Kapal Turki tinggalkan Mediterania Timur

420

ANKARA (Arrahmah.com) -Sebuah kapal penelitian Turki di tengah pertengkaran dengan Yunani mengenai potensi kekayaan gas di Mediterania timur telah kembali ke pelabuhan, kata kementerian energi Turki, Senin (30/11/2020).

Kapal survei seismik Oruc Reis telah menjadi simbol ambisi Turki yang semakin besar untuk menemukan gas alam di perairan yang diperebutkan meskipun ditentang oleh Yunani dan Siprus.

Iklan

Didukung oleh fregat angkatan laut Turki, kapal itu pertama kali dikerahkan pada bulan Agustus dan sekali lagi pada bulan Oktober ke perairan selatan pulau Kastellorizo ​​Yunani, menyimpang dari seruan untuk berhenti oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Ankara mengatakan bahwa dengan garis pantai Mediterania yang panjang, klaimnya atas perairan berdaulat di wilayah tersebut lebih kuat dari pada Yunani, yang didasarkan pada pulau kecil Kastellorizo.

Baca Juga

“Kapal kami telah menyelesaikan penelitian seismik dua dimensinya di daerah Demre yang dimulai pada 10 Agustus … dan sekarang telah kembali ke pelabuhan Antalya” di Turki selatan, kementerian energi men-tweet.

Kapal itu mengumpulkan data “10.995 kilometer”, katanya.

Brussels mengancam akan memberi sanksi kepada Ankara atas aktivitasnya di kawasan itu dan para pemimpin UE diperkirakan akan memutuskan hal tersebut pada pertemuan puncak 10-11 Desember.

Ada optimisme pada bulan September untuk cara menyelesaikan masalah melalui dialog setelah dua sekutu NATO, Turki dan Yunani, setuju untuk negosiasi eksplorasi terhenti sejak 2016.

Namun harapan pupus ketika Oruc Reis dikirim kembali untuk melakukan aktivitas penelitian pada bulan Oktober dalam sebuah langkah yang digambarkan oleh Athena sebagai “ancaman langsung terhadap perdamaian”. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah