Putin puji PM Armenia atas keberanian dalam sepakati Karabakh

191

MOSKOW (Arrahmah.com) – Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Rabu (2/12/2020) memuji “keberanian” Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dalam menyetujui kesepakatan damai atas Nagorno-Karabakh yang memicu reaksi balik terhadap pemimpin itu di dalam negeri.

Armenia menandatangani perjanjian yang diperantarai Rusia dengan Azerbaijan pada 9 November setelah enam minggu pertempuran sengit memperebutkan wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri.

Iklan

Berdasarkan kesepakatan itu, Armenia menyerahkan tiga distrik di sekitar daerah kantong etnis Armenia di samping empat distrik lainnya yang diklaim kembali oleh pasukan Azerbaijan selama pertempuran.

Berbicara dalam pertemuan konferensi video para pemimpin Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) yang dipimpin Moskow, Putin menyebut keputusan Pashinyan seputar akhir konflik “perlu” meski “menyakitkan”.

“Langkah tersebut membutuhkan banyak keberanian pribadi dari perdana menteri,” kata Putin.

“Tugas kami sekarang adalah mendukung perdana menteri dan timnya untuk memastikan perdamaian,” tambahnya.

Baca Juga

Dukungan pemimpin Rusia untuk Pashinyan datang saat perdana menteri Armenia menghadapi tekanan di dalam negeri.

Sejak pengumuman kesepakatan damai – yang membuat status politik Karabakh di masa depan dalam ketidakpastian – pengunjuk rasa secara teratur turun ke jalan di ibu kota Armenia, Yerevan.

Para pengunjuk rasa telah mencap Pashinyan sebagai “pengkhianat” karena menyetujui kesepakatan itu dan menuntut pengunduran dirinya.

Pihak berwenang Armenia bulan lalu mengatakan mereka telah menggagalkan rencana pembunuhan perdana menteri.

Pashinyan, yang istri dan putranya berada di garis depan selama konflik, mengatakan kesepakatan damai adalah satu-satunya pilihan Armenia dan itu memastikan kelangsungan hidup Karabakh.

Meskipun wilayah yang disengketakan kehilangan sebagian besar wilayah, masa depannya akan dijamin oleh hampir 2.000 penjaga perdamaian Rusia yang dikerahkan untuk mandat lima tahun yang dapat diperbarui. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah