Ilmuwan nuklir Iran tewas dibunuh, Iran salahkan AS dan "Israel"

437

TEHERAN (Arrahmah.com) – Kepala militer Iran, Mayor Jenderal Abdolrahim Mousavi mengatakan “tangan kriminal” Amerika Serikat dan “Israel” terlihat jelas dalam pembunuhan seorang ilmuwan nuklir top di Teheran pada Jumat (27/11/2020), kantor berita Iran, Iranian Labour News (ILNA) melaporkan pada Jumat.

“Tangan kriminal Amerika Serikat, rezim Zionis yang jahat, terlihat jelas dalam kejahatan ini,” kata Mousavi.

Iklan

Fakhrizadeh, salah satu ilmuwan nuklir paling terkemuka Iran dibunuh pada hari Jumat dalam serangan terhadap mobilnya di luar Teheran, kata kementerian pertahanan sebelumnya pada Jumat.

Dia terluka parah ketika penyerang menargetkan mobilnya sebelum terlibat baku tembak dengan tim keamanannya, tambah kementerian itu. Dia kemudian meninggal karena luka-lukanya dan meninggal di rumah sakit.

Pejabat Iran berjanji akan membalas dendam ilmuwan yang terbunuh dan menyalahkan “Israel”.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengklaim ada “indikasi serius dari (sebuah) peran Israel” dalam pembunuhan itu.

Sementara itu, kepala Korps Garda Revolusi Iran (IRGC), Hossein Salami mengatakan: “Balas dendam dan hukuman berat bagi para pelaku kejahatan ini ada dalam agenda,” menurut media Iran.

“Israel” merancang dan mengarahkan pembunuhan Fakhrizadeh, kata Salami. Sedangkan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu tidak berkomentar terkait serangan tersebut.

Siapa Mohsen Fakhrizadeh?

Baca Juga

Fakhrizadeh, pernah digambarkan oleh Netanyahu sebagai bapak program senjata nuklir Iran, ia tengah melakukan perjalanan dengan mobil di dekat kota Absard di wilayah Damavand timur provinsi Teheran, saat serangan terjadi.

Dia telah lama digambarkan oleh Barat dan “Israel” sebagai pemimpin program bom atom rahasia yang dihentikan pada tahun 2003. Iran telah lama membantah upaya untuk mempersenjatai energi nuklir.

Dia memiliki perbedaan langka sebagai satu-satunya ilmuwan Iran yang disebutkan dalam “penilaian akhir” 2015 Badan Energi Atom Internasional tentang pertanyaan terbuka tentang program nuklir Iran dan apakah itu ditujukan untuk mengembangkan bom nuklir.

Fakhrizadeh disebutkan dalam resolusi PBB tahun 2007 tentang Iran sebagai orang yang terlibat dalam kegiatan nuklir atau rudal balistik. Laporan IAEA pada tahun berikutnya juga merujuknya secara singkat.

Media Iran jarang menyebut tentang dia. Pada tahun 2007, kantor berita Iran Mehr menggambarkannya sebagai seorang ilmuwan yang bekerja untuk Kementerian Pertahanan dan mantan kepala Pusat Penelitian Fisika, sebuah badan yang juga disebutkan dalam laporan IAEA.

Beberapa situs web Iran mengatakan dia adalah seorang profesor universitas.

Namun analis Barat mengakui bahwa sedikit yang diketahui publik tentang Fakhrizadeh, yang digambarkan oleh lembaga think tank Albright sebagai insinyur nuklir yang telah mengawasi sejumlah proyek yang berkaitan dengan penelitian dan pengembangan persenjataan.

IAEA pernah mengatakan pada 2002-2003, Fakhrizadeh adalah pejabat eksekutif dari apa yang disebut Rencana AMAD, yang menurut informasinya melakukan studi terkait dengan uranium, bahan peledak tinggi dan pembenahan kerucut rudal untuk menampung hulu ledak nuklir.

“Jika Iran pernah memilih untuk mempersenjatai (pengayaan), Fakhrizadeh akan dikenal sebagai bapak bom Iran,” kata seorang diplomat Barat yang kritis terhadap program nuklir Iran kepada Reuters.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah