NYT: AS akan kembali bergabung dengan kesepakatan Iran

110

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden terpilih AS Joe Biden akan bersikeras agar Iran menyetujui tuntutan baru jika ingin AS kembali ke kesepakatan nuklir dan mencabut sanksi, New York Times mengatakan Rabu (2/12/2020).

New York Times mengatakan pemerintahan Biden akan berusaha untuk memperpanjang durasi “pembatasan produksi bahan fisil Iran yang dapat digunakan untuk membuat bom (nuklir)” dalam putaran baru negosiasi. Iran juga harus mengatasi aktivitas regional yang “memfitnah” melalui proksinya di Libanon, Irak, Suriah, dan Yaman dalam pembicaraan yang harus menyertakan tetangganya seperti Arab Saudi, kata laporan itu.

Iklan

Presiden Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan itu pada 2018 dan telah menerapkan kembali sanksi yang melumpuhkan terhadap Iran sebagai bagian dari kampanye “tekanan maksimum” terhadap musuh bebuyutan AS.

Biden, yang mengalahkan Trump di kotak suara bulan lalu, mengatakan selama kampanye bahwa dia bermaksud menawarkan Iran “jalan yang kredibel untuk kembali ke diplomasi”.

Dalam wawancara NYT yang diterbitkan pada Rabu (2/12), Biden mengatakan: “Ini akan sulit..”

“Lihat, ada banyak pembicaraan tentang rudal presisi dan semua hal lain yang mengganggu kestabilan kawasan,” lanjutnya.

Baca Juga

Namun, dia menambahkan, “cara terbaik untuk mencapai stabilitas di kawasan” adalah dengan berurusan “dengan program nuklir.”

Biden memperingatkan bahwa jika Iran memperoleh bom, hal tersebut akan memicu perlombaan senjata nuklir di Timur Tengah.

“Dalam konsultasi dengan sekutu dan mitra kami, kami akan terlibat dalam negosiasi dan perjanjian lanjutan untuk memperketat dan memperpanjang kendala nuklir Iran, serta mengatasi program rudal,” katanya kepada NYT.

Biden juga mengungkapkan bahwa Amerika Serikat selalu memiliki opsi untuk sanksi internasional jika perlu, dan bahwa Iran mengetahuinya.

Kesepakatan nuklir 2015 – yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, atau JCPOA – memberi Iran kelonggaran sanksi sebagai imbalan pembatasan program nuklirnya.

Menanggapi penarikan Trump, Iran telah membalas dengan membatalkan komitmennya terhadap kesepakatan tersebut.

Pemerintah Iran telah menawarkan sambutan yang hati-hati untuk kemenangan Biden, tetapi kaum konservatif menuduhnya menyerah pada apa yang mereka katakan sebagai “ilusi” dari perubahan oleh “Setan Besar” Amerika. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah