Bendera Azerbaijan dikibarkan di kota Lachin yang baru dibebaskan

348

LACHIN (Arrahmah.com) – Tentara Azerbaijan memasuki wilayah Lachin pada Selasa setelah 28 tahun pendudukan oleh pasukan Armenia dan mengibarkan bendera nasional Azerbaijan di pusat kota.

Dalam gambar yang dibagikan oleh Kementerian Pertahanan Azerbaijan, komandan tentara yang memasuki kota berbicara kepada Presiden Ilham Aliyev di depan gedung tempat bendera digantung, mengatakan: “Panglima tertinggi yang terhormat, bendera Azerbaijan berkibar di kota Lachin. Hidup Azerbaijan. Panjang umur panglima tertinggi. Karabakh adalah Azerbaijan.”

Iklan

Tentara Azerbaijan mengibarkan bendera di wilayah Lachin setelah 28 tahun pendudukan oleh pasukan Armenia

Hubungan antara republik Azerbaijan dan Armenia eks-Soviet telah tegang sejak 1991 ketika militer Armenia menduduki Nagorno-Karabakh, juga dikenal sebagai Karabakh Atas, sebuah wilayah yang diakui sebagai bagian dari Azerbaijan, dan tujuh wilayah yang berdekatan.

Ketika bentrokan baru meletus pada 27 September, tentara Armenia melancarkan serangan terhadap warga sipil dan pasukan Azerbaijan serta melanggar beberapa perjanjian gencatan senjata kemanusiaan.

Baca Juga

Selama konflik 44 hari, Azerbaijan membebaskan beberapa kota dan hampir 300 pemukiman dan desa dari pendudukan Armenia.

Pada 10 November, kedua negara menandatangani perjanjian yang ditengahi Rusia untuk mengakhiri pertempuran dan bekerja menuju resolusi yang komprehensif.

Gencatan senjata dipandang sebagai kemenangan Azerbaijan dan kekalahan Armenia, yang angkatan bersenjatanya telah ditarik sesuai dengan kesepakatan.

Tentara Armenia mundur dari provinsi Aghdam pada 20 November, dari Kalbajar pada 25 November, dan dari Lachin pada 30 November.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah