan, yang membekukan perolehan pasukan Azeri dalam enam minggu pertempuran.

Turki tidak memiliki penjaga perdamaian di wilayah itu tetapi mengatakan telah menyelesaikan kesepakatan dengan Rusia tentang mendirikan pusat bersama untuk memantau gencatan senjata.

“Kesepakatan tercapai. Tidak ada kendala tertulis untuk pembentukan pusat observasi bersama kami di sana. Sekarang, pembangunannya sedang berlangsung. Rekan-rekan kami akan segera mulai bekerja di sana,” kata Akar.

Turki mendukung Azerbaijan atas Nagorno-Karabakh, dan mengkritik ketua bersama OSCE yang disebut Minsk Group karena tidak menyelesaikan konflik berkepanjangan dalam beberapa dekade mediasi. Minsk Group dipimpin oleh Amerika Serikat, Prancis, dan Rusia.

Prancis, yang populasinya terdiri dari 400.000 hingga 600.000 orang asal Armenia, mengatakan pihaknya menginginkan pengawasan internasional untuk gencatan senjata tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah