Harian Iran: Teheran harus bidik Haifa jika "Israel" ada di balik terbunuhnya Fakhrizadeh

476

TEHERAN (Arrahmah.com) – Sebuah opini yang diterbitkan oleh surat kabar Iran pada hari Minggu (29/11/2020) menyarankan Iran harus menyerang kota pelabuhan Haifa “Israel” jika negeri Zionis melakukan pembunuhan seorang ilmuwan yang terkait dengan program nuklir militer yang dibubarkan.

Meskipun surat kabar Kayhan telah lama memperdebatkan pembalasan agresif untuk operasi yang menargetkan Iran, potongan opini hari Minggu itu melangkah lebih jauh, menyarankan setiap serangan dilakukan dengan cara destruktif terhadap fasilitas penting dan “juga menyebabkan banyak korban jiwa”.

Iklan

“Israel”, yang dicurigai membunuh ilmuwan nuklir Iran itu, belum berkomentar tentang pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh pada hari Jumat (27/11).

Para pejabat Iran dengan tegas menyalahkan “Israel” atas serangan itu, meningkatkan momok ketegangan baru yang dapat melanda kawasan, termasuk pasukan AS yang ditempatkan di Teluk Persia dan sekitarnya.

Kayhan menerbitkan artikel yang ditulis oleh analis Iran Sadollah Zarei, yang berpendapat reaksi Iran sebelumnya terhadap dugaan serangan udara “Israel” yang menewaskan pasukan Pengawal Revolusi di Suriah tidak cukup untuk menghalangi “Israel”.

Menyerang Haifa dan membunuh sejumlah besar orang “pasti akan mengarah pada pencegaan, karena AS dan rezim “Israel” dan agennya sama sekali tidak siap untuk mengambil bagian dalam perang dan konfrontasi militer,” tulis Zarei. Dia mengatakan serangan terhadap Haifa harus lebih besar dari serangan rudal balistik Iran terhadap pasukan Amerika di Irak menyusul serangan pesawat tak berawak AS yang menewaskan seorang jenderal Iran Januari lalu.

Haifa, yang terletak di Laut Mediterania, telah diancam di masa lalu oleh Iran dan salah satu proksinya, kelompok Hizbullah. Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah baru-baru ini menyarankan untuk menyerang gudang amonium nitrat di Haifa, pupuk yang sangat mudah meledak yang memicu ledakan mematikan di pelabuhan Beirut pada bulan Agustus dan menewaskan 193 orang serta melukai 6.500 lainnya.

Meskipun Kayhan adalah surat kabar dengan peredaran kecil di Iran, pemimpin redaksi Hossein Shariatmadari ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei dan telah digambarkan sebagai penasihatnya di masa lalu.

Analis membandingkan Fakhrizadeh dengan Robert Oppenheimer, ilmuwan yang memimpin Proyek Manhattan Amerika dalam Perang Dunia II dan menciptakan bom atom.

Fakhrizadeh mengepalai program AMAD Iran yang diduga “Israel” dan Barat sebagai operasi militer yang melihat kelayakan untuk membangun senjata nuklir.

Badan Energi Atom Internasional mengatakan bahwa “program terstruktur” berakhir pada tahun 2003. Iran telah lama mempertahankan program nuklirnya untuk tujuan damai.

Pembunuhannya kemungkinan memperumit rencana Presiden terpilih Joe Biden, yang mengatakan pemerintahannya akan mempertimbangkan untuk memasukkan kembali kesepakatan nuklir Teheran dengan kekuatan dunia. Ini juga meningkatkan risiko konflik terbuka dalam minggu-minggu yang tersisa di kantor Presiden Donald Trump, yang secara sepihak menarik AS dari perjanjian atom ini pada tahun 2018, memulai serangkaian insiden yang meningkat antara Teheran dan Washington. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah