Tentara Inggris diam-diam dikirim ke Saudi

712

RIYADH (Arrahmah.com) – Surat kabar Inggris, The Independent, melaporkan bahwa London secara diam-diam mengirim unit militer ke Kerajaan Arab Saudi untuk melindungi ladang minyak di wilayah tersebut tanpa memberi tahu Parlemen dan opini publik tentang keputusan tersebut.

Artikel tersebut menjelaskan bahwa upaya ini dilakukan sehubungan dengan larangan mengekspor senjata ke Riyadh melalui keputusan yudisial, lansir AMN (27/11/2020).

Iklan

Tindakan pemerintah ini menimbulkan kecaman keras dari pihak oposisi di Parlemen dan tuduhan tidak memiliki “moral kompas” dan menghindari pengawasan, sementara politisi berkomentar bahwa itu adalah “gejala hubungan beracun” antara pemerintah Inggris dan kerajaan Saudi yang kaya minyak, yang mereka anggap sebagai kediktatoran.

Layla Moran, juru bicara urusan luar negeri Demokrat Liberal mengatakan kepada The Independent: “Laporan bahwa pemerintah secara diam-diam telah mengerahkan pasukan ke Arab Saudi sangat mengejutkan.”

“Pemerintah ini tidak hanya menjual senjata ke pemerintah Saudi untuk digunakan melawan warga sipil di Yaman, tetapi mengerahkan pasukan untuk mempertahankan ladang minyak Saudi, mengungkapkan betapa tidak adanya moral kompas pemerintah ini,” lanjutnya.

Dia menambahkan: “Dari menghapus pengeluaran pembangunan dan mengabaikan mereka yang paling membutuhkan, untuk membantu dan bersekongkol dengan kekejaman, menteri Konservatif terus menodai reputasi internasional Inggris. Para menteri harus datang ke parlemen dan menjelaskan bagaimana keputusan ini diambil, dan mengapa publik Inggris tidak diberi tahu.”

Di sisi lain, Kementerian Pertahanan Inggris membenarkan perilakunya dengan mengatakan bahwa ladang minyak Saudi adalah “infrastruktur ekonomi yang sensitif” dan mereka membutuhkan pasukan Inggris untuk melindunginya, bekerja sama dengan kekuatan internasional lainnya, dari serangan pesawat tak berawak.

The Independent menambahkan bahwa pengiriman pasukan Inggris ke Arab Saudi terjadi “dengan cara yang mengejutkan” Februari lalu, sehubungan dengan keputusan untuk melarang ekspor senjata ke negara ini. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah